Salin Artikel

Asita: Industri Agen Perjalanan Sangat Terhantam dan Dilema karena Virus Corona

Association of The Indonesian Tours and Travel Agencies (ASITA) melalui Ketua Umum, Rusmiati mengatakan sejak Indonesia dikatakan positif kasus pertama virus corona pada awal Maret 2020, industri agen perjalanan langsung terancam bisnisnya.

"Ini sangat dilema dan menghantam anggota ASITA terutama travel agent," kata Rusmiati dalam diskusi online bersama Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio, Ketua PHRI, dan sejumlah media, Selasa (7/4/2020).

"Sangat berpengaruh karena travel agent ini membuat paket yang terdiri dari penerbangan, hotel, restoran hingga suvenir," lanjutnya.

ASITA mengaku telah melakukan beragam upaya dan mengusulkan beberapa hal untuk diperhatikan pemerintah.

Rusmiati mengatakan usul pertama dari ASITA adalah setiap Sabtu mengadakan kegiatan-kegiatan yang bersifat mengembangkan networking, meningkatkan kapasitas diri, skill and knowledge.

"Misalnya kami mengadakan acara Bincang Bisnis ASITA secara online setiap Sabtu pukul 14.00 WIB," kata Rusmiati.

Dalam acara tersebut anggota ASITA membahas berbagai isu tentang bisnis inbound, outbound, umroh atau haji, domestik market, sertifikasi Sumber Daya Manusia. 

Termasuk digital marketing dan mengembangkan networking Biro Perjalanan Wisata (BPW) di berbagai destinasi Indonesia.

Selain itu, ia mengusulkan agar pemerintah memberikan insentif kepada karyawan BPW anggota ASITA. Salah satunya dengan mendapatkan benefit dari Kartu Pra Sejahtera.

"Voucer tersebut akan digunakan untuk mengikuti pelatihan yang berhubungan dengan profesi saat ini 45,2 persen dan keterampilan baru yang bisa digunakan mereka untuk bertahan hidup saat ini 42,7 persen," terangnya.

Lebih lanjut, ia melaporkan perihal gaji anggota ASITA dari BPW yang sudah mengalami penurunan hingga 50 persen.

Kendati demikian, Rusmiati menegaskan tidak akan melakukan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) karena wabah virus corona ini.

"Kemarin saya sudah diskusi juga dengan PHRI yaitu pak Hariyadi bahwa PHK itu berat. Kita dalam arti menyemangati. Namun, jika tidak memotong salary itu juga akan berat," ujarnya.

Ia juga mengatakan pemerintah perlu melihat negara tetangga terkait pinjaman lunak.

Berbeda dengan Kartu Pra Sejahtera yang diperuntukkan kepada para pegawai, pinjaman lunak ini diberikan kepada travel atau pengusahanya.

Lanjutnya, pinjaman lunak ini amat penting diberikan kepada travel agent atau pengusaha di daerah.

"Itu sangat membantu cashflow, dengan adanya cashflow yang bagus tentunya kita masih bisa berjalan dan untuk karyawan masih bisa solid. Saya harap Menteri Pariwisata bisa menyampaikan hal ini," pungkas Rusmiati. 

https://travel.kompas.com/read/2020/04/08/204200927/asita-industri-agen-perjalanan-sangat-terhantam-dan-dilema-karena-virus

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.