Salin Artikel

Pertempuran di Bekas Rumah Laksamana Maeda, Sebuah Reka Ulang

Laki-laki berbaju coklat dengan tanda kain bertuliskan akronim Badan Keamanan Rakyat di lengannya tampak mengarahkan senapan ke langit. Baku tembak antara tentara Sekutu dengan Indonesia sempat terjadi dengan sengit.

(BACA: Unik, Berbekal Tenda Pasangan Suami Istri Ini Menginap di Museum)

Bunyi-bunyi letupan senapan meramaikan siang di pelataran museum. Warna-warni bom asap menambah warna. Merah, jingga, hijau, dan biru keluar dari bom asap yang berbentuk bola. Sementara, tentara Sekutu dan Indonesia terus berjibaku dalam medan perang.

Mereka terus memekikkan kata pembakar semangat yaitu "Merdeka!". Suasana terasa pada era perang memerebutkan kemerdekaan Indonesia dari tangan penjajah.

(BACA: Napak Tilas Kembali Digelar di Museum Perumusan Naskah Proklamasi)

Pada akhirnya, bendera Inggris dan Belanda selaku tentara Sekutu dapat direbut. Kemudian, para tentara Indonesia beserta rakyat sipil berkumpul. Soekarno dan Hatta berdiri berdampingan di depan barisan tentara.

Soekarno kemudian memproklamirkan kemerdekaan Indonesia dengan ditutup dengan pengibaran bendera Merah Putih.

Teatrikal tersebut untuk memeriahkan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia di Museum Naskah Proklamasi.

Total durasi aksi teatrikal perang kemerdekaan itu berkisar 30 menit. Ada lima segmen dalam aksi teatrikal itu. Pesan yang ingin disampaikan oleh komunitas adalah tentang perjuangan kemerdekaan Indonesia.

Menurutnya, aksi teatrikal kemerdekaan ini diwakili dari berbagai komunitas pencinta sejarah. Ada yang dari Bogor, Jakarta, Depok, Tangerang, dan Banten.

Setiap pemain bebas memilih peran dalam aksi teatrikal kemerdekaan. Dion mengatakan nantinya peran akan disesuaikan dengan jumlah pemain. Sementara, kostum yang digunakan adalah milik pribadi.

Dion mengatakan Komunitas Reka Ulang Sejarah biasanya tampil pada acara-acara terkait sejarah. Ke depan, Komunitas Reka Ulang Sejarah bakal meramaikan acara peringatan Sumpah Pemuda dan Hari Pahlawan di Surabaya.

https://travel.kompas.com/read/2017/08/19/113600327/pertempuran-di-bekas-rumah-laksamana-maeda-sebuah-reka-ulang

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

10 Mal Terbesar di Dunia, Banyak yang dari Thailand dan China

10 Mal Terbesar di Dunia, Banyak yang dari Thailand dan China

Jalan Jalan
Kebun Raya Bogor Resmikan Wahana Baru Griya Anggrek

Kebun Raya Bogor Resmikan Wahana Baru Griya Anggrek

Travel Update
15 Wisata Bantul Yogyakarta dengan Pemandangan Alam Instagramable

15 Wisata Bantul Yogyakarta dengan Pemandangan Alam Instagramable

Jalan Jalan
Pemerintah Kota Yogyakarta Siapkan Jalur Skuter Listrik di Kotabaru

Pemerintah Kota Yogyakarta Siapkan Jalur Skuter Listrik di Kotabaru

Travel Update
Wisata ke Rowo Bayu Banyuwangi, Diduga Lokasi Asli KKN di Desa Penari

Wisata ke Rowo Bayu Banyuwangi, Diduga Lokasi Asli KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Rahasia Ruangan yang Terkunci di Taj Mahal, Benarkah Ada Kuil Hindu?

Rahasia Ruangan yang Terkunci di Taj Mahal, Benarkah Ada Kuil Hindu?

Jalan Jalan
8 Motif Batik Betawi dari Jakarta yang Bernilai Sejarah dan Budaya

8 Motif Batik Betawi dari Jakarta yang Bernilai Sejarah dan Budaya

Jalan Jalan
Festival Dugong di Alor NTT, Upaya Pemulihan Ekonomi lewat Pariwisata

Festival Dugong di Alor NTT, Upaya Pemulihan Ekonomi lewat Pariwisata

Travel Update
11 Tempat Wisata di Jepang buat Pecinta Anime dan Manga

11 Tempat Wisata di Jepang buat Pecinta Anime dan Manga

Jalan Jalan
Sederet Fasilitas Baru TMII Setelah Revitalisasi, Ada Trem Listrik

Sederet Fasilitas Baru TMII Setelah Revitalisasi, Ada Trem Listrik

Travel Update
Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Travel Update
Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Travel Update
Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Travel Update
Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Travel Update
Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Travel Update
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.