Tak Perlu Bingung Cari Penginapan di Dekat Borobudur... - Kompas.com

Tak Perlu Bingung Cari Penginapan di Dekat Borobudur...

Kontributor Magelang, Ika Fitriana
Kompas.com - 24/09/2017, 19:03 WIB
Candi BorobudurKOMPAS.COM/AMIR SODIKIN Candi Borobudur

MAGELANG, KOMPAS.com - Wisatawan tidak perlu bingung jika ingin berlama-lama tinggal di dekat Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah. Saat ini sudah tersedia banyak rumah tinggal atau homestay yang dibangun oleh masyarakat di sekitar cagar budaya dunia itu.

Salah satunya adalah kampung homestay di Dusun Ngaran II, Desa Borobudur, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang yang berjarak tidak lebih dari 1 kilometer dari Komplek Taman Wisata Candi Borobudur (TWC) ke arah selatan.

Akses ke kampung ini bisa dijangkau dengan naik delman/dokar, sepeda kayuh, sepeda motor, mobil, atau cukup berjalan kaki sembari menikmati alam Desa Borobudur. Hampir semua rumah warga menyediakan homestay dengan fasilitas beragam.

BACA: Mengapa Jumlah Wisman di Candi Borobudur Kalah Jauh dengan Angkor Wat?

 

Kampung ini menjawab keinginan wisatawan yang ingin menikmati banyak hal di sekitar candi Borobudur. Muslih, Ketua Paguyuban Kampung Homestay Ngaran II, menyebut ada 25 homestay di kampung ini dengan total kamar 75 unit. Semua dibangun atas kesadaran pentingnya melayani wisatawan Candi Borobudur agar mereka lebih lama tinggal.

"Awalnya kami hanya menyediakan ojek saja, sementara wisatawan sering kesulitan kalau menginap. Kami menangkap peluang itu, kami berinisiatif menyediakan kamar untuk disewakan," kata Muslih saat ditemui di sela peresmian kampung Homestay Ngaran II, Borobudur, Sabtu (23/9/2017).

Lambat laun, homestay di kampung tersebut banyak peminat. Warga pun terus melakukan pengembangan dengan berbagai fasilitas tambahan. Menurutnya, wisatawan saat ini tidak hanya ingin sekadar menginap tetapi juga mendapat edukasi, mengenal budaya setempat dan berbaur dengan masyarakat.

"Kami hadir menjawab kebutuhan wisatawan. Mereka bisa ikut berinteraksi dengan induk semang (pemilik homestay), boleh ikut memasak, bahkan mandi di sungai, beraktivitas di sawah, membuah gerabah, naik delman, dan sebagainya," tutur Muslih.

Salah satu homestay di kampung Ngaran II Desa Borobudur, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang, Sabtu (23/972017).Kompas.com/Ika Fitriana Salah satu homestay di kampung Ngaran II Desa Borobudur, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang, Sabtu (23/972017).

 

Harga yang ditawarkan pun cukup terjangkau, berkisar antara Rp 75.000 - Rp 600.000 per kamar. Wisatawan juga bisa menyewa seluruh rumah dengan harga Rp 300.000 - Rp 1 juta per unit.

Pilihan tergantung fasilitas yang diinginkan, misalnya kamar dengan AC, WiFi, air panas, dan sebagainya.

"Kami juga bersinergi dengan komunitas lain, seperti komunitas mobil VW yang bisa mengantar wisatawan keliling desa, paket outbond, naik andong, hingga arung jeram," tuturnya.

BACA: Cegah Kerusakan, Sebetulnya Berapa Kapasitas Pengunjung Candi Borobudur?

 

Muslih yakin dengan semangat gotong-royong masyarakat, geliat pariwisata di sekitar Candi Borobudur akan maju. Lalu, dukungan pemerintah sendiri menjadi hal penting perkembangan pariwisata. Ia sangat mengapresiasi upaya pemerintah yang turut memperbaiki infrastruktur, memberikan pembinaan dan lainnya.

Kepala Desa Borobudur, Suherman, menambahkan bahwa wisatawan kini sudah mulai memilih homestay warga di sekitar Candi Borobudur. Pada hari biasa, okupansi homestay mencapai 25 persen sedangkan pada high season bisa 100 persen.

"Musim ramai seperti hari raya Waisak, libur sekolah, summer holiday, okupansinya bisa 100 persen. Sekitar 70 persen wisatawan mancanegara (wisman), sisanya wisatawan domestik," ujarnya.

Tidak hanya homestay, kata Suherman, Desa Borobudur ke depan juga akan membangun rest area di lapangan Kujon Borobudur dan destinasi wisata alternatif menggunakan anggaran desa setempat. Seluruh pengembangan ini diharapkan akan mendukung target pemerintah untuk mendatangkan sekitar 2 juta wisman ke Candi Borobudur pada 2019 mendatang.

PenulisKontributor Magelang, Ika Fitriana
EditorSri Anindiati Nursastri
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM