Senin, 21 April 2014

/ Regional

Korban Tewas Akibat Petasan Jadi Empat

Senin, 31 Oktober 2011 | 12:44 WIB

Baca juga

SEMARANG, KOMPAS.com- Korban tewas akibat ledakan petasan di rumah Kamandanu (31), bertambah satu setelah korban Arsatul (25) yang merupakan saudara Romadhon juga dinyatakan tewas.

"Dalam peristiwa ledakan petasan yang merubuhkan empat rumah, Minggu pukul 19.45 menyebabkan empat orang tewas. Tiga lainnya yang tewas adalah Kamandanu, Mashuri, dan Romadhan," kata  Pamong Desa Bulusari, Kecamatan Sayung, Kabupaten Demak, Jawa Tengah, Chaeron, Senin (31/10/2011) di lokasi kejadian.

Menurut dia, dari tiga korban yang tewas itu hanya jenasah Romadhon yang herhasil diidentifikasi. Itupun berkat ditemukan penggalan kepala Romadhon, sedangkan tiga korban lainnya masih dalam proses evakuasi, karena tubuhnya hancur.

Berdasarkan keterangan sejumlah penduduk di sekitar rumah Kamandanu, Senin, ke empat bersaudara itu menemui ajal ketika tengah meracik bahan pembuatan petasan. Ledakan petasan yang menghancurkan mereka itu diduga akibat percikan api saat mereka tengah memadatkan racikan obat petasan ke dalam selongsong pembungkus petasan.

"Biasanya warga membuat petasan dengan mengisi (kan) racikan obat dari bahan yang sudah dicampur ke dalam selongsong. Setelah obat masuk, mereka lalu menggunakan batang besi memukul-mukul supaya obat semakin padat memenuhi lubang selongsong," ujar Saidi, warga di Bulusari.

Hingga Senin sekitar pukul 11.00 tadi, lokasi rumah Kamandanu yang hancur masih dipadati aparat petugas kepolisian, baik dari Kepolisian Resort Demak maupun Kepolisiain Daerah Jawa Tengah. bahkan, petugas tim Labfor dari Polda Jateng juga sudah melakukan penyidikan di lokasi rumah yang terletak di RT 04 RW 02 Dukuh penjor, Desa Bulusari, Kabupaten Demak, Jawa Tengah.


Penulis: Winarto Herusansono
Editor : Marcus Suprihadi