Selayar Tunggu Kehadiran Investor - Kompas.com

Selayar Tunggu Kehadiran Investor

Kompas.com - 07/04/2017, 15:28 WIB
Asri/TN Taka Bonerate Jembatan di Pulau Tinabo, Taman Nasional Taka Bonerate, Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan.

JAKARTA, KOMPAS — Potensi pariwisata di Kabupaten Kepulauan Selayar, Provinsi Sulawesi Selatan, belum disentuh untuk dikembangkan.

Padahal, kabupaten di selatan Pulau Sulawesi ini memiliki daya tarik wisata bahari yang sangat besar. Setidaknya ada 80 titik yang bisa digunakan untuk kegiatan menyelam dan snorkeling.

”Kami sangat menanti kehadiran investor untuk mengembangkan wilayah kami. Kami akan membuat banyak kegiatan agar banyak orang datang ke Selayar,” kata Bupati Kepulauan Selayar Muh Basli Ali dalam acara temu investor yang diselenggarakan Gabungan Industri Pariwisata Indonesia (GIPI) di Jakarta, Senin (3/4/2017).

Menurut Basli, Kepulauan Selayar mempunyai 22 pulau yang layak dikembangkan menjadi destinasi wisata bahari. Namun, hingga kini fasilitas pendukung, seperti hotel dan infrastruktur lain masih sangat minim.

(BACA: Ke Taka Bonerate? Ini Rekomendasi Titik-titik Penyelaman)

Saat ini Kepulauan Selayar sudah bisa dicapai menggunakan pesawat maskapai Wings Air dari Makassar, Sulawesi Selatan.

”Sebelumnya Wings Air terbang ke Selayar tiga kali dalam seminggu. Sekarang setiap hari sudah ada jadwal. Bahkan, maskapai Garuda Indonesia juga sudah menyatakan akan terbang ke Selayar,” kata Basli.

Saat ini landasan di Bandara Haji Aroeppala memiliki panjang 1.950 meter dengan lebar 23 meter. Landasan ini bisa didarati pesawat ATR 72-600.

”Kami sedang menyiapkan pembangunan terminal dengan kapasitas 400 orang. Kami berharap dalam waktu dekat juga dibuka penerbangan dari Bali sehingga lebih banyak lagi wisatawan yang datang,” katanya.

Tahun lalu, sebanyak 8.000 wisatawan datang ke Kepulauan Selayar. Jumlah ini melampaui target yang sebanyak 5.000 orang.

Asri/TN Taka Bonerate Hiu-hiu kecil di pinggir pantai Pulau Tinabo yang terletak di Taman Nasional Taka Bonerate, Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan.
”Tahun ini kami menargetkan 8.000 orang. Namun, karena tahun lalu ternyata sudah mencapai 8.000 orang, jadi kami naikkan lagi target tahun ini menjadi 10.000. Kami juga berencana menggelar banyak acara yang bisa menarik wisatawan untuk datang,” kata Basli.

Sementara itu, Ketua Umum DPP GIPI Didien Junaedy mengatakan, pemasaran wisata bahari juga dilakukan daerah lain. Oleh karena itu, sebaiknya pemasaran wisata bahari dilakukan secara bersama-sama menjadi satu kesatuan.

”Kita buat marine tourist belt. Jadi, kita tawarkan kepada para turis untuk masuk dari Manado, lalu ke Wakatobi, Selayar, Bali, Lombok, Labuan Bajo, hingga ke Raja Ampat. Dengan kesatuan seperti ini, akan lebih menarik bagi turis. Tinggal maskapai penerbangan mengambil peran dalam membangun konektivitas,” kata Didien.

Untuk mengembangkan destinasi juga diperlukan komitmen pemerintah daerah. ”Yang menjadi motor adalah pemda karena dia yang tahu potensi yang ada di daerahnya,” ujar Didien. (ARN)

EditorI Made Asdhiana
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM