Kamis, 23 Oktober 2014

Travel / Travel Story

Singgah di Keindahan Kebun Teh Solok

Rabu, 3 Juli 2013 | 12:20 WIB
KOMPAS.COM/FITRI PRAWITASARI Salah Satu Sisi Perkebunan Teh Milik PT Perkebunan Nusantara di Tanah Hitam, Kecamatan Gunung Talang, Kabupaten Solok Sumatera Barat.
KOMPAS.com - Perkebunan teh menjadi dominasi panorama sepanjang perjalanan menuju Kota Padang dari Solok Selatan ataupun sebaliknya. Perkebunan milik PT Perkebunan Nusantara tersebut tersusun rapi. Hamparan pohon-pohon teh yang diberikan jarak di antaranya cukup dilewati oleh satu orang yang ingin berjalan-jalan mengitari kebun.

Saat berada di tengah perkebunan, pengunjung bisa melihat panorama Gunung Talang dengan awan menelungkup pada puncak maupun punggung gunung. Serta di sisi lain, pun terlihat pipa-pipa tambang biji besi yang masih aktif digali. Tambang biji besi merupakan salah satu mata pencaharian masyarakat yang tinggal daerah Tanah Hitam, Kecamatan Gunung Talang, Kabupaten Solok, Sumatera Barat.

Seringkali, para pejalan yang melintas di daerah ini singgah ke kebun teh untuk sekadar berfoto. Ada pula yang sekedar duduk bersantai di warung kopi yang berjajar di tepian jalan, persis di seberang perkebunan.

Warung-warung tersebut menjual cemilan ringan yang cukup mengisi kekosongan perut. Ditambah lagi, hawa dingin membuat nafsu makan semakin naik. Salah satu pemilik warung, Des, menceritakan warung-warung kopi yang ada di depan perkebunan tersebut belum lama berdiri. Ia pun baru mendirikan warung kopinya sekitar satu tahun yang lalu.

Des mengatakan banyak orang yang mampir ke perkebunan tersebut. Kebanyakan mereka adalah masyarakat lokal ataupun pendatang yang ingin menuju Padang dan Solok ataupun sebaliknya. Meski tak jarang memang ada orang-orang yang sengaja datang ke perkebunan.

Kebanyakan mereka adalah para remaja yang datang bersama teman-temannya atau keluarga yang sengaja datang menikmati pemandangan perkebunan teh. Tak jarang juga yang datang adalah turis-turis dari China.

Sebab, kata Des, banyak masyarakat keturunan China yang tinggal di Sumatera Barat, terutama di Kota Padang. Serta ada pula yang tinggal di wilayah Sumatera Barat lain termasuk di daerah Tanah Hitam tersebut.

Kompas/Hendra A Setyawan Para pebalap melintasi Kebun Teh di Kabupaten Solok, Sumatera Barat dalam Tour de Singkarak 2012 etape kelima, Jumat (8/6/2012). Pebalap dari Uzbekistan Suren Team Hamid Shirisisan menjadi yang tercepat dalam etape yang menempuh jarak 149 kilometer dari Padang Panjang menuju Danau Singkarak tersebut.
Perkebunan paling ramai dikunjungi saat pergantian tahun. Banyak orang datang dengan membawa kembang api. Begitu pun saat lebaran, kebanyakan yang datang adalah orang-orang dari Jawa yang pulang merantau atau masih memiliki kerabat di ranah Sumatera. "Kalau liburan, parkir mobil bisa sampai dua baris," ujar Des.

Warung Kopi di seberang perkebunan teh adalah pelengkap fasilitas untuk kebutuhan perut bagi orang-orang yang ingin menikmati keindahan alam wilayah Tanah Hitam. Perlu diingat, untuk bisa menikmati alam perkebunan teh tersebut, jangan melewati daerah ini terlalu sore atau malam hari.

Pilihlah waktu pagi atau siang hari untuk datang. Sedangkan pemilik warung kopi biasa menggelar dagangannya dari jam tujuh pagi hingga jam enam sore.
Penulis: Fitri Prawitasari
Editor : Ni Luh Made Pertiwi F