5 Keistimewaan Bunga Rafflesia yang Bikin Turis Kepincut - Kompas.com

5 Keistimewaan Bunga Rafflesia yang Bikin Turis Kepincut

Muhammad Irzal Adiakurnia
Kompas.com - 09/01/2018, 16:03 WIB
Bunga Rafflesia arnoldii mekar di Hutan Lindung Bukit Daun Register 5, Kabupaten Kepahiang, Bengkulu, Minggu (9/3/2014). Tidak seperti umumnya raflesia dengan lima kelopak, raflesia ini berkelopak enam. Diperlukan komitmen kuat banyak pihak untuk menjaga habitat asli bunga terbesar di dunia ini.
KOMPAS/ADHITYA RAMADHAN Bunga Rafflesia arnoldii mekar di Hutan Lindung Bukit Daun Register 5, Kabupaten Kepahiang, Bengkulu, Minggu (9/3/2014). Tidak seperti umumnya raflesia dengan lima kelopak, raflesia ini berkelopak enam. Diperlukan komitmen kuat banyak pihak untuk menjaga habitat asli bunga terbesar di dunia ini.

JAKARTA, KOMPAS.com - Tepat 25 tahun yang lalu, bunga Rafflesia arnoldii dinobatkan menjadi bunga nasional Indonesia. Bunga yang termasuk ke dalam puspa langka ini memang memiliki banyak keistimewaan yang luar biasa.

Salah satu jenis rafflesia yang terkenal ialah Rafflesia arnoldii, dan Rafflesia patma. Keduanya diakui merupakan flora endemik Indonesia. Saking istimewanya, banyak peneliti dan wisatawan penggemar flora yang datang ke Indonesia untuk menemukan bunga ini.

Di Indonesia, ada 17 spesies rafflesia. Jenis yang pertama kali ditemukan ialah Rafflesia patma, ditemukan oleh naturalis berkebangsaan Perancis, Auguste Deschamps pada 1797.

Selain endemik, berikut lima keistimewaan bunga ini yang jadi perhatian para wisatawan dan peneliti mancanegara.

1. Bentuk yang unik

Salah satu julukannya ialah bunga raksasa, pertumbuhan buga ini membesar dan melebar. Bunga rafflesia memiliki diameter bervariasi, tergantung jenis. Diameter Rafflesia patma 35-40 sentimeter, sedangkan Rafflesia arnoldii hingga satu meter.

Sebuah bunga Rafflesia Arnoldii di Bengkulu.Wikipedia Sebuah bunga Rafflesia Arnoldii di Bengkulu.

2. Sulit berkembang biak

Sejak ditemukannya dokumen berita tumbuhnya bunga rafflesia di Kebun Raya Bogor (KRB), baru 81 tahun kemudian bunga tersebut berhasil tumbuh di luar habitatnya.

Kesulitan tersebut salah satunya dikarenakan dalam satu tanaman bunga rafflesia memiliki dua jenis kelamin, atau disebut bunga berumah dua. Bunga rafflesia berkembang biak melalui biji, tetapi bijinya sukar didapat karena bunga jantan dan betina sangat jarang mekar bersamaan.

Dalam masa pertumbuhannya, rafflesia membutuhkan waktu 21 bulan untuk tumbuh mulai dari munculnya kuncup sampai mekar.

“Ironisnya, biarpun membutuhkan waktu lama untuk berbunga, rafflesia hanya mekar selama lima hari,” kata Peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Sofie Mursidawati khusus bunga rafflesia di Kebun Raya Bogor kepada KompasTravel.

Bunga Rafflesia arnoldii mekar di hutan Cagar Alam Taba Penanjung, Kabupaten Bengkulu Tengah, Bengkulu, Rabu (15/5/2013). Setiap kali ada bunga rafflesia yang mekar di hutan yang dibelah Jalan Raya Bengkulu-Kepahiang itu selalu menarik perhatian wisatawan dan warga yang melintas. Diperlukan upaya perlindungan habitat rafflesia yang serius dari pemerintah agar bunga terbesar di dunia itu tidak punah.KOMPAS/ADHITYA RAMADHAN Bunga Rafflesia arnoldii mekar di hutan Cagar Alam Taba Penanjung, Kabupaten Bengkulu Tengah, Bengkulu, Rabu (15/5/2013). Setiap kali ada bunga rafflesia yang mekar di hutan yang dibelah Jalan Raya Bengkulu-Kepahiang itu selalu menarik perhatian wisatawan dan warga yang melintas. Diperlukan upaya perlindungan habitat rafflesia yang serius dari pemerintah agar bunga terbesar di dunia itu tidak punah.

3. Tidak tumbuh di sembarang tempat

Selain sulit dikembangbiakan, bunga ini hanya tumbuh subur di habitat asalnya yaitu di  beberapa hutan Sumatera dan Jawa Barat. Setelah diteliti, bunga ini sangat bergantung dari inangnya, biji bunga rafflesia tidak akan tumbuh di sembarang pohon.

(Baca juga : Google Doodle Tampilkan Bunga Rafflesia Arnoldii, Mengapa?)

"Rafflesia sendiri bunga yang sangat selektif. Ia tidak akan tumbuh selain di pohon Tetrastigma, sejenis anggur hutan. Itu pun tidak bisa di semua jenis pohon tersebut. Hanya pada waktu yang tepat dan nutrisi yang pas, baru raflesia akan tumbuh. Belum tentu juga mekar, tergantung cuaca, tanah, dan banyak lagi," kata Sofi kepada KompasTravel beberapa waktu lalu.

Rafflesia Arnoldi, puspa langka BengkuluKOMPAS.com/Firmansyah Rafflesia Arnoldi, puspa langka Bengkulu

4. Mengundang serangga dengan bau busuk

Lazimnya bunga mengeuarkan warna yang indah dan wangi yang semerbak, bunga ini justru mengeluaran bau busuk. Bahkan, saat mekar pada hari-hari awal, bau bunga ini bisa sampai radius 30 meter.

(Baca juga : Catat! Ini 6 Tempat untuk Melihat Bunga Rafflesia Arnoldii)

5. Masih jadi misteri para peneliti dunia

Aspek biologis bunga rafflesia hingga kini masih jadi misteri para peneliti dunia. Penelitian terhadap rafflesia sudah dilakukan sejak 1857.

Para peneliti zaman Belanda berusaha untuk membuat rafflesia hidup di luar habitatnya. Bunga rafflesia sempat mekar pada tahun 1929, kembali mekar di luar habitatnya 81 tahun kemudian di Kebun Raya Bogor Juli 2010.

Mekarnya rafflesia ini setelah melalui penelitian intensif sejak 2004 yang dilakukan oleh empat tim peneliti LIPI. Banyak aspek biologisnya yang masih menjadi misteri sehingga kelangkaan masih melekat pada tumbuhan ini.

******************

Mau merasakan liburan seru ke Pulau Bali? Kali ini liburannya gratis dan ke destinasi anti-mainstream! Selama empat hari tiga malam, seluruh biaya peserta sudah ditanggung. Termasuk tiket PP Jakarta-Bali, transportasi lokal, hotel, konsumsi, dan beragam aktivitas seru. Juga raih kesempatan memenangkan hadiah smartphone OPPO F5.

Caranya mudah, ikuti photo competition 'Unforgettable Journey'. Klik link ini.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisMuhammad Irzal Adiakurnia
EditorWahyu Adityo Prodjo
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM