Jumat, 24 Oktober 2014

Travel / News

Kalau Bebas Visa, Semakin Banyak Pelancong Indonesia ke Jepang

Kamis, 27 Juni 2013 | 16:38 WIB
http://fujiko-museum.com Museum Doraemon di Jepang
JAKARTA, KOMPAS.com — Pagi ini sempat tersiar kabar bahwa pelancong Indonesia yang berkunjung ke Jepang akan bebas visa. Ternyata, kebijakan bebas visa berlaku untuk pelancong asal Thailand dan Malaysia.

Sementara itu, pelancong Indonesia diperpanjang lama tinggal untuk visa multi-entry dari 15 hari menjadi 30 hari. Jadi, Pemerintah Jepang belum menerapkan bebas visa untuk pelancong Indonesia. Namun, bagaimana jika hal tersebut terjadi?

"Kalau sampai bebas visa Jepang untuk orang Indonesia, itu bagus banget. Ke Jepang, udah kayak ke Hongkong saja. Itu bisa meningkatkan penjualan kita," kata Public Relations Smailing Tour Wisnu Wardana kepada Kompas.com, Kamis (27/6/2013).

Menurutnya, saat memilih destinasi wisata, orang Indonesia sering kali malas memilih negara yang harus melakukan pengurusan visa terlebih dahulu. Dengan demikian, bila sampai ada kebijakan bebas visa Jepang untuk orang Indonesia, maka akan mampu meningkatkan kunjungan orang Indonesia ke Jepang.

"Banyak orang Indonesia yang mempertimbangkan soal pengurusan visa, identik dengan mengurus visa itu susah, jadinya malas. Kalau ada kesempatan bebas visa ke Jepang, itu bisa meningkatkan kunjungan orang Indonesia ke Jepang," ungkap Wisnu.

Walaupun demikian, Wisnu mengakui pengurusan visa ke Jepang sangat mudah, cepat, dan murah. Lama pengurusan visa Jepang hanya sekitar lima hari asalkan memenuhi segala persyaratan dan harganya pun hanya Rp 450.000.

Ia menambahkan, semakin banyak orang Indonesia yang memilih Jepang sebagai destinasi wisata. Sebagai gambaran, pada musim liburan sekolah saat ini, pihak Smailing Tour terpaksa menambah kuota tur ke Jepang.

"Kita punya paket Museum Doraemon. Tadinya kita cuma jual dua paket, tetapi ternyata membeludak, melebihi kuota, akhirnya kita buat sembilan paket selama musim liburan ini saja," tutur Wisnu.

Wisnu menuturkan, satu paket tersebut untuk 20-30 peserta tur sehingga total dalam satu musim liburan saja, pihaknya mendapatkan 270 pelancong Indonesia yang berkunjung ke Jepang.

"Tahun 2012 kemarin agak sepi orang Indonesia ke Jepang, masih kena imbas soal tsunami dan radiasi. Tapi akhir tahun 2012, pas paket liburan akhir tahun (Natal dan Tahun Baru), mulai naik pelan. Musim liburan sekolah ini malah membeludak," katanya.
Penulis: Ni Luh Made Pertiwi F
Editor : I Made Asdhiana