Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Yudistira, Polisi Doyan Makan yang Review 1.800 Restoran

JAKARTA, KOMPAS.com - Makan bukan lagi kebutuhan, bagi beberapa orang makan adalah hobi dan sarana hiburan. Hal itu sekiranya yang terjadi pada Yudistira (32).

Pria yang berprofesi sebagai polisi ini doyan makan sekaligus berbagi informasi mengenai tempat makan lewat situs pencarian makan di kota-kota besar Indonesia, PergiKuliner.

"Saya review makan itu akhir 2015, sampai sekarang total jumlah reviewnya 1.800an," kata Yudistira ditemui di acara Ngumpul PergiKuliner ALFA 2019, di The Akmani Hotel, Jakarta, Sabtu (23/11/2019).

Yudistira mengaku tertarik mengulas restoran dan tempat makan karena ingin membantu orang lain. Sebab ia lihat di sekitarnya, banyak yang kebingungan saat mencari tempat makan yang sesuai kebutuhan. Selain itu ia sendiri juga gemar makan. 

"Makan dan ngopi itu buat saya juga stress release (pelepas stres) habis kerja," jelas Yudistira.

Tak cuma di Jakarta, saat wisata ke luar kota Yudistira juga sebisa mungkin mencoba makanan setempat dan mengulasnya. Untuk bujet, ia mengaku tidak pernah membuat bujet khusus untuk makanan yang diulas.

"Biasanya yang saya makan itu yang direview. Kadang juga ada (restoran) yang mengundang untuk direview," jelas Yudistira.

Tips mengulas makanan ala Yudistira

Saat mengulas makanan, Yudistira biasanya punya pakem alias aturan bagi dirinya sendiri. Ia sadar betul apa yang ditulisnya berpengaruh pada bisnis seseorang.

"Pertama untuk review pakai bridging (awalan) yang menarik dulu. Bisa dimulai dari sejarah kawasan," jelas Yudistira.

Ia mencontohkan misal bersantap di restoran di Jalan Sabang Jakarta, bisa diceritakan mengenai sejarah dan suasana khas dari daerah tempat restoran tersebut.

Setelahnya ia mengulas mengenai interior restoran. Apakah Instagramable atau tidak, adakah tempat khusus berfoto. Sebab menurutnya zaman sekarang interior restoran jadi salah satu yang dipertimbangkan seseorang saat memilih tempat makan.

Ia kemudian beralih megulas pelayanan di restoran baru masuk ke menu makanan.

"Saat I makanan jangan langsung ngejudge (menghakimi) makanan itu tidak enak, harus obyektif. Pikirkan bisnis restoran karena mereka juga menggunakan modal," kata Yudistira.

Jika benar dalam satu piring ada makanan yang tak lezat, ia mengatakan pasti ada komponen makanan lain di piring yang masih menolong rasa makanan yang tak lezat.

"Kalau makanannya enak, juga jangan ditulis enak doang. Terus apa? Orang jadi tidak tahu kalau ditulis enak doang," katanya.

Ia mengaku selama ini jarang menulis yang negatif untuk tempat makan, lantaran makanan yang disantap tak pernah terasa buruk sekali.

Justru ia menulis negatif karena pelayanan restoran yang dianggap kurang menyenangkan. Baginya pelayanan restoran terbilang krusial.

PergiKuliner sendiri saat ini menjadi basis pengulas makanan di internet. Untuk itu bererapa kali diadakan PergiKuliner Alfa.

"PergiKuliner ini adalah apresiasi kepada reviewer makan di PergiKuliner sebagai kontribusi mereka menjadi pengarah tempat makan," jelas CEO PergiKuliner yaitu Oswin Liandow.

Sekitar setahun tiga kali, PergiKuliner akan mengundang para pengulas makanan yang aktif dan berkontribusi, seperti Yudistira. Pada PergiKuliner Alfa 2019: Rocking Retro ada 108 orang pengulas makanan yang diundang. Selain bersantap, mereka juga bermain games dan berfoto.

"Dari sini biasanya mereka jadi kenalan dan menjalin hubungan bahkan bisa janjian makan bersama di luar acara," jelas Oswin.

https://travel.kompas.com/read/2019/12/07/081000527/yudistira-polisi-doyan-makan-yang-review-1.800-restoran

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+