Salin Artikel

WC Jongkok atau WC Duduk di Tempat Wisata, Mana yang Lebih Baik?

KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menkomaves) Luhut Binsar Pandjaitan memberi usulan akan perbaikan sarana pendukung di lima destinasi super prioritas.

“Soal-soal kecil seperti WC, itu juga saya kira perlu diperbaiki sehingga ketika orang datang ke spot itu tidak kapok,” katanya seperti dikutip dari Kompas.com, Sabtu (9/1/2021).

Adapun, Luhut membahas hal tersebut dalam perbincangan soal persiapan pemulihan pariwisata pada masa pandemi Covid-19 dan wisatawan nusantara (wisnus) yang akan didorong kunjungannya.

Menanggapi hal tersebut, Epidemiolog Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia Hermawan Saputra mengatakan bahwa dalam perbaikan WC, pihak tempat wisata dapat memberikan dua pilihan yakni WC duduk dan WC jongkok.

“Ini berkaitan dengan kebiasaan dan budaya. Jangan sampai kita menyediakan WC duduk, tapi ada orang yang jongkok naikin kaki ke atas. Itu tidak sesuai dan malah akan merusak,” katanya kepada Kompas.com, Minggu (10/1/2021).

Dia melanjutkan, jika Indonesia tengah menyasar wisnus, maka ada baiknya pihak tempat wisata mengkombinasikan ketersediaan WC di tempatnya.

Sebab menurut Hermawan, mayoritas penduduk Indonesia sudah terbiasa menggunakan WC jongkok.

Sementara bagi yang terbiasa menggunakan WC duduk, ketersediaan WC tersebut dapat membuat mereka nyaman dan tidak menghambat keperluan yang harus diatasi saat berada di dalam kamar mandi.

Meski begitu, Hermawan tidak menampik bahwa penggunaan WC jongkok justru lebih disarankan terlebih di tengah pandemi Covid-19 yang mana banyak masyarakat menghindari bersentuhan langsung dengan barang-barang di area publik.

“Dalam perspektif kesehatan, justru yang terbaik adalah model jongkok. Tapi dalam suasana pariwisata ada kenyamanan, tentu beri opsi lah ya,” ungkapnya.

Tips menggunakan toilet tempat wisata di tengah pandemi Covid-19

Jika tempat wisata yang dikunjungi tidak menyediakan WC jongkok, maka wisatawan dapat membawa peralatan seperti hand sanitizer dan tisu atau alat pengelap jenis lain.

Namun, Hermawan mengatakan bahwa hal tersebut sangat tergantung pada kondisi area WC di tempat wisata yang dikunjungi.

“Seperti WC duduk, itu penggunaannya bagaimana pun pasti bergantian dan paha menempel langsung pada area WC. Memang di situ potensi yang tidak higienis. Itu memang harus dibersihkan,” jelasnya.

Sebelum digunakan, ada baiknya area duduk disemprot hand saniziter dan dilap dulu sebelum diduduki oleh wisatawan.

Namun jika area WC di tempat wisata memiliki petugas kebersihan di dalamnya yang selalu membersihkan area bilik usai digunakan wisatawan, maka pengunjung tidak perlu melakukan langkah di atas.

https://travel.kompas.com/read/2021/01/10/190700927/wc-jongkok-atau-wc-duduk-di-tempat-wisata-mana-yang-lebih-baik-

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Libur Nataru, DIY Siapkan 500 Personel untuk Awasi Tempat Wisata dan Penyekatan

Libur Nataru, DIY Siapkan 500 Personel untuk Awasi Tempat Wisata dan Penyekatan

Travel Update
4 Etika Bawa Tas Ransel di Pesawat, Jangan Sampai Memukul Orang Lain

4 Etika Bawa Tas Ransel di Pesawat, Jangan Sampai Memukul Orang Lain

Travel Tips
Kongres ke-V JKPI di Bogor, 40 Kepada Derah akan Bahas Isu Budaya dan Sejarah

Kongres ke-V JKPI di Bogor, 40 Kepada Derah akan Bahas Isu Budaya dan Sejarah

Travel Update
Desa Nglanggeran di Yogyakarta Raih Gelar Desa Wisata Terbaik Dunia UNWTO 2021

Desa Nglanggeran di Yogyakarta Raih Gelar Desa Wisata Terbaik Dunia UNWTO 2021

Travel Update
Tutup Hampir 2 Tahun, Fiji Siap Sambut Turis Asing

Tutup Hampir 2 Tahun, Fiji Siap Sambut Turis Asing

Travel Update
6 Tips Tidur Nyenyak di Pesawat yang Bisa Dicoba

6 Tips Tidur Nyenyak di Pesawat yang Bisa Dicoba

Travel Tips
Atlantis Water Adventure Ancol Sudah Buka, Simak 7 Syarat Berkunjungnya

Atlantis Water Adventure Ancol Sudah Buka, Simak 7 Syarat Berkunjungnya

Travel Update
Hotel Artotel Suites Bianti - Yogyakarta Resmi Dibuka

Hotel Artotel Suites Bianti - Yogyakarta Resmi Dibuka

Travel Update
Jumlah Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Anjlok hingga 64,37 Persen Sepanjang 2021

Jumlah Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Anjlok hingga 64,37 Persen Sepanjang 2021

Travel Update
Tingkat Okupansi Hotel Bintang di Indonesia Mulai Membaik, tapi...

Tingkat Okupansi Hotel Bintang di Indonesia Mulai Membaik, tapi...

Travel Update
Durasi Karantina WNI dan WNA di Indonesia Jadi 10 Hari Mulai 3 Desember

Durasi Karantina WNI dan WNA di Indonesia Jadi 10 Hari Mulai 3 Desember

Travel Update
Timor Leste Dominasi Jumlah Kunjungan Turis Asing ke Indonesia per Oktober 2021

Timor Leste Dominasi Jumlah Kunjungan Turis Asing ke Indonesia per Oktober 2021

Travel Update
Banyak Turis Asing ke Indonesia, Tapi Sedikit yang Tiba di Bali pada Oktober 2021

Banyak Turis Asing ke Indonesia, Tapi Sedikit yang Tiba di Bali pada Oktober 2021

Travel Update
Sebanyak 151.032 Turis Asing Kunjungi Indonesia pada Oktober 2021, Naik Dibanding September

Sebanyak 151.032 Turis Asing Kunjungi Indonesia pada Oktober 2021, Naik Dibanding September

Travel Update
Nglanggeran Masuk Daftar Best Tourism Villages UNWTO Diharapkan Menginspirasi Desa Wisata Lain

Nglanggeran Masuk Daftar Best Tourism Villages UNWTO Diharapkan Menginspirasi Desa Wisata Lain

Travel Update
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.