Salin Artikel

Bantuan untuk Pemandu Wisata di Sulawesi Utara Belum Merata

"Jika ingin membantu kami, pemerintah sebaiknya mendistribusikan bahan makanan dan bahan bantuan ke kabupaten kota," kata Mario saat dihubungi Kompas.com, Minggu (19/4/2020).

Hal ini dikarenakan banyak daerah yang sudah membatasi pergerakan orang.

Banyak akses keluar masuk dari wilayah satu kabupaten atau kota tertentu di Sulawesi Utara memerlukan rekomendasi sehat dari puskesmas sesuai domisili yang bersangkutan.

Oleh karena itu, menurutnya jika bantuan dipusatkan di Manado, maka akan menyulitkan daerah lain untuk mengambilnya.

"Ada banyak pramuwisata yang tidak bisa datang lantaran jaraknya jauh. Seperti mereka yang tinggal di Kota Bitung, Kabupaten Minahasa, dan Kepulauan Sitaro," jelasnya.

Ia sendiri mengaku takut untuk ke Manado lantaran khawatir tertular virus corona ketika perjalanan.

Adapun bantuan pemerintah baru sampai di Kota Manado.

"Sementara itu, untuk teman-teman di kabupaten/kota lain, masih belum ada bantuan dari pemerintah kota atau kabupaten. Jikalau sudah ada, saya belum mendapat informasinya," terangnya.

Mario pun kembali mengecek grup WhatsApp HPI Sulawesi Utara. Hingga kini belum ada informasi terbaru tentang penyaluran bantuan di kabupaten/kota.

Menurutnya pemerintah baru menyarankan kepada HPI untuk mengikuti program Kartu Pra Kerja.

Untuk menindaklanjuti hal itu, Mario sudah mengadakan pendataan secara organisasi.

"Selain itu, kami juga diharuskan mendaftar secara mandiri melalui website yang diberikan pemerintah. Sudah ada beberapa teman-teman yang mendaftar," jelasnya.

Ia sendiri kesulitan mendaftar karena website Kartu Pra Kerja sangat sulit diakses.

Ia kini berharap agar pendaftaran program Kartu Pra Kerja bisa dilakukan pada gelombang kedua.

Sementara itu, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio mengatakan pihaknya telah merealokasi anggaran dan menerapkan program khusus selama masa tanggap darurat.

"Presiden mengarahkan bahwa kita akan melakukan program perlindungan sosial bagi para pelaku wisata dan Kemenparekraf merealokasi anggaran Rp 500 miliar, ini potensinya akan dikembangkan terus," katanya seperti dikutip siaran pers yang diterima Kompas.com.

Ia menyebutkan Kemenparekraf akan berkoordinasi dengan Kementerian Keuangan secara intensif.

Ini sebagai salah satu upaya untuk dapat memberikan berbagai bantuan terhadap sektor pariwisata dan ekonomi kreatif.

"Realokasi kita juga akan melakukan berbagai macam program yang sifatnya padat karya dan ini akan dilakukan pengkajian lebih lanjut dengan kementerian-kementerian terkait,"kata Wishnutama.

"Termasuk stimulus ekonomi untuk industri pariwisata dan pelaku ekonomi kreatif ini agar bisa bertahan melalui situasi saat ini," jelasnya.

https://travel.kompas.com/read/2020/04/20/120800727/bantuan-untuk-pemandu-wisata-di-sulawesi-utara-belum-merata

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejarah Loji Gandrung di Kota Solo yang Jadi Tempat Ngunduh Mantu Kaesang

Sejarah Loji Gandrung di Kota Solo yang Jadi Tempat Ngunduh Mantu Kaesang

Jalan Jalan
Biaya Bikin Visa Schengen, Syarat Berkunjung ke Sejumlah Negara Eropa

Biaya Bikin Visa Schengen, Syarat Berkunjung ke Sejumlah Negara Eropa

Travel Tips
Festival Budaya Jalin Merapi di Deles Indah Klaten, Berlatar Panorama Gunung Api

Festival Budaya Jalin Merapi di Deles Indah Klaten, Berlatar Panorama Gunung Api

Travel Update
3 Tips Bikin Visa Schengen, Jangan Beri Itinerary Fiktif

3 Tips Bikin Visa Schengen, Jangan Beri Itinerary Fiktif

Travel Tips
3 Rumah Sakit di Malang Siap Beri Layanan Wisata Medis

3 Rumah Sakit di Malang Siap Beri Layanan Wisata Medis

Travel Update
7 Alasan Mengapa Kamu Perlu Jalan-jalan #DiIndonesiaAja untuk Liburan Akhir Tahun Ini

7 Alasan Mengapa Kamu Perlu Jalan-jalan #DiIndonesiaAja untuk Liburan Akhir Tahun Ini

Jalan Jalan
Itenarary 3 hari 2 malam di Lombok dan Gili Trawangan, Gowes di Desa

Itenarary 3 hari 2 malam di Lombok dan Gili Trawangan, Gowes di Desa

Itinerary
Lokasi Ngunduh Mantu Kaesang-Erina, Ini 5 Fakta Loji Gandrung Solo

Lokasi Ngunduh Mantu Kaesang-Erina, Ini 5 Fakta Loji Gandrung Solo

Jalan Jalan
Taman Langit Gunung Banyak Ditetapkan Jadi Shelter Tourism, Apa Itu?

Taman Langit Gunung Banyak Ditetapkan Jadi Shelter Tourism, Apa Itu?

Travel Update
Warga Hawaii Beramai-ramai Tonton Letusan Mauna Loa yang Langka

Warga Hawaii Beramai-ramai Tonton Letusan Mauna Loa yang Langka

Travel Update
6 Fakta Pura Mangkunegaran, Lokasi Pernikahan Kaesang-Erina

6 Fakta Pura Mangkunegaran, Lokasi Pernikahan Kaesang-Erina

Jalan Jalan
10 Hidden Gem Bali, Wisata Anti-mainstream buat Libur Akhir Tahun

10 Hidden Gem Bali, Wisata Anti-mainstream buat Libur Akhir Tahun

Jalan Jalan
10 Tempat Wisata Keluarga di Jabodetabek buat Libur Akhir Tahun

10 Tempat Wisata Keluarga di Jabodetabek buat Libur Akhir Tahun

Jalan Jalan
Batalkan Tiket Lion Air Group Bisa Refund, Ini Syaratnya

Batalkan Tiket Lion Air Group Bisa Refund, Ini Syaratnya

Travel Tips
Bentuk Keris Ada yang Berliku dan Lurus, Ternyata Ini Alasannya

Bentuk Keris Ada yang Berliku dan Lurus, Ternyata Ini Alasannya

Travel Tips
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.