5 Hal yang Mesti Diketahui Sebelum Main ke Kuburan Tionghoa - Kompas.com

5 Hal yang Mesti Diketahui Sebelum Main ke Kuburan Tionghoa

Kompas.com - 03/02/2018, 22:00 WIB
Pemakaman atau kuburan keturunan Tionghoa yang dikelola oleh Yayasan Pancaran Tri Dharma di Jalan Perjuangan, Kota Bekasi, Jawa Barat, Selasa (30/1/2018). KOMPAS.COM/Anggita Muslimah Pemakaman atau kuburan keturunan Tionghoa yang dikelola oleh Yayasan Pancaran Tri Dharma di Jalan Perjuangan, Kota Bekasi, Jawa Barat, Selasa (30/1/2018).

 

BEKASI, KOMPAS.com – Pemakanan keturunan orang Tionghoa memang memiliki daya tarik tersendiri sebab memiliki struktur bangunan yang berbeda. Beberapa diantaranya dibangun cukup megah dengan bahan bangunan yang juga berkualitas.

KompasTravel pun sempat berkunjung ke kuburan Cina di Kota dan Kabupaten Bekasi beberapa waktu lalu. Nah, ketika Anda berkunjung, ada beberapa hal yang harus diperhatikan seperti yang dihimpun KompasTravel berikut ini.

1. Datang saat hari masih terang

Untuk berkunjung ke pemakaman ini sebaiknya datang pada hari masih terang, seperti pagi, siang, atau sore hari. Jika hari masih terang, Anda pun bisa melihat keindahan dari bangunan-bangunan makam yang ada di sana.

Pemakaman atau kuburan keturunan Tionghoa di Gang At-Taufiq, Kecamatan Babelan, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Selasa (30/1/2018). KOMPAS.COM/Anggita Muslimah Pemakaman atau kuburan keturunan Tionghoa di Gang At-Taufiq, Kecamatan Babelan, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Selasa (30/1/2018).

2. Datang setelah Imlek

Jika ingin melihat budaya orang Tionghoa saat berziarah, maka datanglah dua atau tiga bulan setelah Imlek. Ketua Yayasan Pancaran Tri Dharma yang mengelola salah satu pemakaman atau kuburan Cina di Jalan Perjuangan Bekasi, Ronny Hermawan mengatakan bahwa ada ritual Cheng Beng.

“Kalau ziarah biasanya pada Cheng Beng, itu bulan ketiga setelah Tahun Baru Imlek,” kata Ronny kepada KompasTravel saat dihubungi, Selasa (30/1/2018).

Pada waktu Cheng Beng, biasanya orang keturunan Tionghoa akan berdoa di makam orangtua atau pun leluhur mereka.

3. Sebaiknya tidak sendirian

Kemudian juga jika datang ke sana, sebaiknya tidak sendirian. Datanglah bersama kerabat atau keluarga Anda. Sebab, suasana di wilayah pemakaman cukup sepi.

Apalagi jika Anda baru pertama kali berkunjung. Salah seorang kuncen di pemakaman Babelan, Kabupaten Bekasi, Ra’ing menyarankan jika berkunjung sebaiknya tidak sendirian.

Pemakaman atau kuburan keturunan Tionghoa yang dikelola oleh Yayasan Pancaran Tri Dharma di Jalan Perjuangan, Kota Bekasi, Jawa Barat, Selasa (30/1/2018). KOMPAS.COM/Anggita Muslimah Pemakaman atau kuburan keturunan Tionghoa yang dikelola oleh Yayasan Pancaran Tri Dharma di Jalan Perjuangan, Kota Bekasi, Jawa Barat, Selasa (30/1/2018).

4. Izin pada penjaga makam

Nah, ini salah satu hal penting yang tak boleh Anda lewatkan. Saat berkunjung ke pemakaman, lebih baik Anda bertemu atau meminta izin terlebih dahulu pada penjaga makam, biasa dikenal dengan kuncen.

Ketika Anda berkeliling, beruntung jika bisa diantarkan, namun jika tidak diantar, Anda bisa mengetahui hal-hal yang diperbolehkan maupun yang dilarang.

5. Bersikap sopan

Memang bangunan kuburan cina ini menarik untuk diabadikan, namun perlu diingat untuk selalu bersikap sopan. Sebelum Anda mengabadikan jangan lupa untuk selalu permisi atau meminta izin. Kemudian gunakan pakaian yang sopan. Lalu juga tidak membuang sampah sembarangan.

 

 


EditorWahyu Adityo Prodjo
Komentar

Close Ads X