Kebun Bunga "Amaryllis" Rusak Terinjak Pengunjung, Ini Kata Pemiliknya... - Kompas.com

Kebun Bunga "Amaryllis" Rusak Terinjak Pengunjung, Ini Kata Pemiliknya...

Kontributor Travel, Adhika Pertiwi
Kompas.com - 28/11/2015, 17:12 WIB
TRIBUN JOGJA Warga antusias berfoto di hamparan kebun bunga Amaryllis atau lily di Pathuk, Gunung Kidul yang hanya mekar setahun sekali.
GUNUNG KIDUL, KOMPAS.com -  Beberapa hari belakangan ini, media sosial dihebohkan dengan adanyan hamparan taman bunga Amaryllis di kawasan Desa Salam, Kecamatan Patuk, Gunung Kidul, DI Yogyakarta.

Taman yang dipenuhi bunga Lili Hujan ini mekar setahun sekali tepat di awal musim penghujan, keindahan bak taman bunga Keukenhof di Belanda ini menjadi viral di media sosial sehingga orang berbondong-bondong ingin melihatnya.

"Sejak hari Rabu, mendadak pekarangan rumah saya dipenuhi orang-orang yang sengaja berhenti untuk berfoto. Saya sendiri kaget karena mendadak banyak orang mampir ke sini," ujar Wartini (38), pemilik pekarangan bunga, saat ditemui Sabtu (28/11/2015).

Berdasarkan pengakuan perempuan ini, pada hari Jumat (27/11/2015) kemarin, hampir 1500 orang datang untuk sekedar mengabadikan taman bunga ini baik rombongan maupun yang beraksi swafoto.

Kompas.com/Adhika Pertiwi Ribuan pengunjung datang setiap harinya untuk melihat langsung hamparan bunga amaryllis yang sedang viral di media sosial.
Sayangnya, keindahan taman bunga ini tidak lagi bisa dinikmati karena kondisinya sudah rusak terinjak-injak oleh pengunjung. Banyak tanaman bunga yang mati karena terinjak atau terduduki saat pengunjung lewat atau berpose di tengah-tengah tanaman.

"Kami sudah berusaha mengingatkan pengunjung agar tanaman tidak terinjak-injak, tetapi banyaknya orang yang datang juga membuat kami kerepotan mengingatkan satu per satu," ujar Wartini.

Jika tanaman Amaryllis ini berkembang dengan baik, bunganya akan mekar dan bertahan sekitar 21 hari dengan varian warna yang menarik dipandang mata.

Kompas.com/Adhika Pertiwi Hamparan bunga amaryllis yang rusak terinjak-injak pengunjung yang datang ke Desa Salam, Kecamatan Patuk, Gunung Kidul
Perempuan yang menjual bibit bunga sejak tahun 2003 ini mengaku tahun ini dia hanya menjual sedikit dari bibit dan tanaman bunga ini, karena kesibukannya menghadapi pengunjung yang mencapai ribuan sejak dua hari terakhir.

"Melihat kondisi bunga yang terinjak-injak ini, kami merasa kasihan pada pengunjung yang datang terakhir. Karena mereka tidak bisa melihat taman bunga seperti yang mereka bayangkan atau lihat di media. Sudah banyak yang rusak," ujar perempuan dengan dua putra ini.

Wartini dan suaminya tidak menyalahkan pengunjung karena awalnya taman bunga ini tidak dipersiapkan untuk mengantisipasi banyaknya wisatawan yang datang.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisKontributor Travel, Adhika Pertiwi
EditorNi Luh Made Pertiwi F
Komentar

Close Ads X