Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

New Normal Pariwisata Indonesia: Toilet Bersih hingga Tim Rescue

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio mengatakan, dalam menghadapi New Normal, pariwisata perlu kembali ke dasar kebutuhan wisatawan.

Hal ini pun sudah disiapkan sejak sebelum virus corona mewabah di Indonesia.

"Jauh sebelum adanya corona, saya sudah merencanakan di tahun 2020 ini, pariwisata harus kembali ke dasar atau standar kebutuhan wisatawannya dulu yang harus dipersiapkan," kata Wishnutama dalam teleconference "Milenial dan Generasi Z: Tantangan, Harapan, dan Masa Depan New Normal" Minggu (10/5/2020).

Wishnutama memberikan contoh kebutuhan wisatawan yang paling dasar adalah pengadaan fasilitas toilet bersih.

Ia pun mempertanyakan tempat wisata di Indonesia mana yang memiliki fasilitas toilet umum bersih.

Oleh sebab itu, ia mengatakan tidak memberikan Dana Alokasi Khusus (DAK) untuk mendirikan fasilitas lain seperti gapura dan lainnya, melainkan perbaikan serta pengadaan toilet bersih.

"Saya katakan, secara khusus enggak ada tuh DAK bangun gapura. Kita harus bikin toilet, bikin kebersihan, bikin yang basic banget yaitu bersih. Karena saya yakin destinasi kita kalau bersih, teratur, pasti akan jauh lebih menarik," jelasnya.

Ia juga menyebut pasar tradisional pun harus bersih seperti di beberapa negara tetangga seperti Thailand.

Ia kagum dengan kebersihan toilet pasar di Thailand Selatan yang pernah dikunjunginya pada tahun 1990-an.

"Ini menarik sekali ternyata, padahal mirip banget pasar di Thailand Selatan sama di Indonesia. Artinya kan kita mesti kembali ke dasar-dasar kebutuhan wisatawan," ujarnya.

Hal selanjutnya yang perlu dikembalikan ke dasarnya untuk menarik wisatawan adalah keselamatan.

Wishnutama mencontohkan keselamatan yang dasar bisa dilihat dari beberapa tempat wisata pantai di luar negeri.

"Kita lihat mereka menyediakan rescue-rescue di bibir pantai. Tim rescue selalu memantau. Coba deh teman-teman jalan ke pantai Anyer, ada engga tempat rescue? Kalau ada apa-apa siapa yang mau nolong kita?" tuturnya.

Berikutnya mengenai keamanan juga tak kalah pentingnya. Sebelum virus corona melanda, Wishnutama mengaku telah melakukan koordinasi dengan Basarnas, BNPB, Kepolisian, dan Kementerian Kesehatan.

Tak hanya beberapa lembaga atau kementerian tersebut, ia menyebut bahwa Kementerian PUPR, dan Perhubungan dapat membantu pembangunan infrastruktur.

Ia mengatakan, hal-hal tersebut termasuk ke dalam strategi pariwisata yang telah dilakukan sebelum Covid-19 melanda.

Kemudian untuk ekonomi kreatif, ia menuturkan Kemenparekraf telah menyediakan berbagai creative hub untuk mencari potensi kreatif di masing-masing destinasi.

"Karena potensi kreatif itu beda-beda di masing-masing tempat. Di situ kita akan membangun creative hub tersebut untuk membikin training, coaching, sehingga teman-teman ekraf juga bisa eksplorasi kelebihannya," tuturnya.

Lanjut Wishnu, setelah Covid-19 melanda, semua kebutuhan dasar tersebut harus ditambahkan dengan protokol kesehatan.

Ia menyebut protokol kesehatan harus ada di semua hal yang berkaitan dengan pariwisata, misalnya restoran, maskapai penerbangan, dan hotel.

"Protokol kesehatan di restoran bagaimana, pesawat, hotel bagaimana? Kami sudah siapkan. Nanti protokol di tempat hiburan, bioskop bagaimana. Dan ini enggak bisa menunggu Covid selesai, ini sudah harus disiapkan mulai dari sekarang," jelasnya.

https://travel.kompas.com/read/2020/05/13/101900027/new-normal-pariwisata-indonesia-toilet-bersih-hingga-tim-rescue

Terkini Lainnya

Tur Zero Dollar Kembali Terjadi di Thailand, Dinilai Lebih Berbahaya

Tur Zero Dollar Kembali Terjadi di Thailand, Dinilai Lebih Berbahaya

Travel Update
Festival Kampung Wisata 2024 di Yogyakarta Digelar mulai 21 Juni

Festival Kampung Wisata 2024 di Yogyakarta Digelar mulai 21 Juni

Travel Update
Bali Jadi Destinasi dengan Panorama Sunset Paling Indah di Dunia 2024

Bali Jadi Destinasi dengan Panorama Sunset Paling Indah di Dunia 2024

Travel Update
Indeks Kinerja Pariwisata Indonesia Peringkat ke-22 di Dunia, tapi..

Indeks Kinerja Pariwisata Indonesia Peringkat ke-22 di Dunia, tapi..

Travel Update
5 Fakta Menarik Keberangkatan Calon Jemaah Haji ke Tanah Suci

5 Fakta Menarik Keberangkatan Calon Jemaah Haji ke Tanah Suci

Travel Update
5 Tempat Wisata di Bondowoso, Banyak Wisata Alamnya

5 Tempat Wisata di Bondowoso, Banyak Wisata Alamnya

Jalan Jalan
4 Wisata Religi di Sidoarjo Jawa Timur, Ada Masjid sejak 1859

4 Wisata Religi di Sidoarjo Jawa Timur, Ada Masjid sejak 1859

Jalan Jalan
5 Kolam Renang di Bekasi Jawa Barat untuk Libur Sekolah Anak

5 Kolam Renang di Bekasi Jawa Barat untuk Libur Sekolah Anak

Jalan Jalan
5 Wisata di Banyumas, Ada Hutan Pinus dan Kebun Raya

5 Wisata di Banyumas, Ada Hutan Pinus dan Kebun Raya

Jalan Jalan
5 Wisata di Bedugul Bali untuk Isi Waktu Libur Anak, Ada Apa Saja?

5 Wisata di Bedugul Bali untuk Isi Waktu Libur Anak, Ada Apa Saja?

Jalan Jalan
10 Museum di Bandung untuk Anak, Belajar Sambil Bermain

10 Museum di Bandung untuk Anak, Belajar Sambil Bermain

Jalan Jalan
Pengalaman Menginap di Vila di Ubud Bali, Lokasinya di Tengah Sawah

Pengalaman Menginap di Vila di Ubud Bali, Lokasinya di Tengah Sawah

Hotel Story
Pelita Air Terbang dari Balikpapan ke Yogyakarta PP, Tarif Rp 1 Jutaan

Pelita Air Terbang dari Balikpapan ke Yogyakarta PP, Tarif Rp 1 Jutaan

Travel Update
Pendakian Puncak Sarah Klopo di Mojokerto via Kedungudi, Ini Estimasi Waktunya

Pendakian Puncak Sarah Klopo di Mojokerto via Kedungudi, Ini Estimasi Waktunya

Jalan Jalan
Bandara Soekarno-Hatta Jadi yang Paling Sibuk di Indonesia Saat Libur Idul Adha

Bandara Soekarno-Hatta Jadi yang Paling Sibuk di Indonesia Saat Libur Idul Adha

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke