Meriahnya Parade Kebudayaan Bahari Masyarakat Wakatobi - Kompas.com

Meriahnya Parade Kebudayaan Bahari Masyarakat Wakatobi

Kristian Erdianto
Kompas.com - 13/11/2017, 19:14 WIB
Perempuan Wakatobi saat tampil di parade kebudayaan bahari, Wonderful Festival and Expo 2017 atau Wakatobi Wave 2017 di Pelabuhan Panggulubelo, Pulau Wangi-wangi, Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara, Sabtu (11/11/2017). Dia menggunakan kostum bahari yang melambangkan kekayaan biota laut di salah satu daerah unggulan destinasi wisata selam itu. KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTO Perempuan Wakatobi saat tampil di parade kebudayaan bahari, Wonderful Festival and Expo 2017 atau Wakatobi Wave 2017 di Pelabuhan Panggulubelo, Pulau Wangi-wangi, Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara, Sabtu (11/11/2017). Dia menggunakan kostum bahari yang melambangkan kekayaan biota laut di salah satu daerah unggulan destinasi wisata selam itu.

WAKATOBI, KOMPAS.com - Wakatobi Wonderful Festival and Expo 2017 atau Wakatobi Wave 2017 berlangsung pada 11 hingga 13 November 2017 di Pelabuhan Panggulubelo di Pulau Wangi-wangi, Kabupaten Wakatobi, Provinsi Sulawesi Tenggara.

Parade diawali dengan prosesi Akbar Kariaa Wakatobi yang menampilkan barisan tokoh adat, kontingen budaya masing-masing pulau, rombongan penari Lengko, karnaval kostum pesisir dan kendaraan hias Pesona Indonesia.

(Baca juga : Meriahnya Parade Budaya Bahari di Wakatobi)

Rombongan tetua adat tampak berjalan di barisan depan. Mereka memakai pakaian adat lengkap dengan tongkat dan tombak.

Pemuda dan pemudi Wakatobi tampil menggunakan berbagai macam kostum bahari yang melambangkan kekayaan biota laut di salah satu daerah unggulan destinasi wisata selam itu.

Para penari Lengko saat tampil di parade kebudayaan bahari terbesar di Wakatobi, Wonderful Festival and Expo 2017 atau Wakatobi Wave 2017 di Pelabuhan Panggulubelo, Pulau Wangi-wangi, Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara, Sabtu (11/11/2017).KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTO Para penari Lengko saat tampil di parade kebudayaan bahari terbesar di Wakatobi, Wonderful Festival and Expo 2017 atau Wakatobi Wave 2017 di Pelabuhan Panggulubelo, Pulau Wangi-wangi, Kabupaten Wakatobi, Sulawesi Tenggara, Sabtu (11/11/2017).
Kostum mereka terlihat sangat meriah dan unik. Ada yang memakai kostum menyerupai berbagai spesies ikan dan terumbu karang. Perpaduan warna-warna cerah menambah semarak pergelaran WAVE 2017 siang itu.

(Baca juga : Keindahan Wakatobi Membuat Penasaran Turis China)

Anak-anak kecil Wakatobi tampil menggemaskan dengan menggunakan pakaian tradisional. Anak laki-laki memakai kain ikat kepala berwarna cerah khas masyarakat Sulawesi Tenggara.

Anak perempuan pun tak kalah heboh. Mereka memakai hiasan kepala dari bunga dan aksesoris adat berwarna emas, persis seperti mahkota putri kerajaan.

Selain Parade Budaya tersebut, acara pembukaan juga ditambah dengan kemeriahaan penampilan Tarian Kolosal yang diperagakan oleh lebih dari ratusan orang penari remaja putra-putri Wakatobi.

Anak perempuan Wakatobi saat mengikuti parade kebudayaan bahari, Wonderful Festival and Expo 2017 atau Wakatobi Wave 2017 di Pelabuhan Panggulubelo, Pulau Wangi-wangi, Kabupaten Wakatobi, Provinsi Sulawesi Tenggara, Sabtu (11/11/2017). Dia memakai pakaian adat lengkap dengan hiasan kepala dari bunga dan aksesoris adat berwarna emas, persis seperti mahkota putri kerajaan.KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTO Anak perempuan Wakatobi saat mengikuti parade kebudayaan bahari, Wonderful Festival and Expo 2017 atau Wakatobi Wave 2017 di Pelabuhan Panggulubelo, Pulau Wangi-wangi, Kabupaten Wakatobi, Provinsi Sulawesi Tenggara, Sabtu (11/11/2017). Dia memakai pakaian adat lengkap dengan hiasan kepala dari bunga dan aksesoris adat berwarna emas, persis seperti mahkota putri kerajaan.
Tarian kolosal merupakan kolaborasi tarian adat dari empat pulau di Wakatobi, yaitu Tari Lengko, Tari Lariangi, Tari Sajo Moane, dan Tari Balumpa.

Festival tersebut menjadi simbol bahwa masyarakat Wakatobi berkomitmen untuk menghargai dan menjaga kekayaan kebudayaan bahari yang menjadi andalan.

Wakatobi sendiri telah ditetapkan dalam 10 destinasi prioritas pariwisata di Indonesia. Empat pulau besar di Sulawesi itu memiliki sebagai terumbu karang penghalang terbesar di Indonesia dan kedua di dunia setelah Great Barrier Reef di Australia.

Sebanyak 50 titik menyelam dapat anda jangkau dengan mudah dari Pulau Wangi-wangi, Kaledupa, Tomia dan Binongko.

Menurut data Kementerian Pariwisata, Wakatobi memiliki 942 spesies ikan dan 750 spesies terumbu karang dari total 850 koleksi dunia. Terbilang cukup banyak bila dibandingkan dengan dua pusat selam terkenal di dunia. Laut Karibia memiliki sekitar 50 spesies dan Laut Merah di Mesir memiliki 300 spesies terumbu karang.

Rombongan tetua adat saat tampil di parade kebudayaan bahari, Wonderful Festival and Expo 2017 atau Wakatobi Wave 2017 di Pelabuhan Panggulubelo, Pulau Wangi-wangi, Kabupaten Wakatobi, Provinsi Sulawesi Tenggara, Sabtu (11/11/2017).KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTO Rombongan tetua adat saat tampil di parade kebudayaan bahari, Wonderful Festival and Expo 2017 atau Wakatobi Wave 2017 di Pelabuhan Panggulubelo, Pulau Wangi-wangi, Kabupaten Wakatobi, Provinsi Sulawesi Tenggara, Sabtu (11/11/2017).
Pemkab Wakatobi berharap pagelaran WAVE 2017 mampu mendukung pencapaian kunjungan wisatawan mancanegara. Pada tahun 2017, Pemkab menargetkan kunjungan 15 juta wisatawan mancanegara. Selain itu, juga demi menggerakkan perekonomian masyarakat setempat karena pembelanjaan wisatawan yang langsung kepada masyarakat setempat.

Buat kalian yang gemar dengan wisata bahari dan budaya, Wakatobi merupakan destinasi wisata yang menarik untuk dikunjungi saat liburan nanti.


***************************

Mau paket wisata gratis ke Thailand bersama 1 (satu) orang teman? Ikuti kuis kerja sama Omega Hotel Management dan Kompas.com dalam CORDELA VACATION pada link INI. Hadiah sudah termasuk tiket pesawat (PP), penginapan, dan paket tur di Bangkok.

PenulisKristian Erdianto
EditorI Made Asdhiana
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM