Selasa, 21 Oktober 2014

/ Travel

Food Story

Menjelajahi Kuliner Nusantara

Sabtu, 6 November 2010 | 13:44 WIB

Berita Terkait

Oleh: Ida Setyorini

INDONESIA adalah negara kepulauan terbesar di dunia yang terdiri atas 17.508 pulau. Begitu beragam suku bangsa, bahasa, hingga kekayaan kulinernya. Setiap daerah di Indonesia memiliki kuliner khas yang selalu membuat kangen dan sukar terlupakan. Hidangan-hidangan asli negeri ini selalu kaya akan rasa dan harum aneka bumbu. Paduan bumbu dan rempah-rempah dalam setiap makanan menciptakan sensasi makan yang menyenangkan.

Namun, jika ingin menikmati aneka hidangan lezat dari berbagai daerah berbeda provinsi bahkan pulau, tidak perlu menyambangi daerah aslinya. Tidak pula perlu membeli tiket atau menempuh perjalanan jauh hingga berjam-jam. Cukup mendatangi restoran tempat semua hidangan itu tersedia dan lidah pun dapat berkelana menjelajahi kekayaan kuliner Nusantara.

Di Restoran Rempah-Rempah di Jalan Senopati Raya, Nomor 60, Jakarta Selatan, misalnya, ada lebih dari 150 menu, mulai dari hidangan pembuka hingga hidangan penutup. Lengkap dengan aneka minuman panas dan dingin.

Tentu saja semua khas Nusantara walau sebagian dipadukan dengan bahan penganan Barat, seperti keju, atau mengambil resep dasar hidangan Eropa dengan cita rasa yang disesuaikan dengan lidah Indonesia.

Hidangan yang menjadi andalan koki memiliki tanda khusus di buku menu. Untuk mudahnya, di semua foto hidangan istimewa itu ada medali bertanda jempol di sudut kanan atas.

Sebut saja tape bakar keju, kue ape, kue arum manis, pisang goreng keju, martabak bayam, risoles, dan kentang goreng untuk camilan.

Untuk hidangan berkuah, Rempah-Rempah memiliki menu istimewa bernama Sop Senggang Halimah, yakni sop iga daging sapi dari Sumatera Timur dengan bumbu lada hitam dan kaldu. Selain itu, ada pula beragam sop buntut, sop jamur tahu, ikan asam padeh, taoco kepah, dan taoco udang tahu.

”Sajian kami terutama hidangan khas Sumatera. Namun, kami terus menampilkan menu baru setiap tiga bulan,” kata Penyelia Restoran Rempah-Rempah Saleh Arifin Alfarizi.

Hidangan Sumatera di situ sekitar 60 persen. Wajar, karena cikal bakal restoran itu adalah upaya seorang ibu di Tapanuli Selatan, Sumatera Utara, yang mengoleksi resep masakan khas Nusantara ketika Indonesia merdeka tahun 1945.

Resep-resep itu menjadi rahasia turun-temurun keluarga. Baru pada tahun 1965, sang ibu mengajarkan resep-resep tersebut kepada anaknya. Mereka menjual masakan mereka dan membuka perusahaan jasa boga tahun 1975.

Kini, Rempah-Rempah memiliki cabang di Jalan Setiabudi, Jakarta Selatan, Medan, Batam, Palembang, dan mulai 9 November di Jayapura, Papua.

”Khusus di Jayapura, kami memiliki menu papeda. Kelak, kami akan membawa menu itu ke restoran kami di kota lainnya,” ujar Saleh Arifin.

Hidangan terbaru Rempah-Rempah adalah bebek betutu khas Bali dan ikan nila bakar sambal sulawesi. Kedua menu itu melengkapi deretan menu Nusantara Rempah-Rempah.

Menu yang mewakili Pulau Sumatera antara lain ayam goreng bumbu rempah, abon tembakau deli, anyang jantung pisang, ikan arsik, kepah bakar, dan ikan asam padeh.

Dari Pulau Jawa contohnya gurami acar koneng, ketoprak seafood tahu, soto koya betawi, gado-gado kacang mede, wedang jahe, bajigur, dan kunyit asem.

Dari daerah lainnya ada nasi bunaken, tumis bunga pepaya, bebek bengil, es palu butung, serta es kacang merah.

Kekayaan kuliner Nusantara juga dapat dinikmati di Restoran Kemiri, Pejaten Village, Jakarta Selatan. Restoran ini berkonsep dapur terbuka.

Pengunjung mendapat kartu sesuai dengan nomor meja. Kartu itu digesek kasir tiap dapur ketika pengunjung memesan makanan dan minuman.

Pengunjung leluasa memilih sajian berbagai daerah, seperti nasi campur bali, kambing guling, aneka roti bakar, lumpia udang mayones, sampai sekoteng.

”Baru pertama kali datang, pilihannya banyak,” ujar Yulita, dosen di Fakultas Teknik Universitas Pancasila, Jakarta.

Begitu kiranya, menikmati Indonesia yang paling mudah adalah melalui masakannya. Mengajak lidah berwisata kuliner!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Editor : I Made Asdhiana
Sumber: