Anton Apriyantono, Mantan Menteri Pertanian yang Gemar Mendaki Gunung - Kompas.com

Anton Apriyantono, Mantan Menteri Pertanian yang Gemar Mendaki Gunung

Wahyu Adityo Prodjo
Kompas.com - 10/10/2017, 06:37 WIB
Mantan Menteri Pertanian Anton Apriyantono saat mendaki Mount Blanc, Perancis.Dok. Anton Apriyantono Mantan Menteri Pertanian Anton Apriyantono saat mendaki Mount Blanc, Perancis.

JAKARTA, KOMPAS.comAnton Apriyantono (58) terlihat bersemangat ketika mengungkapkan niatnya untuk mendaki gunung- gunung tertinggi di Indonesia dalam acara jumpa pers Ekspedisi “7 Summits in 100 Days” di Jakarta, Senin (9/10/2017).

Kegemaran bertualang mendaki gunung-gunung di Indonesia ia mulai ketika di bangku Sekolah Menengah Atas (SMA).

Gunung pertama yang didaki adalah gunung Karang di Pandeglang, Banten sewaktu SMA. Hobi saya memang kegiatan petualangan khususnya mendaki gunung,” kata mantan menteri pertanian di era pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono periode 2004-2009 tersebut kepada KompasTravel.

(BACA: Mantan Mentan Anton Apriyantono Akan Daki 7 Puncak Gunung Tertinggi di Indonesia Dalam 100 Hari)

Ia sempat absen mendaki gunung karena tuntutan yang semakin banyak. Selama menjadi menteri pertanian, ia banyak berkeliling daerah untuk meninjau lokasi tapi tak sempat untuk mendaki gunung.

Mantan Menteri Pertanian Anton Apriyantono saat mendaki Gunung Kinabalu, Sabah, Malaysia.Dok. Anton Apriyantono Mantan Menteri Pertanian Anton Apriyantono saat mendaki Gunung Kinabalu, Sabah, Malaysia.
“Setelah pensiun, bisa lagi mendaki gunung. Jadi hobi lama bisa dilakukan,” kata laki-laki yang juga kini menjabat Komisaris Utama PT Tiga Pilar Sejahtera (TPS) Food.

(BACA: Ini Dia 2 Hal yang Wajib Dicoba di Gunung Fuji)

Petualangan Anton juga sudah menjejak ke gunung-gunung di luar negeri. Ia sempat mendaki solo ke Gunung Scuffel Pike di Inggris. Anton pernah mendaki Mount Blanc di Perancis dan juga Gunung Kinabalu di Sabah, Malaysia.

“Di dalam negeri saya pernah ke Gunung Kerinci, Semeru, Rinjani. Rinjaninya sudah dua kali,” kata laki-laki yang lahir pada 5 Oktober 1959 itu.

(BACA:  Ketika Manajer hingga Office Boy ke Cartensz Pyramid, Puncak Tertinggi di Indonesia)

Gunung-gunung lainnya yang pernah ia daki seperti Merbabu dan Merapi (Jawa Tengah), Gunung Guntur (Jawa Barat), dan gunung-gunung lainnya.

Menurut Anton, mendaki gunung adalah sebuah hal yang penting dalam perkembangan hidup manusia. Anton merasa pendakian gunung membentuk mental dan karakternya.

Mantan Menteri Pertanian Anton Apriyantono saat mendaki Gunung Guntur, Jawa Barat.Dok. Anton Apriyantono Mantan Menteri Pertanian Anton Apriyantono saat mendaki Gunung Guntur, Jawa Barat.
Mendaki gunung membentuk karakter tahan banting, punya kemauan kuat, tidak mudah menyerah, selalu mencari jalan keluar terbaik atas kesulitan, terbiasa kerja sama tim,” katanya.

Pendakian gunung pun juga ia anggap sebagai cara untuk mensyukuri nikmat yang diberikan Allah SWT. Menurutnya, dengan mendaki gunung, manusia bia lebih meningkatkan iman dan taqwanya.

Kini, ia akan mendaki gunung-gunung yang tertinggi di Indonesia dalam kurun waktu 100 hari. Anton bersama dua rekannya yang umurnya hampir mendekati umur Anton bila dijumlahkan. Mereka adalah Tri Hardiyanto (27) dan Mila Ayu Hariyanti (28).

Pendakian Anton bersama rekannya ke tujuh gunung tertinggi di Indonesia akan diawali dari Gunung Bukit Raya (tertinggi di Kalimantan), Gunung Binaya (tertinggi di Kepulauan Maluku), Gunung Cartensz Pyramid (tertinggi di Papua), dan Gunung Latimojong (tertinggi di Sulawesi).

Mantan Menteri Pertanian (Mentan) era Presiden Soesilo Bambang Yudhoyono periode 2004-2009, Anton Apriyantono (58) akan mendaki tujuh puncak gunung tertinggi di Indonesia dalam waktu 100 hari. Anton akan mendaki bersama Tri Hardiyanto (27) dan Mila Ayu Hariyanti (28) dalam ekspedisi yang bertajuk 7 Summits In 100 Days.KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Mantan Menteri Pertanian (Mentan) era Presiden Soesilo Bambang Yudhoyono periode 2004-2009, Anton Apriyantono (58) akan mendaki tujuh puncak gunung tertinggi di Indonesia dalam waktu 100 hari. Anton akan mendaki bersama Tri Hardiyanto (27) dan Mila Ayu Hariyanti (28) dalam ekspedisi yang bertajuk 7 Summits In 100 Days.
Kemudian, pendakian dilanjutkan ke Gunung Kerinci (tertinggi di Sumatera), Gunung Semeru (tertinggi di Jawa), dan Gunung Rinjani (tertinggi di Nusa Tenggara dan Bali).

