Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Kenapa Pendakian Gunung Slamet Dibatasi Sampai Plawangan?

KOMPAS.com – Pendakian Gunung Slamet via Bambangan yang telah dibuka selama new normal sejak Jumat (25/10/2020) membatasi pendakian hanya sampai batas aman di Plawangan.

Sebelumnya, para pendaki bisa mendaki melewati Plawangan menuju puncak Gunung Slamet. Lantas, kenapa saat ini pendakian Gunung Slamet via Bambangan dibatasi hanya sampai Plawangan?

“Sesuai arahan Pusat Vulkanologi Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), radius aman pendakian 1KM dari kawah,” kata Ketua Pengelola Basecamp Pendakian Gunung Slamet via Bambangan Saiful Amri kepada Kompas.com, Sabtu (26/12/2020).

Dia melanjutkan, hal tersebut juga dilakukan lantaran secara kondisi kegempaan Gunung Slamet baru turun.

Berdasarkan pemberitaan Kompas.com, Sabtu (10/10/2020), tingkat aktivitas gunung tersebut berada pada level normal sejak 9 September 2015.

Kendati demikian, tingkat aktivitas Gunung Slamet dinaikkan dari level normal menjadi waspada pada 9 Agustus 2019.

Adapun, peningkatan level dikarenakan adanya kenaikan aktivitas secara kegempaan dan deformasi yang cukup signifikan.

Antisipasi letusan freatik

Saiful mengatakan bahwa langkah yang dilakukan oleh PVMBG merupakan langkah antisipasi jika terjadi letusan freatik.

“Untuk menjaga kemungkinan ada letusan freatik, langkah antisipasinya seperti itu. Dibuat batas aman,” jelasnya.

Hal yang sama juga diutarakan oleh Kepala Pos Pengamatan Gunung Slamet Muhammad Rusdi kepada Kompas.com.

Meski status sudah normal, PVMBG tetap melarang warga beraktivitas dalam radius satu kilometer dari kawah puncak gunung.

“Potensinya adalah terjadinya erupsi freatik tanpa ada gejala vulkanik yang jelas, disertai lontaran material pijar yang ancamannya di sekitar puncak,” unkapnya, mengutip Kompas.com.

Apa itu letusan freatik?

Melansir Bobo, Sabtu (27/7/2019), letusan freatik juga dikenal dengan nama erupsi ledakan uap atau erupsi ultravulcan.

Letusan tersebut terjadi saat magma menghangatkan tanah atau air di permukaan, lalu menghasilkan ledakan air, uap, batuan, dan abu.

Salah satu dampak dari letusan freatik bertepatan dengan keluarnya gas hidrogen sulfidan dan karbondioksida.

Apabila karbondioksida keluar dalam jumlah yang besar, seseorang dapat sesak napas. Sementara itu, keluarnya hidrogen sulfida dalam jumlah yang besar dianggap beracun.

https://travel.kompas.com/read/2020/12/27/113100527/kenapa-pendakian-gunung-slamet-dibatasi-sampai-plawangan-

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+