Perkembangan Wisata Maumere Berprospek Cerah - Kompas.com

Perkembangan Wisata Maumere Berprospek Cerah

Wahyu Adityo Prodjo
Kompas.com - 17/05/2017, 18:04 WIB
KOMPAS/YUNIADHI AGUNG Wisatawan asing tiba di Bandara Frans Seda, Maumere, Nusa Tenggara Timur, Jumat (17/5/2013). Wisata alam, rohani dan sejarah menjadi andalan sejumlah daerah di Nusa Tenggara Timur.

JAKARTA, KOMPAS.com - Perkembangan wisata di daerah Maumere, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur dinilai berprospek cerah. Hal itu dilatarbelakangi ketersediaan akses, destinasi wisata yang mampu menarik wisatawan, dan aspek akomodasi.

Menurut Direktur Utama PT Sahid International Hotel Management Consultant Hariyadi Budisantoso Sukamdani, Maumere telah memiliki bandara yang bisa menjadi titik masuk wisatawan. Adapun bandara di Maumere adalah Bandar Udara Frans Seda.

"Potensinya bagus (Maumere). Karena yang paling penting itu ada bandara. Jadi bandara itu sangat penting jadi poin penting ( pengembangan pariwisata)," kata Hariyadi saat berbincang dengan KompasTravel seusai acara penandatanganan Operation Management Agreement (OMA) di Jakarta, Selasa (16/5/2017).

Akses menuju Maumere menurutnya bisa diakses melalui Bali. Bali sendiri menjadi bandara penghubung dari daerah-daerah lain di Indonesia.

"Mereka (maskapai) itu kan hubnya Bali. Penumpang dari Bali itu potensi penumpangnya banyak (ke Maumere)," jelasnya.

KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Perjanjian kerjasama pengelolaan hotel antara PT Sahid International Hotel Management Consultant dan Capa Resort Maumere yang dilakukan oleh Hariyadi Sukamdani dan Melchias Markus Mekeng di Jakarta, Selasa (16/5/2017). Capa Resort Maumere kini telah berada di bawah pengelolaan PT Sahid International Hotel Management Consultant terhitung ditandatanganinya kesepakatan antara kedua belah pihak.
Beberapa maskapai yang telah melayani penerbangan via Bandara I Gusti Ngurah Rai dan Bandara El Tari (Kupang) ke Maumere seperti Garuda Indonesia, Nam Air, dan Wings Air. 

Terkait dengan permintaan kamar hotel di Maumere masih berlebih. Ia menuturkan kamar-kamar di Maumere masih terbilang kurang.

"Di Maumere hotelnya terbatas. Okupansinya agak belum merata sepanjang waktu. Kita bisa tarik lebih banyak lagi (wisatawan). Itu kan masalah promosi. Potensi demand-nya masih bisa dioptimalkan," ujar laki-laki yang juga menjabat Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) tersebut.

Pemilik Capa Resort Maumere, Melchias Markus Mekeng mengatakan selama ini Maumere banyak dikunjungi wisatawan mancanegara dari Benua Eropa dan Amerika. Dari Benua Eropa mereka datang dari Belanda, Jerman, dan Perancis.

"Sekarang sudah mulai masuk Rusia. Amerika juga sudah ada (liburan di Maumere). Mereka biasa mencari ketenangan di Maumere. Kalau di Bali kan macet," ujar Melchias saat ditemui di kesempatan yang sama.

Dok. Capa Resort Maumere Kolam renang di Capa Resort Maumere.
Menurutnya, Maumere dengan lokasi di pinggir pantai punya daya tarik untuk leisure traveler maupun business traveler. Ia mencontohkan Capa Resort Maumere yang merupakan penginapan multifungsi.

"Sekarang resort tak hanya tempat berlibur tapi orang kerja itu bisa di resort misalnya rapat kerja. Mereka juga melakukan kegiatan seperti outbound dan team building," tuturnya bersemangat.

Capa Resort Maumere kini telah berada di bawah pengelolaan PT Sahid International Hotel Management Consultant terhitung ditandatanganinya kesepakatan antara kedua belah pihak. 

Perjanjian kerjasama pengelolaan dilakukan oleh Hariyadi Sukamdani dan Melchias Markus Mekeng. Penandatangan disaksikan oleh kedua manajemen baik PT Sahid International Hotel Management Consultant dan Capa Resort Maumere.

PenulisWahyu Adityo Prodjo
EditorSri Anindiati Nursastri
Komentar

Close Ads X