Kenali Lebih Dekat Racikan Kopi Khas Italia - Kompas.com

Kenali Lebih Dekat Racikan Kopi Khas Italia

Mentari Chairunisa
Kompas.com - 03/05/2015, 18:13 WIB
Kompas.com/Mentari Latte art berbentuk hati, salah satu latte art favorit yang sering dibuat
JAKARTA, KOMPAS.COM – Berbicara tentang Italia, bayangan yang terlintas bisa jadi sebuah negara indah dengan jejeran bangunan kunonya. Beragam kuliner khas mulai dari pasta hingga pizza begitu melekat pada Italia. Tak hanya itu, secangkir kopi hitam dengan teknik penyeduhan khas Italia yaitu espresso juga telah begitu mendunia.

“Jika Anda ke Italia dan memesan kopi, Anda akan diberi espresso. Anda meminta yang lain, kami beri espresso. Di Italia selalu espresso,” kelakar barista asal Italia, Eduardo Vastolo saat ditemui di Le Meredien Hotel Jakarta, Rabu (29/4/2015).

Walaupun espresso mendunia bahkan begitu populer di Indonesia, namun kedai-kedai kopi yang banyak bermunculan di Indonesia adalah kedai kopi dari Amerika Serikat. Ternyata, ada perbedaan antara teknik penyajian kopi ala Italia dengan Amerika Serikat.  

Eduardo menuturkan espresso memang menjadi ciri khas Italia. Biasanya mereka meminum espresso dalam sebuah cangkir kecil. Hal ini berbeda dengan kebiasaan minum kopi yang dilakukan orang Amerika. Orang Amerika minum kopi menggunakan cangkir besar. Eduardo bahkan berkelakar bahwa kopi americano berasal dari Italia.

Kopi americano bukanlah jenis kopi, melainkan seperti cappucino atau caffe latte, lebih merujuk kepada racikan kopi. Secara harafiah, untuk mendapatkan americano adalah dengan mencampur espresso dengan air.

“Ada orang Amerika yang meminta kopi, kami beri espresso dengan cangkir kecil, dia terus minta lagi dan lagi sampai akhirnya dia bilang mau cangkir besar. Akhirnya kami pindahkan espresso ke cangkir besar dan ditambah air,” canda Eduardo sembari tertawa.

Akhirnya kopi tersebut dijuluki americano yang memang disajikan untuk orang-orang Amerika Serikat pada waktu itu. Bagaimana dengan orang Indonesia? Eduardo menceritakan adanya kesalahan-kesalahan yang terjadi, khususnya di Indonesia, yang mencampur resep-resep kopi antara kebiasaan kopi khas Italia dan Amerika, salah satunya adalah caffe latte.

Caffe latte atau kopi espresso yang diberi susu, cukup digemari di Indonesia. Hanya saja menurut Eduardo, caffe latte ternyata merupakan racikan kopi dari Amerika, bukan Italia. Apalagi sebagian besar orang saat memesan kopi ini hanya dengan menyebut “latte” saja. Hal itu, ungkap Eduardo, tidak bisa dilakukan di Italia.

“Di Italia, latte berarti susu. Jadi jika Anda memesan latte, maka Anda akan diberi segelas susu,” ujar Eduardo.

Menurut Eduardo, para penikmat kopi harus paham mengenai apa yang mereka pesan. Jika mereka menginginkan secangkir kopi yang dicampur dengan susu, maka mintalah caffe latte, bukan latte saja. Eduardo menambahkan, meski begitu populer di Indonesia, caffe latte tidak terlalu diminati di Italia.

“Italia itu hanya ada espresso dan cappuccino. Ada caffe latte, tapi tidak ada yang minum,” tambahnya.

Lebih lanjut, barista dari Illy Caffe Wilayah Asia Pasifik ini juga menjelaskan kebiasaan meminum kopi antara orang Italia dan orang Amerika cukup berbeda. Di Amerika Serikat, kedai kopi menyediakan tempat duduk dan juga meja sehingga pembeli bisa duduk berlama-lama di sana.

“Di Italia orang minum kopi di kedai kopi seperti ini,” jelas Edi sembari mempraktikkan meminum kopi dengan berdiri.

Edi pun mewajibkan para penikmat kopi untuk mencicipi racikan kopi khas Italia jika sedang melancong ke sana. Sebab, selain kenikmatan cita rasa yang disuguhkan, Edi menjamin harga yang ditawarkan juga murah.

“Italia itu tempat termurah untuk minum espresso, hanya 1 euro,” kata dia.

PenulisMentari Chairunisa
EditorNi Luh Made Pertiwi F
Komentar
Terkini Lainnya
Kemenko Kemaritiman Tinjau Destinasi Wisata di Lombok, Ada Apa?
Kemenko Kemaritiman Tinjau Destinasi Wisata di Lombok, Ada Apa?
News
Sate Kambing Muda Masyhudi, Langganan Rhoma Irama
Sate Kambing Muda Masyhudi, Langganan Rhoma Irama
Food Story
Menikmati Indahnya Lanskap Ambarawa Naik Kereta Tua
Menikmati Indahnya Lanskap Ambarawa Naik Kereta Tua
Travel Story
Kenapa Kampung Melayu Tak Mau Disamakan dengan Betawi?
Kenapa Kampung Melayu Tak Mau Disamakan dengan Betawi?
Travel Story
Mengenal Sambal Terasi dari Bangka dan Lombok
Mengenal Sambal Terasi dari Bangka dan Lombok
Food Story
Ini Lokasi Asli dari Lukisan pada Uang Seribu Rupiah
Ini Lokasi Asli dari Lukisan pada Uang Seribu Rupiah
Travel Story
Asal-usul Leluhur dan Alasan Penyebutan Kampung Melayu
Asal-usul Leluhur dan Alasan Penyebutan Kampung Melayu
Travel Story
Seperti Apa Tren Kuliner Indonesia di Mata Anak Muda?
Seperti Apa Tren Kuliner Indonesia di Mata Anak Muda?
Travel Story
Mengintip Koleksi Buku Bung Karno di Blitar
Mengintip Koleksi Buku Bung Karno di Blitar
Travel Story
Sungai Jernih Sekaligus Taman Cantik, Ada di Yogyakarta
Sungai Jernih Sekaligus Taman Cantik, Ada di Yogyakarta
Travel Story
Melancong ke Candi Pawon, Jangan Lupa Minum Kopi Luwak
Melancong ke Candi Pawon, Jangan Lupa Minum Kopi Luwak
Food Story
Mitos Air Terjun dengan Kekuatan Menyembuhkan di Kulonprogo
Mitos Air Terjun dengan Kekuatan Menyembuhkan di Kulonprogo
Travel Story
Siapa Sangka, Ini Dia Asal-usul Taman Topi di Bogor
Siapa Sangka, Ini Dia Asal-usul Taman Topi di Bogor
Travel Story
Atraksi Terbaru di Seoul, Jembatan Layang Khusus Manusia
Atraksi Terbaru di Seoul, Jembatan Layang Khusus Manusia
Travel Story
Gabungan Taco dan Seblak, Bagaimana Rasanya?
Gabungan Taco dan Seblak, Bagaimana Rasanya?
Food Story

Close Ads X