Kamis, 28 Agustus 2014

News / Travel

Menganyam Keindahan Kalimantan

Minggu, 31 Maret 2013 | 17:38 WIB

”Wah, keren!” begitu ungkapan seorang pengunjung saat menyaksikan jemari Maria Yudit (24) menari di atas sulur-sulur rotan. Seluruh tubuhnya berkonsentrasi penuh membuat anyaman ”tahing ketore”, tikar tidur warga Dayak.

Anyaman seperti yang dibuat Yudit itu selama tiga tahun terakhir telah menyatukan puluhan perempuan suku Dayak yang ada di Kalimantan. Anyaman juga membuat para perempuan mandiri, mampu melihat dunia yang luas, dan merasa bangga dengan kebudayaan mereka sendiri.

Saat ditemui, Kamis (28/3/2013), Yudit tengah menyelesaikan motif silumandah dalam Festival Seni Anyam Adi Kriya di Bentara Budaya Jakarta, Jalan Palmerah Selatan, Jakarta. Di sudut lain ada Veronika Tirah (52), perempuan suku Dayak Bahau. Veronika tengah menyelesaikan pembuatan cahung, topi mirip caping dari anyaman daun pandan, khas suku Dayak Aoheng, suku suami Veronika.

Sebelumnya, kedua perempuan itu sama sekali tidak saling mengenal. Yudit dari Kecamatan Lumbis, Kabupaten Nunukan, dekat dengan Malaysia, sementara Veronika dari Mahakam Ulu, Kutai Barat, di tengah Pulau Kalimantan. Gadis lulusan sekolah dasar dan ibu rumah tangga dengan tiga anak itu disatukan oleh kecintaan pada anyaman, terutama setelah mereka mengikuti pelatihan anyaman yang difasilitasi Yayasan Bhakti Total Bagi Indonesia Lestari (YBTBIL) bersama 30 perempuan lainnya sejak tahun 2010.

”Tahun lalu saya ikut ke Paris, Perancis,” tutur Veronika bangga. Demikian juga dengan Yudit. Veronika dan Yudit bersama YBTBIL memamerkan karya anyamannya bersama rekan-rekan perempuan Dayak lainnya.

Saat di Paris, Veronika kaget dengan sambutan warga Perancis yang antusias pada anyaman. Sambutan itu membuat mereka makin cinta dan bangga pada anyaman Kalimantan yang rumit tetapi indah sehingga membutuhkan ketekunan saat membuatnya.

Rumit dan langka

Sejak umur 10 tahun sebenarnya Yudit telah belajar menganyam. Namun, Yudit perlu waktu 10 tahun untuk bisa mahir mempersiapkan rotan hingga mewarnainya. Selain rumit, proses belajar hanya dilakukan insidental jika keluarganya membuat anyaman baru untuk keperluan keluarga.

Saat berumur 10 tahun, Yudit baru bisa menguasai motif untuk pinggiran tikar: naik dua kali, turun dua kali. Pada umur 18, dia menguasai motif tengah, yakni motif antara pinggir tikar dengan motif inti. Saat usia 20 tahun, ia bisa menyelesaikan tahapan membuat tikar.

Untuk mempersiapkan bahan anyaman, rotan diserut selebar 1,5 milimeter. Untuk menghasilkan warna hitam, rotan direbus selama tiga jam bersama tanah hitam dan daun sibangol.

Lain halnya dengan Veronika. Sebelumnya ibu dua anak itu sama sekali tidak bisa menganyam. Tradisi menganyam cahung sudah punah di kampungnya. Ia baru mulai belajar membuat cahung pada tahun 2010 saat diajak penggiat anyaman Kalimantan, Theodora Hangin Bang Donggo, mengikuti pelatihan di Balikpapan. Namun, hasilnya belum sempurna.

Setelah kembali ke kampungnya, Veronika mencari para orang tua yang masih bisa membuat cahung dan ternyata sudah tidak ada. Akhirnya ia menemukan nenek berusia 80 tahun dari kecamatan lain yang mengajarinya membuat cahung. Sang nenek rela menempuh perjalanan 8 jam menyusuri Sungai Mahakam lalu menginap di rumah Veronica selama satu minggu khusus untuk mengajari membuat cahung, termasuk ukiran hiasannya.

”Saya melakukannya karena saya mencintai anyaman. Dulu nenek moyang yang tidak bisa menulis pun sudah bisa membuat, kenapa sekarang tidak. Saya ingin ini tidak punah,” kata Veronika.

Hasilnya, Veronika mahir membuat cahung dan mampu membuat kelompok perempuan pembuat cahung yang kini beranggotakan 15 orang. Namun, hanya tiga orang yang masih aktif berproduksi.

Di kampung Yudit, kini ada tiga kelompok warga yang membuat tikar dengan anggota sekitar 60 orang setelah Yudit juga mengikuti pelatihan bersama Hangin di Balikpapan. Ada pula anggota pria. Para pria biasanya bertugas mengambil rotan ke hutan, sementara para perempuan mengolah dan menganyamnya menjadi tikar.

Memberdayakan

Kelompok-kelompok itu terbentuk setelah ada permintaan pembuatan produk anyaman dari YBTBIL dan pelatihan menganyam di Balikpapan. ”Selama ini kami tidak tahu bagaimana memasarkannya, setelah ada permintaan kami jadi semangat,” tutur Yudit. Demikian juga dengan Veronika. ”Kami bisa berproduksi dan punya penghasilan sendiri,” kata Veronika.

Satu cahung berdiameter 40 sentimeter bisa selesai dalam waktu tiga hari, sedangkan cahung berdiameter 60 sentimeter selesai dalam waktu satu minggu. Satu tikar selesai dalam waktu satu bulan.

Pekerjaan sampingan ini sangat dirasakan manfaatnya ketika suami Veronika meninggal tahun lalu. ”Mungkin kalau saya tidak ada pekerjaan ini, saya sudah larut dalam kesedihan,” katanya. Ia kini mandiri dan bisa berpenghasilan rata-rata Rp 1 juta per bulan.

Hingga saat ini, sudah ada 32 orang perempuan yang mengikuti pelatihan bersama Hangin dalam delapan gelombang dari berbagai suku termasuk dari Dayak Pasir dan Lundayeh yang ahli membuat bakul. Satu gelombang biasanya diikuti 4-5 peserta yang berasal dari satu suku. Satu minggu mereka belajar di Balikpapan.

Untuk memenuhi kebutuhan zaman, produk anyaman dimodifikasi hingga muncul tas perempuan, dompet, tempat pensil, hingga hiasan dinding. Hangin bahkan membuat aksesori perpanduan anyaman dan manik-manik seperti anting, gelang, dan cincin. Modifikasi dilakukan supaya produk yang sudah ribuan tahun hidup di Kalimantan ini tak habis tergerus zaman. (Aufrida Wismi Warastri)

 


Editor : I Made Asdhiana
Sumber: