Begini Persiapan Pengiriman Panda Raksasa dari China ke Indonesia - Kompas.com

Begini Persiapan Pengiriman Panda Raksasa dari China ke Indonesia

Erlangga Djumena
Kompas.com - 26/09/2017, 15:06 WIB
Panda yang akan dijemput ke Indonesia di Wolong Panda Base.TAMAN SAFARI INDONESIA Panda yang akan dijemput ke Indonesia di Wolong Panda Base.

WOLONG, KOMPAS.com - Cai Tao dan Hu Chung, pasangan panda yang akan dikirim ke Taman Safari Indonesia (TSI), dalam kondisi sehat untuk melakukan perjalanan panjang dari China ke Indonesia.

Kedua hewan itu dikarantina di Wolong Panda Base yang merupakan bagian dari China Conservation and Research Center for Giant Panda (CCRCGP).

(BACA: Ternyata Panda Juga Suka Cake)

Mereka akan diterbangkan ke Indonesia pada Kamis (28/9/2017) dengan kargo pesawat Garuda Indonesia.

Nah bagaimana persiapan kedua panda raksasa ini menghadapi penerbangan nanti?

Bongot Huaso Mulia, dokter hewan TSI yang berada di Wolong mendampingi kedua panda itu mengatakan, beberapa persiapan memang sudah dilakukan mengadapi pemindahan hewan yang termasuk kategori langka ini.

(BACA: Presiden RI dan Presiden China Akan Resmikan Panda di Taman Safari)

Menurut dia, persiapan pertama ada habituasi, penyesuaian diri panda terhadap lingkungan yang akan dihadapinya dalam perjalanan selama proses pemindahan dari China ke Indonesia.

Suwanto, keeper panda dari Taman Safari Indonesia sedang memberi makan cake kepada Hu Chun salah satu panda yang akan dikirim ke Indonesia, di Wolong Panda Base, Senin (25/9/2017).KOMPAS.com/ERLANGGA DJUMENA Suwanto, keeper panda dari Taman Safari Indonesia sedang memberi makan cake kepada Hu Chun salah satu panda yang akan dikirim ke Indonesia, di Wolong Panda Base, Senin (25/9/2017).
Dalam proses pemindahan itu, Cai Tao dan Hu Chung akan masuk dalam kandang besi berukuran panjang 1,80 meter, tinggi 1,50 meter, dan lebar 1,25 meter.

"Yang pertama adalah habituasi. Sekarang di kandang Cai Tao ada kandang kecil. Dia selalu makan di kandang kecil itu. Jadi dia akan berpikir, kalau gua masuk kandang kecil, gua akan makan. Jadi ini tempat yang paling dia suka, bukan tempat yang menakutkan," kata Bongot di Wolong, Senin (25/9/2017).

Kedua panda itu, menurut Bongot, sudah dikarantina sejak sebulan lalu. Selain itu, kedua panda itu juga dilakukan pemeriksaan kesehatan secara menyeluruh.

"Mereka melakukan medical health check, pemeriksaan gigi, pemeriksaan alat kelamin, mata, telinga, ukuran tubuh, ketebalan lemak, diobservasi makannya selama satu bulan," katanya.

Menurut Bongot yang sudah tinggal selama satu bulan lebih di Wolong ini, kedua panda saat ini dalam keadaan sehat. "Nafsu makan mereka bagus, kotoran mereka bagus, aktivitas mereka bagus, perilaku mereka tidak ada kelainan," ujarnya.

Sementara itu, untuk proses pemindahan sendiri Bongot menyebutkan, kandang tersebut akan diberi alas tidur dan pakan yakni bambu berupa daun dan batang, panda cake, buah-buahan, dan rebung.

Dua kandang  yang akan membawa dua ekor panda dari China ke Indonesia di Wolong Panda Base, Senin (25/9/2017).KOMPAS.com/ERLANGGA DJUMENA Dua kandang yang akan membawa dua ekor panda dari China ke Indonesia di Wolong Panda Base, Senin (25/9/2017).
Selain itu, kedua panda yang akan masuk kargo pesawat Garuda ini akan didampingi oleh dua dokter hewan dan dua keeper (pengasuh).

"Kita juga akan bawa medicine, kita bawa emergency, seperti oksigen dan sebagainya buat persiapan," kata Bongot.

Dia optimistis proses pemindahan dua panda raksasa ini akan berjalan baik. Selain kedua insititusi yakni CCRCGP dan TSI sudah berpengalaman dalam hal pemindahan satwa, kedua panda itu juga sudah terbiasa berpindah-pindah dengan alat transportasi.

"Hewan ini sendiri paling sering dipindah-pindah, mobilisasi ke satu tempat ke tempat lainnya. Ini bukan hal yang aneh bagi mereka untuk masuk kandang kecil," ucapnya.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisErlangga Djumena
EditorI Made Asdhiana
Komentar

Terkini Lainnya

Venesia Belum Tenggelam...

Venesia Belum Tenggelam...

Travel Story
Wave Rock, Ini Batu Ombak Tertinggi di Australia Barat!

Wave Rock, Ini Batu Ombak Tertinggi di Australia Barat!

BrandzView
Ini Kuil Terbaik untuk Panorama Musim Gugur di Kyoto

Ini Kuil Terbaik untuk Panorama Musim Gugur di Kyoto

Jepang Terkini
Pantai Bantayan di Aceh Utara Kembali Dibuka

Pantai Bantayan di Aceh Utara Kembali Dibuka

News
3 Oleh-oleh Kue Unik dari Tokyo

3 Oleh-oleh Kue Unik dari Tokyo

Jepang Terkini
Ini Dia 10 Kota Hijau Terbaik di Dunia

Ini Dia 10 Kota Hijau Terbaik di Dunia

Travel Story
Mengapa Jarang Hotel yang Punya Lantai 13?

Mengapa Jarang Hotel yang Punya Lantai 13?

Hotel Story
Berfoto Bersama Raja Salman dan Jokowi di Kebumen, Mau?

Berfoto Bersama Raja Salman dan Jokowi di Kebumen, Mau?

Travel Story
Daftar Negara Penyumbang Wisman Incaran Indonesia Tahun 2018

Daftar Negara Penyumbang Wisman Incaran Indonesia Tahun 2018

News
Upaya Pemerintah Tangkal Hoaks Gunung Agung

Upaya Pemerintah Tangkal Hoaks Gunung Agung

News
Target Datangkan 15 Juta Wisman Tahun Ini, Berapa yang Sudah Dicapai?

Target Datangkan 15 Juta Wisman Tahun Ini, Berapa yang Sudah Dicapai?

News
Apa Itu Pokdarwis?

Apa Itu Pokdarwis?

News
Meski Dibilang Aman, Terjadi Pembatalan 60.000 Kamar Hotel di Bali

Meski Dibilang Aman, Terjadi Pembatalan 60.000 Kamar Hotel di Bali

News
20 Kota Terbaik di Dunia untuk Wisata Belanja

20 Kota Terbaik di Dunia untuk Wisata Belanja

News
Sriwijaya dan NAM Air Permudah Wisatawan ke Raja Ampat

Sriwijaya dan NAM Air Permudah Wisatawan ke Raja Ampat

News

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM