Nasi Uduk, Kuliner Persilangan Budaya Melayu dan Jawa - Kompas.com

Nasi Uduk, Kuliner Persilangan Budaya Melayu dan Jawa

Wahyu Adityo Prodjo
Kompas.com - 06/05/2017, 10:06 WIB
KOMPAS.COM/TRI WAHYUNI Nasi uduk hias rias dengan lauk ayam goreng dan dua jenis sambal.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kuliner nasi uduk tentu lekat dengan kehidupan masyarakat di Jakarta. Di setiap pelosok di Jakarta bisa dengan mudah ditemui nasi yang dicampur dengan santan ini.

Masyarakat bisa menemukan nasi uduk dengan tambahan semur tahu atau tempe hingga tempe goreng sebagai teman menyantap. Nasi uduk pun bisa ditemui dari waktu sarapan bahkan sampai malam hari di Jakarta

Namun, siapa sangka ternyata nasi uduk merupakan persilangan budaya antara Melayu dan Jawa?

Hal itu disampaikan oleh narasumber diskusi "Kuliner Betawi: Silang Budaya", Pudentia di Bentara Budaya Jakarta, Kamis (4/5/2017).

(BACA: Soto Betawi Bang Lili Ini Membuat Lidah Bergoyang)

"Ketika Malaka jatuh ke tangan Portugis, banyak bangsawan-bangsawan Melayu meninggalkan Malaka sampai ke Batavia. Tentu dengan dia pergi itu mereka pergi, mereka bawa makanan khasnya," kata Pudentia saat berbincang dengan KompasTravel seusai acara diskusi.

Kaitan nasi uduk dengan budaya Melayu dan Jawa pun terlihat. Menurutnya makanan khas Melayu sendiri adalah nasi lemak dan orang Jawa yakni nasi gurih.

"Kebudayaan Jawa masuk juga. Tahun 1628-1629 masuk Kerajaan Mataram menyerang VOC. Jadi di Betawi ada orang Melayu dan orang Jawa. Lalu dia menghasilkan nasi uduk," jelasnya.

(BACA: Gado-gado Kampung Tugu Beda dari Gado-gado Betawi, Ini Rahasianya...)

Baik orang Melayu dan Jawa di tanah Betawi pada saat itu membawa kebiasaannya menyantap kuliner. Orang Betawi kala itu mengadaptasi nasi lemak maupun gurih menjadi nasi uduk.

"Nasi uduk itu dengan bahasa dia (orang Betawi). Tentu berkaitan dengan pemahaman dia dan bahasanya. Bukan nasi gurih, lemak. Ya nasi uduk," ungkapnya.

Hingga saat ini, menurut Pudentia, nasi uduk telah menjadi tradisi sendiri bagi masyarakat Betawi. Ia mengatakan percampuran antara nasi lemak dan gurih yang sudah berjalan ratusan tahun lalu kini telah masuk ke dalam bagian budaya Betawi.

Pudentia mengatakan dari contoh nasi uduk, masyarakat bisa mengetahui budaya-budaya yang ada di Betawi. Salah satunya melalui makanan. "Mengapa ada budaya itu karena ada orang datang ke Betawi," ujarnya.

Diskusi "Kuliner Betawi: Silang Budaya" adalah salah satu bagian acara Pekan Budaya Betawi yang diselenggarakan oleh Bentara Budaya Jakarta dari tanggal 4 - 6 Mei. Tema yang diangkat yaitu "Mencecap Betawi, Merawat Indonesia".

Acara-acara yang hadir seperti diskusi "Dapur Betawi, Lidah Jakarta" oleh William Wongso dan Zeffry Alkatiri pada Jumat (5/4/2017) pukul 15.00 WIB, "Kuliner dan Ritual Betawi" oleh Yahya A. Saputra dan Ninuk K. Probonegoro pada Sabtu (6/5/2017) pukul 15.00 WIB dan pertunjukan "Nyahi Bareng David Nurbianto en Kojek Rap Betawi" pukul 19.30 WIB.

PenulisWahyu Adityo Prodjo
EditorI Made Asdhiana
Komentar