Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Liburan ke Yogyakarta? Ini Protokol Kesehatan Tempat Wisata di Yogyakarta

JAKARTA, KOMPAS.com – Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) siap menyambut kembali wisatawan di era new normal mulai awal Juli 2020.

Kepala Dinas Pariwisata DIY Singih Raharjo mengatakan, pihaknya sudah mempersiapkan seluruh protokol kesehatan sejak Mei 2020 lalu.

“Tahapan yang sudah dan sedang kita lakukan sejak 20 Mei. Pertama, penyusunan SOP tentu dilakukan bersama industri pariwisata. Kami juga selalu konsul dengan Gugus Tugas karena pasti itu yang harus dilakukan,” kata Singgih dalam webinar bertajuk “Strategi dan Program Clean, Health and Safety (CHS) Destinasi Pariwisata Pasca Pandemik”, Senin (6/7/2020).

Salah satu protokol yang dibahas adalah alur kunjungan wisatawan dalam tempat wisata yang hanya memiliki satu pintu masuk.

Adapun protokol yang dimaksud dalam alur kunjungan wisatawan adalah sebagai berikut:

Pengelola tempat wisata

  1. Menyediakan parkir yang cukup.
  2. Menentukan zona parkir (bus, minibus, roda 4, dan roda 2).
  3. Menyiapkan petugas yang cukup, serta wajib pakai masker dan sarung tangan.
  4. Melakukan pengelolaan lalu lintas pengunjung.
  5. Memperhatikan kapasitas ruang parkir.
  • Pintu masuk
  1. Ada manajemen reservasi bila memungkinkan.
  2. Pendataan wisatawan dengan menanyakan nama, alamat, dan nomor yang bisa dihubungi.
  3. Pos retribusi dilengkapi dengan tabir kaca/mika.
  • Pada zona persiapan masuk
  1. Ada chamber disinfektan.
  2. Penyediaan thermo gun.
  3. Ada pos pelayanan kesehatan.
  4. Ada sarana cuci tangan.
  5. Petugas tiket wajib mengenakan masker dan sarung tangan.
  • Kawasan wisata
  1. Secara berkala menjaga kebersihan dan melakukan disinfeksi.
  2. Menyiapkan petugas yang cukup (wajib menggunakan masker) pada setiap fasilitas.
  3. Melakukan pengelolaan lalu lintas pengunjung.
  4. Memperhatikan kapasitas daya tampung kawasan wisata.
  5. Menyediakan signage dan audio announcer.

Wisatawan

Simulasi dan evaluasi protokol

Singgih menuturkan, tahapan pertama dalam persiapan penyusunan protokol pada 20 Mei–5 Juni 2020 dilakukan bersama industri pariwisata, forum komunikasi destinasi, desa wisata, Dinas Pariwisata, Dinas Kesehatan, dan Dinas Koperasi dan UKM Yogyakarta.

Usai protokol disusun, pihaknya melakukan persiapan sarana dan prasarana di beberapa tempat wisata. Mereka juga melakukan simulasi dan evaluasi protokol pada 8–12 Juni 2020.

“Kami juga lakukan padat karya untuk pembersihan, kemudian perbaikan dari destinasi sehingga saat dibuka, mereka sudah siap,” kata Singgih.

Selanjutnya, mereka juga membuat video dalam rangka promosi. Aplikasi reservasi daring, Visiting Jogja, pun dilakukan guna mendorong ekosistem digital pariwisata Yogyakarta.

“Kemudian tahap uji coba operasional secara terbatas dalam rangka memastikan semua sudah siap. Baik itu SOP, pengelola, peralatan," ungkap Singgih.

"Fasilitas cuci tangan dengan berdayakan masyarakat Yogyakarta untuk membuatnya dengan gerabah. Ini kami lakukan agar ekonominya jalan,” lanjutnya.

Tahap uji coba operasional secara terbatas tersebut berlangsung pada 15–30 Juni 2020. Selain yang telah disebutkan, Singgih menuturkan mereka juga kerap melakukan pemantauan di seluruh tempat wisata untuk memastikan mereka siap menyambut new normal.

https://travel.kompas.com/read/2020/07/07/191100627/liburan-ke-yogyakarta-ini-protokol-kesehatan-tempat-wisata-di-yogyakarta

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Tiket Pesawat ke Yogyakarta dari Jakarta PP per Juni 2023

Harga Tiket Pesawat ke Yogyakarta dari Jakarta PP per Juni 2023

Travel Update
Batik Air Terbang Langsung dari Kualanamu ke Chennai per Agustus 2023

Batik Air Terbang Langsung dari Kualanamu ke Chennai per Agustus 2023

Travel Update
3 Tips ke Pasar Barang Antik Jalan Surabaya, Cari Tahu Sebelum Beli

3 Tips ke Pasar Barang Antik Jalan Surabaya, Cari Tahu Sebelum Beli

Travel Tips
7 Wisata di Kabupaten Bandung yang Populer, Bisa untuk Liburan Sekolah

7 Wisata di Kabupaten Bandung yang Populer, Bisa untuk Liburan Sekolah

Jalan Jalan
5 Aktivitas di GWN Expo 2023, Bisa Cari Info Wisata dan Bikin Paspor

5 Aktivitas di GWN Expo 2023, Bisa Cari Info Wisata dan Bikin Paspor

Travel Tips
Syarat Masuk ke Korea Selatan Terbaru, Tetap Wajib Isi Q-Code

Syarat Masuk ke Korea Selatan Terbaru, Tetap Wajib Isi Q-Code

Travel Update
Itinerary Seharian di Pangandaran, Bisa Jelajah Pantai dan SungaiĀ 

Itinerary Seharian di Pangandaran, Bisa Jelajah Pantai dan SungaiĀ 

Itinerary
Aturan Baru Turis Asing di Bali, Ada 8 Larangan

Aturan Baru Turis Asing di Bali, Ada 8 Larangan

Travel Update
16 Tempat Wisata di Maluku Barat Daya, Ada Gunung di Tengah Sabana

16 Tempat Wisata di Maluku Barat Daya, Ada Gunung di Tengah Sabana

Jalan Jalan
Wisata Cai Pinus Kuningan: Harga Tiket Masuk, Jam Buka, dan Kulinernya

Wisata Cai Pinus Kuningan: Harga Tiket Masuk, Jam Buka, dan Kulinernya

Jalan Jalan
GWN Expo 2023, Bisa Cari Paket-paket Wisata Lokal

GWN Expo 2023, Bisa Cari Paket-paket Wisata Lokal

Travel Update
Daftar Makanan dan Minuman yang Tidak Boleh Dibawa Pada Penerbangan Internasional

Daftar Makanan dan Minuman yang Tidak Boleh Dibawa Pada Penerbangan Internasional

Travel Tips
Puluhan Ekor Monyet Turun ke Jalan Payung di Kota Batu, Pengendara Berfoto

Puluhan Ekor Monyet Turun ke Jalan Payung di Kota Batu, Pengendara Berfoto

Travel Update
Kabupaten Bandung Akan Hadirkan Wisata Bertaraf Internasional di Rancabali

Kabupaten Bandung Akan Hadirkan Wisata Bertaraf Internasional di Rancabali

Travel Update
Uniknya Transaksi di Pasar Barang Antik Jalan Surabaya, Seperti apa ?

Uniknya Transaksi di Pasar Barang Antik Jalan Surabaya, Seperti apa ?

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke