Salin Artikel

Tari Noni Tugu, Tarian Khas Kampung Tugu Jakarta Utara dari Malaka

Tampak pakaian aksen Portugis yang penuh warna dipakai anak-anak itu, mereka menari dengan lincahnya. Nama tarian yang dimainkan adalah Tari Noni Tugu.

Menurut budayawan Kampung Tugu sekaligus pemimpin kelompok musik Orkes Keroncong Tugu Cafrinho, Guido Quiko, Tari Noni Tugu tengah dikembangkan oleh masyarakat Kampung Tugu.

Tarian ini belum lama ada di Kapung Tugu, Jakarta Utara. Namun telah lama ada di Malaka dan dimainkan oleh orang-orang Portugis yang ada di sana.

“Jadi ini Tari Noni Tugu, ini satu lagi budaya yang lagi kami angkat, kami ingin kembangkan itu tarian. Tarian ini sebenarnya dulu tidak ada di Tugu, hanya ada di Malaka, karena kami sebagai keturunan Portugis yang ada di Asia, dulu di Malaka lalu diasingkan ke Batavia,” kata Guido kepada Kompas.com, Minggu (3/11/2019).

Guido melanjutkan, orang Portugis di Malaka, Malaysia tetap mempertahankan kebudayaan Portugisnya dengan cara melestarikan tarian dan bahasa Kreol.

“Tahun 1641 kan Belanda merebut Benteng Portugis di Malaka, tetapi Malaka sendiri mereka mempertahankan bahasa, tarian, lagu-lagu itu mereka dengan bahasa Portugis Kreol artinya Portugis yang sudah melebur begitu,” tambahnya.

Ia mengakui jika tarian Noni Tugu ini baru saja dikembangkan dua tahun belakangan. Guido mengajak anak-anak dari Kampung Tugu untuk melestarikan kebudayaan orang Portugis yang ada di Malaka untuk dibawakan di kampung ini.

Tarian Noni Tugu berasal dari pertemuan antara Guido dengan orang Portugis yang ada di Malaka. Saat itu, orang Portugis Malaka memintanya untuk berbuat sesuatu yaitu menciptakan kebudayaan baru di Kampung Tugu.

“Waktu itu mereka minta kami berbuat sesuatu, menciptakan sebuah kebudayaan baru atau menciptakan potensi-potensi yang ada di Kampung Tugu ini untuk dikembangkan. Lalu kami akan laporkan kegiatan-kegiatan ini ke pemerintah daerah terutama Dinas Pariwisata dan Kebudayaan,” ujar Guido.

Rencananya, tarian ini akan terus dikembangkan di Kampung Tugu. Guido berharap dengan adanya pengembangan ini, Tari Noni Tugu juga dapat diakui Indonesia bahkan dunia.

Sekadar informasi, Tari Noni Tugu ini tak hanya dimainkan oleh anak-anak melainkan sampai anak usia remaja.

Anak remaja menari dengan diiringi musik-musik Portugis. Menikmati tarian ini, penonton seperti diajak merasakan suasana Portugis zaman dulu.

“Ya ini keturunan Portugis yang punya komunitas itu ya cuman Kampung Tugu, yang kita lahir, berkembang sampai ratusan tahun. Kalau di lain tempat ada juga di Nusa Tenggara Timur, Aceh, Ambon, mereka punya keturunan Portugis tetapi mereka tidak punya komunitas,” katanya.

Guido berkaca pada orang Portugis di Malaka, mereka memiliki tulisan yang terpampang jelas nama Kampung Portugis Malaka.

Hal ini yang diharapkan Guido mewakili masyarakat Kampung Tugu. Ia berharap nantinya akan terpampang jelas tulisan Kampung Portugis Tugu di sini.

“Ini sebagai penunjuk identitas bahwa kami keturunan Portugis. Di sini akan saya buat penyebutannya lagi saya udah pernah ngomong ke dinas bahwa Kampung Tugu jangan cuma Kampung Tugu saja dikasih nama, tetapi tulis Kampung Portugis Tugu, itu yang kami ingini,” jelasnya.

Harapan-harapan itu sebenarnya tidak lepas dari resminya Gereja Tugu menjadi cagar budaya DKI Jakarta.

Menurut Guido, terdapat tiga budaya lagi di Kampung Tugu yang termasuk Warisan Budaya Tak Benda. Adapun tiga budaya itu di antaranya, Keroncong Tugu tahun 2016, Rabo-rabo, dan Mandi-mandi masuk menjadi tambahan pada 15 Agustus 2019.

Selain itu Keroncong Tugu juga mendapatkan anugerah budaya dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan pada saat kepemimpinan Menteri Pendidikan Muhadjir Effendy.

https://travel.kompas.com/read/2019/11/04/180000227/tari-noni-tugu-tarian-khas-kampung-tugu-jakarta-utara-dari-malaka

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

Travel Update
Panduan Wisata Jakarnaval 2022 di Ancol, Cara Pesan Tiket dan Rutenya

Panduan Wisata Jakarnaval 2022 di Ancol, Cara Pesan Tiket dan Rutenya

Travel Tips
Jelang HUT Ke-77 RI, Kuota Pendakian Gunung Binaiya Maluku Penuh

Jelang HUT Ke-77 RI, Kuota Pendakian Gunung Binaiya Maluku Penuh

Travel Update
Mengenal Desa Wisata Undisan Bali yang Berbasis Komunitas Adat

Mengenal Desa Wisata Undisan Bali yang Berbasis Komunitas Adat

Jalan Jalan
Jadi Lokasi Wahana Kereta Zombie, LRT Jakarta Tetap Beroperasi Normal

Jadi Lokasi Wahana Kereta Zombie, LRT Jakarta Tetap Beroperasi Normal

Travel Update
Sensasi Train to Apocalypse Jakarta, Kabur dari Zombie di Stasiun LRT

Sensasi Train to Apocalypse Jakarta, Kabur dari Zombie di Stasiun LRT

Jalan Jalan
Pop Art Jakarta 2022 di Senayan Park Dibuka Gratis untuk Umum

Pop Art Jakarta 2022 di Senayan Park Dibuka Gratis untuk Umum

Travel Update
Jerman Tolak Paspor RI Tanpa Kolom Tanda Tangan, Ini Kata Imigrasi

Jerman Tolak Paspor RI Tanpa Kolom Tanda Tangan, Ini Kata Imigrasi

Travel Update
20.000 Peserta Ditargetkan Ikut Upacara HUT Ke-77 RI di Gunung Talang

20.000 Peserta Ditargetkan Ikut Upacara HUT Ke-77 RI di Gunung Talang

Travel Update
Apa Tema HUT Ke-77 RI dan Maknanya?

Apa Tema HUT Ke-77 RI dan Maknanya?

Travel Update
10 Aktivitas Wisata di Scientia Square Park Tangerang, Lihat Alpaca

10 Aktivitas Wisata di Scientia Square Park Tangerang, Lihat Alpaca

Jalan Jalan
Tarif Foto Bawah Air dan Beragam Aktivitas di Umbul Ponggok Klaten

Tarif Foto Bawah Air dan Beragam Aktivitas di Umbul Ponggok Klaten

Travel Tips
Pertunjukan Kesenian Jawa Purba Selama 21 Jam Akan Digelar di Purbalingga

Pertunjukan Kesenian Jawa Purba Selama 21 Jam Akan Digelar di Purbalingga

Travel Update
Umbul Ponggok Klaten Aman bagi yang Tidak Bisa Renang, Ini Caranya

Umbul Ponggok Klaten Aman bagi yang Tidak Bisa Renang, Ini Caranya

Travel Tips
Pesona Danau Pading, Bekas Tambang yang Jadi Wisata di Babel

Pesona Danau Pading, Bekas Tambang yang Jadi Wisata di Babel

Jalan Jalan
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.