Salin Artikel

Bellywise, Restoran Daging Asap dengan Harga Terjangkau di Semarang

SEMARANG.KOMPAS.com - Bisnis kuliner memang cukup menjanjikan, apalagi jika didasari karena passion, pastinya akan lebih menyenangkan ketika menjalaninya.

Itu juga yang dirasakan Faiz Yazid Aulady (24). Pemuda asal Semarang ini dengan modal nekat memberanikan diri membuka bisnis restorannya di Jalan Wonodri Krajan 3 Nomor 45 Semarang.

Restoran Bellywise dengan mengusung konsep unik yakni homemade resto ini mulai dirintis sejak dirinya masih duduk di bangku kuliah.

Faiz sapaan akrabnya ini mengaku memilih menekuni bisnis restoran berawal dari kegemarannya mencoba berbagai jenis masakan baru.

"Bisnis itu dirintis sejak 2017 lalu saat saya masih kuliah. Awalnya memang hobi nyoba masakan-masakan gitu. Sejak dari SMA juga udah senang jualan makanan, pernah jual di taman KB, di event-event dan bantu-bantu teman juga," cerita Faiz saat ditemui Kompas.com, Senin (27/01/2020).

Oleh karena letaknya yang jauh dari keramaian kota, Faiz sengaja membuka restorannya ini dengan nuansa rumahan.

Selain suasana yang nyaman dan tenang, juga dipadukan dengan menu andalannya yakni daging asap khas Bellywise dengan resep otentik.

"Saya mengangkat tema homey di restoran ini, agar pelanggan merasa nyaman dan tenang karena letaknya juga agak jauh dari keramaian jalan raya. Terlebih menu andalan yang kita sediakan ada daging asap dengan proses olahan yang alami," kata mahasiswa alumni Universitas Dian Nuswantoro ini.

Bellywise sendiri memiliki tiga jenis menu daging asap yakni Single Platter, Double Platter dan Share Platter. Satu porsinya berisi olahan daging ayam, daging sapi, yang dipadukan dengan makaroni, roti, salad, saus barbeque dan onion.

Untuk harganya juga masih terjangkau bagi kalangan mahasiswa dan keluarga yang menjadi bidikan pasar utama usaha restoran ini.

"Menu daging asap sangat terjangkau harganya, bisa untuk sendiri atau rame-rame. Kalau Single Platter buat sendiri harganya Rp 80.000 ribu, Double Platter buat berdua harganya Rp 165.000, dan Share Platter buat 4-5 orang harganya Rp 300.000," jelas pemuda kelahiran 1996 ini.

Olahan daging khas Bellywise itu dipanggang di dalam tong smoker atau tungku selama 18 jam, sebelum diolah menjadi berbagai jenis makanan yang siap disajikan.

Tungku tersebut juga dibuat sendiri dan dipanaskan dengan api yang menggunakan kayu bakar.

"Kayu yang dibakar dari pohon kelengkeng atau rambutan. Kayunya dipilih yang tua yang udah gak panen lagi. Itu berpengaruh pada aroma dan cita rasa daging asap khas Bellywise," katanya.

Selain itu, pengolahan daging tersebut membutuhkan orang khusus atau lebih familiar dengan sebutan pit master.

Saat ini, Faiz telah memiliki 12 karyawan yang semuanya harus memiliki keterampilan memasak dan mengolah bumbu-bumbu daging asap. Selain itu omsetnya pun kini bisa mencapai puluhan juta rupiah per bulannya.

Kendati demikian, bisnis yang sudah dijalankannya hampir tiga tahun ini bukan tak mengalami kendala.

“Kalau kendala awalnya ya itu modal. Karena dulu kan masih mahasiswa, jadi modalnya pas-pasan, sama modal nekat juga. Jadinya sempat pinjam uang orangtua untuk memulai. Ayah sempat ragu, tapi saya jadikan motivasi dan ku buktikan sekarang," katanya.

Faiz yang mengidolakan sosok pengusaha ternama Gary Vee ini pun mengungkapkan suka dukanya menggeluti dunia kuliner ini.

"Kalo sukanya ya tiap hari ada pengalaman baru buat ketemu orang yang beda-beda dan random, bisa belajar karakter pelanggan dan nambah relasi. Kalau susahnya ya pas atur jadwal operasional dan ketika ada komplain pelanggan, yang gak bisa cepat di handle, jadi takut kecewain aja," pungkasnya.

Untuk pengembangan bisnis, Faiz mengaku akan terus melakukan inovasi yakni dengan menambah makanan di baru yang lebih mengedepankan proses pembuatan secara homemade.

https://travel.kompas.com/read/2020/02/02/084000227/bellywise-restoran-daging-asap-dengan-harga-terjangkau-di-semarang

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.