Dari Film hingga Penerbangan, Cara Thailand Gaet Turis China - Kompas.com

Dari Film hingga Penerbangan, Cara Thailand Gaet Turis China

Jessi Carina
Kompas.com - 16/06/2017, 07:14 WIB
KOMPAS.com/JESSI CARINA Eksekutif Direktur ASEAN South Asia and South Pasific Region, Tourism Authorithy of Thailand, Walailak Noypayak.

CHIANG MAI, KOMPAS.com - Eksekutif Direktur ASEAN South Asia and South Pacific Region, Tourism Authorithy of Thailand, Walailak Noypayak tidak membantah bahwa turis yang datang ke Thailand paling banyak berasal dari China.

Pada tahun 2016 terdapat 8,7 juta turis China yang mengunjungi Thailand. Walailak mengatakan salah satu strategi yang mereka gunakan untuk menggaet turis Cina adalah dengan "celebrity marketing".

Salah satu film dari China, yaitu "Lost In Thailand" menjadi salah satu alasan bagi turis China untuk datang ke Thailand, khususnya Chiang Mai yang menjadi lokasi syuting film tersebut.

"Turis Cina datang ke Chiang Mai untuk melihat secara langsung lokasi yang ada di dalam film itu," ujar Walailak di Chiang Mai, Kamis (15/6/2017).

(BACA: 7 Lokasi Bergaya Lanna yang Wajib Didatangi di Chiang Mai)

Jumlah kantor Tourism Authorithy of Thailand (TAT) di China juga lebih banyak dari negara lainnya. Ada 5 kantor TAT yang tersebar di sana.

KOMPAS.com/JESSI CARINA Tempat pembuatan payung, Borsang, di Chiang Mai, Thailand.
Selain itu, penerbangan dari China ke Thailand yang banyak juga memudahkan para turis yang ingin ke Thailand.

Maskapai Beijing Capital Airlines menghubungkan Hai Kou (China)- Chiang Mai (Thailand) dan Hai Kou-Chiang Rai sebanyak 1 penerbangan per minggu.

(BACA: Mengintip Proses Pembuatan Payung Warna-warni Khas Thailand)

Maskapai Hebei Airline menghubungkan Shijiazhuang (China)-Bangkok (Thailand) sebanyak 3 kali penerbangan per minggu. "Ini juga menjadi poin kenapa kami kedatangan banyak turis dari China," ujar Walailak.

Singkat kata, China merupakan pasar utama bagi Thailand. Tahun ini, TAT menargetkan 9 juta turus China datang ke Thailand dan menghasilkan 570 miliar Baht untuk ekonomi Thailand.

Persoalan menghadapi turis China

Salah seorang pemandu wisata, Suri, mengungkapkan beberapa isu tentang perilaku turis China yang banyak dikeluhkan. Misalnya mengenai mereka yang enggan mengantre saat berada di toilet.

KOMPAS.COM/SRI ANINDIATI NURSASTRI Sabtu malam, warga dan wisatawan di Chiang Mai berbondong-bondong menyambangi Wui Lai Street untuk berburu kuliner dan suvenir.
"Bila orang marah dengan sikap mereka, mereka tidak peduli karena tidak mengerti dengan bahasanya," ujar dia.

Menghadapi ini, pihak TAT memahami bahwa selalu ada tantangan dalam menghadapi turis dari berbagai negara. Terkadang, masalah-masalah terkait perilaku turis kerap muncul.

Terkait ini, TAT akan melakukan kerja sama dengan sektor publik dan wisata. Selain itu juga meningkatkan kemampuan polisi wisatawan untuk menangani turis-turis yang ada.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisJessi Carina
EditorI Made Asdhiana
Komentar