Di usianya yang menuju senja, Anton masih ingin menyebarkan pesan konservasi dan pariwisata alam Indonesia. Ia juga ingin mempromosikan pariwisata gunung Indonesia.

"Kami akan melakukan promosi lewat media. Kami ingin kerja sama dengan media bagaimana promosi gunung-gunung terutama turis mancanegara. Banyak sebetulnya kelebihan gunung-gunung di Indonesia," ujar Anton dalam jumpa pers.

Kegiatan petualangan mendaki gunung akan terus ia lakukan hingga umur 65 tahun. Ia akan terus mendaki gunung mesti tak intensif.

“Bukan saya tidak mau intensif tapi keluarga tidak terlalu mengizinkan,” tambah Anton.

Keluarga khawatir

Saat ini, jantung Anton telah dipasang lima ring. Pemasangan ring bertujuan untuk memperlancar aliran darah ke jantung akibat adanya penyempitan di pembuluh darah koroner.

“Sejak come back tahun 2013 sudah dipasang tiga ring, dokter bilang gak masalah, diizinkan naik gunung. Tahun 2016 nambah jadi lima ring, dokter tetap mengizinkan dan selalu periksa rutin, dokter bilang jantung saya bagus,” jelasnya.

Mantan Menteri Pertanian Anton Apriyantono saat mendaki Mount Blanc, Perancis.Dok. Anton Apriyantono Mantan Menteri Pertanian Anton Apriyantono saat mendaki Mount Blanc, Perancis.
Anton bercerita keluarganya khawatir saat ia pergi mendaki gunung.

Namun, dalam 100 hari ke depan, ia sudah mendapat restu dari keluarga untuk menginjakkan kaki di gunung-gunung tertinggi di Indonesia. Sejauh ini, kondisi tubuhnya masih aman saat mendaki gunung di tengah keadaan jantungnya yang telah dipasang ring.

"Alhamdulillah aman-aman saja," tambahnya.

Meski begitu, Anton sudah sadar dengan kondisi dirinya. Ia saat ini tak sekuat bila dibandingkan dengan dua anak muda tersebut.

"Saya naik gunung berdasarkan rekomendasi dokter di Rumah Sakit Abdi Waluyo. Saya selalu rutin melakukan cek kesehatan," tutupnya.

PenulisWahyu Adityo Prodjo
EditorI Made Asdhiana
Komentar

Terkini Lainnya

Venesia Belum Tenggelam...

Venesia Belum Tenggelam...

Travel Story
Wave Rock, Ini Batu Ombak Tertinggi di Australia Barat!

Wave Rock, Ini Batu Ombak Tertinggi di Australia Barat!

BrandzView
Ini Kuil Terbaik untuk Panorama Musim Gugur di Kyoto

Ini Kuil Terbaik untuk Panorama Musim Gugur di Kyoto

Jepang Terkini
Pantai Bantayan di Aceh Utara Kembali Dibuka

Pantai Bantayan di Aceh Utara Kembali Dibuka

News
3 Oleh-oleh Kue Unik dari Tokyo

3 Oleh-oleh Kue Unik dari Tokyo

Jepang Terkini
Ini Dia 10 Kota Hijau Terbaik di Dunia

Ini Dia 10 Kota Hijau Terbaik di Dunia

Travel Story
Mengapa Jarang Hotel yang Punya Lantai 13?

Mengapa Jarang Hotel yang Punya Lantai 13?

Hotel Story
Berfoto Bersama Raja Salman dan Jokowi di Kebumen, Mau?

Berfoto Bersama Raja Salman dan Jokowi di Kebumen, Mau?

Travel Story
Daftar Negara Penyumbang Wisman Incaran Indonesia Tahun 2018

Daftar Negara Penyumbang Wisman Incaran Indonesia Tahun 2018

News
Upaya Pemerintah Tangkal Hoaks Gunung Agung

Upaya Pemerintah Tangkal Hoaks Gunung Agung

News
Target Datangkan 15 Juta Wisman Tahun Ini, Berapa yang Sudah Dicapai?

Target Datangkan 15 Juta Wisman Tahun Ini, Berapa yang Sudah Dicapai?

News
Apa Itu Pokdarwis?

Apa Itu Pokdarwis?

News
Meski Dibilang Aman, Terjadi Pembatalan 60.000 Kamar Hotel di Bali

Meski Dibilang Aman, Terjadi Pembatalan 60.000 Kamar Hotel di Bali

News
20 Kota Terbaik di Dunia untuk Wisata Belanja

20 Kota Terbaik di Dunia untuk Wisata Belanja

News
Sriwijaya dan NAM Air Permudah Wisatawan ke Raja Ampat

Sriwijaya dan NAM Air Permudah Wisatawan ke Raja Ampat

News

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM