Minggu, 26 Oktober 2014

/ Travel

Tips Wisata Murah ke Yogyakarta

Jumat, 7 Oktober 2011 | 12:45 WIB

Berita Terkait

KOMPAS.com - Yogyakarta dikenal sebagai salah satu tempat tujuan wisata yang populer di Indonesia. Semakin populernya kota ini sebagai tujuan wisata, membuat harga barang serta fasilitas wisata juga melambung.

Padahal dulu Yogyakarta dikenal sebagai tempat wisata murah. Berikut tips agar Anda bisa tetap menikmati kekhasan Yogyakarta, tanpa harus merogoh kocek terlalu dalam.

Pertama. Jika berangkat dari Jakarta ada beberapa pilihan kereta ekonomi menuju Yogyakarta dengan harga murah. Misalkan dengan menggunakan kereta ekonomi Progo dengan harga tiket Rp 35.000, Anda sudah bisa sampai stasiun Yogyakarta dengan selamat.

Jika berangkat dari Bandung bisa menggunakan kereta Kahuripan seharga Rp 24.000. Mengapa kereta ekonomi? Selain murah, jika berangkat dari arah Jakarta-Bandung perjalanan menggunakan kereta ekonomi juga cukup menghemat waktu karena akan terhindar dari macet.

Kedua. Selama berwisata di Yogyakarta, banyak pilihan alternatif untuk mengelilingi dan berkunjung ke tempat-tempat wisata. Salah satunya dengan angkutan umum, di Yogyakarta masih banyak bus dalam kota dengan harga terjangkau. Ada juga naik bus transJogja dengan harga tiket Rp 3.000 untuk single trip. Rute bus ini pun melewati beberapa tempat strategis di Yogyakarta.

Jika Anda ingin mengunjungi tempat-tempat wisata yang tidak terjangkau angkutan umum, Anda bisa menyewa motor selama sehari penuh dengan harga sewa Rp 50.000. Atau jika Anda ingin menikmati suasana dengan berjalan kaki, jalanan kota Yogyakarta ditata nyaman untuk para pejalan kaki.

Ketiga. Bagaimana mencari tempat menginap murah selama di Yogyakarta? Jika Anda ingin mendapatkan tempat menginap memadai dengan biaya per malam yang murah, silakan cari di pinggiran kota.

Banyak penginapan yang menawarkan harga mulai dari Rp 70.000 hingga Rp 95.000 per malam untuk kamar yang bisa diisi dua orang. Rata-rata hotel murah ada di pinggiran, tetapi ada juga yang terletak di pusat kota misalnya di dekat Keraton ada Hotel Puspita atau Delta Homestay di Prawirotaman.

Keempat. Urusan perut jangan sampai terlewatkan. Dengan uang seratus ribu saja, Anda bisa menikmati berbagai macam kuliner murah untuk beberapa hari di Yogyakarta.

Anda bisa menikmati gudeg basah, sajian kuliner khas kota ini untuk sarapan seharga Rp 7.000 per porsi lengkap dengan ayam suwir. Anda bisa menemukan penjual gudeg basah, pecel sayur, bubur ayam, soto dan lain sebagainya saat pagi hari di pinggiran Jalan Malioboro.

Untuk makan siang, masih banyak rumah makan di Yogyakarta yang menjual nasi sayur lengkap dengan lauk-pauk dan minuman seharga Rp 7.000 hingga Rp 10.000 per porsi. Nah, pilihan makanan murah akan lebih banyak tersedia saat malam hari.

Siapa yang tak kenal dengan ankringan, sebutan untuk warung tenda khas Yogyakarta. Angkringan menjadi pilihan khas tersendiri untuk wisatawan menghabiskan malam di kota ini. Di angkringan, ada berbagai pilihan minuman untuk menghangatkan badan.

Makanan yang ditawarkan pun beragam, misal nasi kucing, jadah bakar, aneka gorengan, dan aneka lauk pauk. Lauk-pauk yang dijual bermacam pilihan, mulai dari yang biasa seperti sate usus, sate telur puyuh, ceker ayam, sate jeroan, hingga yang agak ‘tak biasa’ seperti sate keong, sate bekicot, dan sate kerang. Komplek angkringan yang cukup terkenal ada tepat di sebelah utara Stasiun Tugu.

Kelima. Berbelanja mungkin adalah hal yang paling berat saat Anda berniat untuk wisata murah. Takutnya harga barang-barang mahal dan malah membuat kantong kering. Ups, tunggu dulu. Ada beberapa hal yang harus diperhatikan jika ingin mendapatkan belanjaan murah.

Anda harus mau repot sedikit untuk mencari tempat belanja, salah satu surga belanja khas Yogyakarta adalah Pasar Beringharjo. Tetapi Anda harus rela menyelip ke bagian dalam pasar untuk mendapatkan harga miring, mulai dari baju batik, tas, hingga kain-kain motif batik.

Kalau ingin membeli aksesoris seperti gelang, pernak-pernik, maupun sandal khas Yogyakarta coba beli di toko grosir, harganya akan lebih murah meskipun Anda membeli eceran.

Strategi kedua mendapatkan belanjaan adalah pintar-pintar menawar harga, terutama di pasar dan di kaki lima sepanjang Malioboro. Jika piawai, Anda bisa mendapatkan harga separuh dari harga yang ditawarkan semula.

Keenam. Banyak objek wisata di Yogyakarta yang bisa dinikmati dengan biaya murah. Sebagian besar objek wisata menawarkan biaya masuk kurang dari Rp 5.000, misalnya saja Benteng Vredeburg, Keraton Yogyakarta, Taman Sari, dan lain-lain.

Ada juga beberapa tujuan wisata khas Yogyakarta yang bisa dinimati secara gratis, misalnya Tugu Yogyakarta, suasana malam Alun-Alun Selatan Keraton Yogyakarta, dan masih banyak lagi.

Sekedar saran, coba cari waktu yang pas dengan diadakannya event budaya di Yogyakarta. Misalnya saat Festival Kesenian Yogyakarta berlangsung, Anda akan mendapatkan bonus wisata budaya dan seni gratis yang berlangsung hampir setiap hari selama sebulan.

Dengan biaya murah, Anda sudah bisa berwisata lengkap di Yogyakarta. Kalau begitu, tunggu apa lagi? Kemasi barang Anda untuk sekedar menikmati keelokan budaya dan wisata khas Yogyakarta. Tentunya, wisata ini tak akan membuat Anda terserang ‘kanker’ alias kantong kering.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Adhika Pertiwi
Editor : kadek