Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Seberapa Besar Kasus Refund Tiket Penerbangan pada Masa Pandemi?

Lantas seberapa besar kasus refund tiket di Indonesia, khususnya penerbangan sehingga menimbulkan efek berkepanjangan bagi ketiga pihak?

Pengamat penerbangan Jaringan Penerbangan Indonesia, Gerry Soejatman, memprediksi kondisi refund tiket pesawat dengan membandingkannya sebelum dan sesudah pandemi.

"Dalam kondisi normal, yang di-refunditu mungkin satu persen dari tiket yang beredar," kata Gerry dalam webinar Astindo, Kamis (18/6/2020).

"Nah sekarang lagi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), hampir semuanya berhenti. Kalau ada 120 juta penumpang dalam setahun, berarti 10 juta tiket sebulan," lanjutnya.

Gerry melanjutkan, dalam kondisi normal, jika dianalogikan maka akan ada 100.000 tiket yang refund.

Namun, karena Covid-19, menurutnya, tiket refund dapat meningkat hingga 100 kali lipat dari biasanya.

"Berarti bisa dibayangkan yang tadinya 100.000 tiket untuk di-refund, sekarang jadi 10 juta tiket. Ini baru tiket pesawat. Belum hotel," kata Gerry.

"Hotel pun punya kendala yang sama. Kita tidak bicara 2 atau 10 kali lipat. Kita bicara 100 kali lipat," lanjutnya.

Ia mengatakan, pihaknya kini sedang dalam posisi bertahan hidup. Menurutnya, travel agent menjadi yang paling terdampak untuk industri pariwisata saat ini, karena beragam tantangan harus dihadapi.

"Tantangan kami itu sudah harus mengurus refund, tidak ada penjualan. Tantangan lain yang tidak diketahui masyarakat adalah banyak penumpang yang sudah deposit tur untuk perjalanan wisata," ujarnya.

Pauline mengeluhkan tindakan maskapai yang tidak mengembalikan dana kepada travel agent melainkan mengumpulkannya untuk perjalanan berikut.

"Jadi bisa dikatakan, maskapai saat ini bertahan hidup operasionalnya sehari-hari dengan uang kami, uang travel agent, dan uang penumpang," terangnya.

Pauline menjelaskan, hingga saat ini, travel agent tetap membuka kantornya masing-masing dengan tugas utama--mengurus refund.

Ia juga menegaskan, para pekerja travel agent saat ini tetap mengakomodasi segala permintaan konsumen--khususnya masalah refund.

"Kami juga mau sampaikan bahwa kami tetap mengakomodasi segala permintaan konsumen, kami tetap ada di sini, kami tidak ke mana-mana," pungkasnya.

https://travel.kompas.com/read/2020/06/19/194000427/seberapa-besar-kasus-refund-tiket-penerbangan-pada-masa-pandemi

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke