Salin Artikel

PUSI: Dive Center Lokal Harus Berjaya di Laut Sendiri

Kepala Litbang PUSI, Kiki mengatakan pihaknya bekerja sama dengan berbagai pihak memfasilitasi masyarakat lokal, dalam sertifikasi dan uji kompetensi pemandu selam.

"Programnya salah satunya mengadakan pelatihan dive guide yang tersertifikasi kompetensi sesuai dengan aturan yang ada di Republik Indonesia. Itu kita berikan secara free ke masyarakat," tuturnya, saat mengisi diskusi Pameran Jelajah Terumbu Karang Kompas, di Bentara Budaya Jakarta, Kamis (22/2/2017).

Menurutnya ketimpangan antara operator selam (dive center) lokal dengan kepunyaan investor luar ialah minimnya guide lokal yang tersertifikasi.

Selain itu juga sulitnya orang lokal untuk membuka operator selam, karena perizinan yang jauh, juga membutuhkan banyak waktu dan biaya.

"Kita bersama kementerian Pariwisata mendorong warga lokal yang sudah biasa bawa tamu, untuk disertifikasi, dan diberi uji kompetensi," tuturnya.

Menurut Kikki, pihaknya mendorong dive center lokal di bawah PUSI yang sudah mapan di satu tempat, musal  di Labuan Bajo, untuk bantu dan bimbing warga lokal tadi buat belajar dan sertifikasi.

Setelah itu dilanjutkan dengan proses akreditasi secara kompetensi oleh Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) dan Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP).

"Setelah itu, kita juga mendorong dive center (kepunyaan) luar wajib punya guide lokal, dan harus disertifikasi uji kompetensi juga," ungkap Kiki kepada KompasTravel.

Tak hanya sampai di situ, untuk meningkatkan daya saing agar industri ini tidak dikuasai asing, ia juga memfasilitasi masyarakat ubtuk membuat dive center sendiri. Dengan cara mempermudah pembuatan sudrat izin tanda usaha pariwisata.

"Surat itu yang ngeluarin pemerintah kabupaten dan provinsi. Jadi PUSI mendorong pemerintah lokal sana, untuk mudah memberikan izin tersebut bagi masyarakatnya. Termasuk perizinan untuk PT, karena dive center harus punya PT," ujar Kiki menggebu-gebu.

"Ini sudah terjadi bukan hanya di Labuan Bajo, Bali, dan di Raja Ampat, bahwa pengusaha Indonesia kalah sama investor luar. Hampir 80 persen (dive center) yang terkenal yang berkembang hebat pasti dari luar," ungkap Kiki saat menutup diskusi yang dihadiri para pegiat wisata selam.

https://travel.kompas.com/read/2018/02/26/105615027/pusi-dive-center-lokal-harus-berjaya-di-laut-sendiri

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.