Rabu, 23 Juli 2014

News / Travel

SURABAYA

Mengecap Pedasnya Nasi Goreng ''Jangkrik''

Senin, 10 September 2012 | 09:11 WIB

SURABAYA, KOMPAS.com - Satu lagi referensi kuliner di Surabaya bagi yang gemar makanan ekstra pedas. Nasi Goreng Jangkrik, menyuguhkan sensasi rasa pedas yang luar biasa di lidah Anda. Namun rasa pedas itu tidak akan Anda nikmati sendiri, karena satu porsi nasi goreng jangkrik dibuat untuk 5-6 orang.

Bagi yang baru pertama mendengar nama nasi goreng ini, yang dipikirkan pasti nasi goreng yang dicampur dengan ''Jangkrik'', sejenis belalang dalam bahasa Jawa yang setiap malam mengeluarkan suara ''krik-krik''. Tapi anggapan itu salah, ''Jangkrik'' kata pemilik rumah makan Jangkrik, Heri, selain dinisbatkan kepada nama belalang, juga merupakan salah satu umpatan dalam bahasa khas Surabaya.

''Ungkapan ''Jangkrik'' akan keluar setelah merasakan pedasnya nasi goreng seharga Rp 40 ribu per porsi ini,'' kata Heri, Senin (10/9/2012).

Konsep Nasi Goreng Jangkrik ini, kata Heri, memang dibuat khusus untuk dinikmati secara beramai-ramai dengan kolega, rekan kerja, keluarga atau teman-teman agar menambah suasana kekeluargaan dan kehangatan. Heri mengaku, dalam pembuatannya, Nasi Goreng yang dicampur telor dan potongan daging ayam ini memanfaatkan komponen 100 persen jenis bumbu dapur, dan sama-sekali tidak menggunakan produk jenis penyedap rasa kemasan atau botolan.

''Ini agar bumbu dan rasa pedas nasi goreng lebih terasa dan meresap,'' ujarnya.

Selain menu favorit tadi, Warung Jangkrik yang di Surabaya didapatkan di Jalan Jemursari dan kawasan Jalan Dharmahusada ini juga menyediakan sejumlah menu yang rasanya tidak kalah ''Jangkrik'', seperti Sego Sambel Wonokromo, Sego Jangkrik, sego jingkrak, Pitik Mekrok, dan Daging Jangkrik. 


Penulis: Kontributor Surabaya, Achmad Faizal
Editor : Glori K. Wadrianto