Salin Artikel

Subandi, Kisah Perjuangan TKI Mengenalkan Bakso di Korea Selatan

Salah satunya seorang Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang berhasil membuat bakso tersebar di seluruh penjuru Korea Selatan. Ialah Subandi, seorang TKI yang sejak tahun 1999 mengadu nasib di 'Negeri Ginseng'.

(BACA: Kisah Perjuangan di Balik Terciptanya Tren Bakso Beranak)

Lima tahun menjadi buruh di perusahaan mebel membuatnya berpikir untuk meningkatkan taraf hidupnya di negeri orang. Ia mulai mencoba meracik olahan daging sepulang kerjanya pada malam hari.

Bermodal Rp 2,3 juta yang hanya sama dengan 200 Won tahun 2014, ia membeli modal satu kilo daging untuk coba diracik menjadi bakso. Bukan tanpa halangan, dengan modal minim juga pengetahuannya tentang bakso yang minim, membuatnya hampir putus asa.

(BACA: Bakso Bom yang Bikin Keringetan, Berani Coba?)

Sempat ia pulang ke Indonesia untuk mempelajari bakso, tetapi tak ada satu pun pembuat bakso yang mau memberikan ilmunya. Terkadang juga ia pulang karena sakit, harus berbagi waktu istirahat dengan meracik bakso, juga kerja sebagai buruh.

Ia mengaku melihat peluang di Korea, harga daging ayam dan sapi termasuk murah. Ia pun memilih bakso sebagai olahan daging yang sering ia temui di Indonesia.

“Selama satu tahun nyari-nyari resep, nyoba sepulang kerja, minta tolong temen cicipin, trial and error sampe akhirnya lumayan enak,” terang pria asal Lampung itu.

Kesulitannya tak sampai di situ, bakso yang sudah jadi sering kali tidak laku, dan harus dimakan sendiri atau dibagi-bagikan pada TKI lainnya. Ia mencoba berjualan di tenda-tenda pinggir jalan.

Orang-orang sangat meragukan baksonya, bahkan WNI pun meragukan kehalalan baksonya. Saat kehabisan akal, ia pun sering meminta orang-orang yang lewat untuk memakan baksonya.

Ia mengaku sangat berat belajar bakso tanpa guru di negeri orang. Meski begitu, untuk memompa semangatnya, ia suka membaca kisah motivasi orang Indonesia di internet, salah satunya pengusaha Bakso Malang Cak Eko.

Setelah terus belajar, dan menemukan resep terbaiknya, barulah ia memanfaatkan kekuatan media sosial, terutama facebook yang ia pelajari dari teman-teman mahasiswa dan TKI di sana.

Untuk offline-nya ia mulai membuat gerobak pertamanya dari bekas lemari-lemari yang dibuang orang Korea. Dari gerobak itu perlahan ia mulai membangun toko, yang kini ada di Pocheon, 50 km dari Seoul.

Kerajaan baksonya juga menggema di dunia maya, website bejokorea.com menjadi titik balik. Kini websitenya tak hanya menjual bakso, tetapi kebutuhan sehari-hari hingga obat dari Indonesia.

Subandi menjadi importir barang Indonesia yang awalnya begitu mahal di Korea. Setiap hari websitenya bisa menjual puluhan barang dengan total harga mencapai Rp 60 juta.

Meski sudah di atas kesuksesan, ia tetap memudahkan para ekspatriat Indonesia, dengan memperbolehkan mereka membeli kebutuhan pokok di websitenya dan membayarnya setelah mendapatkan gaji bulanan.

“Kalau diingat-ingat memang dulu pahit getirnya luar biasa, tapi kita harus mengimbangiya sama ibadah. Semua tak lepas dari kendali Allah, Tuhan kita di balik kesuksesan,” tutupnya.

https://travel.kompas.com/read/2017/07/22/093011927/subandi-kisah-perjuangan-tki-mengenalkan-bakso-di-korea-selatan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.