Tak Sekadar Ikut Tren, Batik Semarang Punya Karakter yang Kuat - Kompas.com

Tak Sekadar Ikut Tren, Batik Semarang Punya Karakter yang Kuat

Muhammad Irzal Adiakurnia
Kompas.com - 18/06/2017, 21:06 WIB
KOMPAS.com/MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Motif batik semarang sebenarnya tak melulu Tugu Muda, Lawang Sewu atau bangunan ikonik lainnya. Corak batik semarang yang dominan cerah, memiliki makna historis dari peradaban masyarakatnya dahulu yang melahirkan batik semarang.

SEMARANG, KOMPAS.com – Semenjak diakui oleh UNESCO, batik menjadi identas tekstil Indonesia. Tak hanya Pekalongan dan Solo, berbagai kota di Indonesia punya batik yang jadi identitas. Termasuk Semarang, Jawa Tengah.

Gaung batik Semarang memang tak sebesar Pekalongan dan Solo. Namun ternyata sejarahnya, batik Semarang lebih dulu ada dibanding Batik Solo dan Pekalongan.

“Semenjak dakui oleh UNESCO, berbagai daerah membuat motif batiknya sendiri. Tapi tanpa tahu akar sejarah dari batik asli yang pernah ada di daerahnya itu,” ujar Eko Harianto, salah satu penggiat Kampung Batik Semarang kepada KompasTravel.

Pasca diakuinya batik, motif batik Semarang yang terkenal hanya berkutat di beberapa hal seperti motif Tugu Muda, Lawang Sewu, Asam, dan yang lainnya.

“Jangan salah, batik Semarang itu ada sejak abad ke 18, jauh sebelum Batik Pekalongan yang ada mulai 1920. Motif-motif cantik juga udah ada ratusan tahun yang lalu, zaman kolonial,” ujarnya.

Eko pun menceritakan pencariannya terhadap asal-usul batik Semarang. Berbagai arsip ia temukan di berbagai perpustakaan hingga toko buku. Mulai dari Indonesia, Belanda, bahkan hingga ke Los Angeles, Amerika Serikat.

KOMPAS.com/MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Mutiah (36), sejak kecil membatik di Kampung Batik Semarang, kini menjadi perajin batik di salah satu rumah yaitu Batik Arjuna Semarang.
Ia menerangkan motif asli batik Semarang sendiri memiliki ciri khas perpaduan batik pesisir dengan budaya percampuran masyarakat Tionghoa. Semarang memang sarat dengan pencampuran kebudayaan pendatang, yaitu Tionghoa dan Arab.

“Motif khas pesisir seperti flora fauna yaitu burung merak, kupu-kupu, bangau, cempaka, mawar, burung blekok hingga asam, terpajang di literature Batik Semarang,” kata pemilik gerai batik Aku Cinta Batik Semarang itu.

Batik Semarang juga punya cirikhas selain motif umum, yaitu motif lekukan di kain bagian bawah. Motif tersebut disebut dengan lung-lungan. Pewarnaan pun memiliki ciri khas warnanya sendiri yang menggambarkan karakter kehidupan di kota tersebut.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisMuhammad Irzal Adiakurnia
EditorSri Anindiati Nursastri
Komentar