Kebun Bunga Amaryllis Kembali Mekar, Tolong Jangan Dirusak... - Kompas.com

Kebun Bunga Amaryllis Kembali Mekar, Tolong Jangan Dirusak...

Kontributor Yogyakarta, Markus Yuwono
Kompas.com - 17/07/2017, 19:03 WIB
Warga antusias berfoto di hamparan kebun bunga Amaryllis atau lily di Pathuk, Gunung Kidul yang hanya mekar setahun sekali.TRIBUN JOGJA Warga antusias berfoto di hamparan kebun bunga Amaryllis atau lily di Pathuk, Gunung Kidul yang hanya mekar setahun sekali.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Kebun bunga Amaryllis yang sempat menghebohkan nitizen pada tahun 2015 lalu kembali mekar. Meski bukan musimnya, kebun milik Sukadi (46) di Desa Salam, Kecamatan Patuk, Gunungkidul, Yogyakarta, sudah dipenuhi warna oranya karena mekarnya bunga.

Kebun bunga tersebut jika dari arah Yogyakarta berada tepat di jalur Yogyakarta - Wonosari. Sebelum jembatan Kali Pentung, kanan jalan di samping bebatuan, masyarakat bisa melihat tumbuhan bunga Amaryllis yang oleh masyarakat setempat diberi nama Puspa Patuk.

BACA: Kehebohan Kebun Bunga Amaryllis di Patuk Membawa Berkah

Sukadi mengatakan dirinya menanam sekitar 500.000 bunga Amaryllis, setiap umbi bisa tumbuh hingga dua sampai tiga batang. Namun untuk bulan Juli ini belum mekar semuanya, karena seharusnya mekar akhir November hingga pertengahan Desember.

"Tahun 2016 memang tidak berbunga karena tingginya curah hujan di sini. Tahun ini sudah mulai mekar, tetapi belum semuanya," tutur Sukadi, Senin (17/7/2017).

Dia menceritakan taman bunga tersebut sebenarnya hanya berupa pekarangan miliknya. Namun ternyata, taman bunga ini menarik perhatian wisatawan. Taman ini luasnya sekitar 3.000 meter persegi. Sukadi yang sudah mulai membudidayakan Amaryllis sejak 2002 ini mengaku awalnya tanaman ini hanya gulma. Lalu dia meminta ke tetangga untuk ditanam sebagai upaya melestarikan.

"Lahan awalnya 2.350 meter persegi, diperluas 700 meter, total sekitar 3.000 an meter," imbuh dia.

Ribuan pengunjung datang setiap harinya untuk melihat langsung hamparan bunga amaryllis yang sedang viral di media sosial.Kompas.com/Adhika Pertiwi Ribuan pengunjung datang setiap harinya untuk melihat langsung hamparan bunga amaryllis yang sedang viral di media sosial.

Untuk mengantisipasi kerusakan akibat terinjak wisatawan yang ingin berfoto, Sukadi menyiapkan jalur khusus. Untuk berfoto tak dipungut biaya, Anda hanya perlu membayar parkir kendaraan.

Wisatawan bisa membawa pulang bibit Amaryllis seharga Rp 3.000 per biji. Untuk satu polybag, harganya Rp 7.000 isi tiga. Untuk menyediakan bibit, Sukadi membuat kebun di wilayah Kanigoro, Desa Kemadang, Kecamatan Tanjungsari.

"Seminggu lalu, ibu Boediono (Herawati Boediono, istri mantan Wapres Budiono) sempat ke sini membeli bibit," ujarnya.

Sementara Bupati Gunungkidul, Badingah, mengatakan bahwa bunga tersebut dilestarikan secara swadaya oleh salah satu warga dan dikelola secara mandiri. Ke depannya, bunga tersebut bisa ditanam di pekarangan warga Patuk sehingga diharapkan pintu masuk Gunungkidul penuh dengan bunga.

"Saya berharap setiap pekarangan warga di Patuk menanam bunga Amaryllis. Khususnya halaman rumah warga. Untuk merealisasikan ini, kami sudah bekerja sama dengan kecamatan, dengan mengembangkan bunga Amaryllis di Desa Salam (Patuk)," katanya.

BACA: Belajar dari Kehebohan Amaryllis, Kebun Bunga Eceng Gondok Lebih Tertata

Sukadi pun bakal bekerjasama dengan salah satu perguruan tinggi di Yogyakarta untuk bersama-sama melestarikan bunga Amaryllis.

"Selain itu bisa menambah penghasilan warga, bisa menjual ke wisatawan yang lewat. Atau bisa memperoleh dari hasil parkir," ulasnya.

Dikembangkan Menjadi Motif Batik

Camat Patuk, Haryo Ambar Suwardi mengatakan beberapa orang warga sudah membuat motif batik dan sudah mendapatkan hak paten. Batik tersebut sudah dipasarkan dengan harga Rp 125.000 per lembar.

BACA: Kebun Bunga Amaryllis Rusak Terinjak Pengunjung, Ini Kata Pemiliknya...

Saat ini Batik sudah dibuat di sentra batik Desa Tancep, Kecamatan Ngawen. "Sudah ada batik motif bunga Amaryllis, ke depannya akan dipasarkan lebih luas sebagai oleh-oleh khas Kecamatan Patuk," katanya.

Salah seorang wisatawan, Wahyu, mengaku selain membeli bunga Amaryllis dirinya juga membeli selembar batik motif bunga tersebut.

"Batiknya unik dan belum banyak yang memiliki modelnya," ucapnya.

PenulisKontributor Yogyakarta, Markus Yuwono
EditorSri Anindiati Nursastri
Komentar