Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Ada Vaksin, Kapan Waktu yang Tepat untuk Sambut Turis Asing?

KOMPAS.com – Indonesia resmi memperpanjang larangan warga negara asing (WNA) masuk ke Indonesia selama dua pekan setelah sebelumnya larangan berlaku pada 22 Desember 2020-8 Januari 2021.

Adapun, kebijakan tersebut disampaikan oleh Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC-PEN) Airlangga Hartanto dalam keterangan pers di Kantor Presiden, mengutip Kompas.com, Senin (11/1/2021).

Meski larangan bagi WNA untuk masuk ke Indonesia nantinya tidak akan diperpanjang, namun wisatawan mancanegara (wisman) masih dilarang untuk berkunjung berdasarkan Peraturan Menteri Hukum dan HAM (Permenkumham) Nomor 26 Tahun 2020 tentang Visa dan Izin Tinggal Dalam Masa Adaptasi Kebiasaan Baru.

Melalui Permenkumham tersebut, hanya WNA yang melakukan perjalanan bisnis saja yang diizinkan memasuki wilayah Indonesia.

Epidemiolog Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia Hermawan Saputra mengatakan, meski program vaksinasi Covid-19 sudah dimulai pada Rabu (13/1/2021), pembukaan perbatasan negara tidak dapat langsung dilakukan.

“Perkiraan akhir tahun mendekati 40-50 persen populasi Indonesia yang tervaksin. Buka perbatasan harus tunggu lagi,” ungkapnya kepada Kompas.com, Rabu.

Menurutnya, meski 70 persen populasi Indonesia sudah menerima vaksin Covid-19 atau setidaknya Nusantara sudah terjadi herd immunity, namun pembukaan perbatasan tetap harus menunggu.

Pasalnya, jika wisatawan mancanegara (wisman) langsung diizinkan melancong ke Indonesia, langkah tersebut kata Hermawan merupakan langkah yang tergesa-gesa, gegabah, dan terburu-buru.

Meski akhir 2021 diperkirakan sebanyak 40-50 persen populasi masyarakat sudah menerima vaksin, namun untuk angka 70 persen diperkirakan dapat dicapai akhir 2022.

Hermawan tidak menampik bahwa pencapaian persentase tersebut mungkin akan melebihi tahun depan, dan pembukaan perbatasan negara tidak akan terjadi hingga 2-3 tahun mendatang.

“Sekarang bayangkan, sudah bulan ke-11 Indonesia terkena Covid-19 dan kita belum melewati puncak kasus karena banyak kebijakan yang tidak konsisten. Kita belum punya penyelesaian,” jelasnya.

Menurutnya, jika kebijakan pemerintah terus tidak konsisten namun perbatasan negara segera dibuka, maka ekonomi bisa tetap terpuruk, aktivitas sosial terhambat, dan pariwisata menjadi babak belur.

Protokol kesehatan tetap dipatuhi sambil menunggu

Meski program vaksinasi Covid-19 sudah dimulai, namun Hermawan mengimbau agar masyarakat termasuk pelaku industri pariwisata tetap patuh akan protokol kesehatan sembari menunggu perbatasan negara dibuka untuk wisman.

“Ada vaksin tetap harus waspada tinggi. Ada vaksin juga tidak semua tiba-tiba divaksin, tapi bertahap dengan sasaran tentu karena dosis terbatas,” jelasnya.

Selain itu, jika melihat kondisi Covid-19 di Indonesia saat ini, Hermawan mengatakan bahwa banyak rumah sakit rujukan Covid-19 yang sudah penuh.

Tidak hanya itu, sejumlah fasilitas isolasi mandiri pun penuh tidak hanya di area Jabodetabek namun kota-kota besar lainnya di Indonesia.

“Tetap jaga jarak, pakai masker, jauhi kerumunan. Protokol kesehatan diperketat karena fasilitas kesehatan penuh. Kalau tidak diperketat, akan banyak yang sakit,” pungkasnya.

Untuk diketahui, program vaksinasi Covid-19 di Indonesia dimulai pada Rabu dengan Presiden Joko Widodo sebagai orang pertama yang disuntik vaksin Covid-19 produksi Sinovac.

Adapun, vaksin Sinovac telah mendapat izin penggunaan darurat atau emergency use authorization (EUA) dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

https://travel.kompas.com/read/2021/01/13/183000627/ada-vaksin-kapan-waktu-yang-tepat-untuk-sambut-turis-asing-

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Event Unggulan Aceh 2023, Ada Sabang Marine Festival

3 Event Unggulan Aceh 2023, Ada Sabang Marine Festival

Travel Update
Legenda Danau Toba, Tercipta akibat Amarah Putri Jelmaan Ikan

Legenda Danau Toba, Tercipta akibat Amarah Putri Jelmaan Ikan

Jalan Jalan
4 Maskapai Disebut Ajukan Penerbangan Langsung China-Bali

4 Maskapai Disebut Ajukan Penerbangan Langsung China-Bali

Travel Update
Tarif Bus BST di Kota Solo Awal 2023, Tak Lagi Gratis

Tarif Bus BST di Kota Solo Awal 2023, Tak Lagi Gratis

Travel Update
Pendakian Gunung Raung via Kalibaru Buka Kembali 1 FebruariĀ 2023

Pendakian Gunung Raung via Kalibaru Buka Kembali 1 FebruariĀ 2023

Travel Update
Panduan Lengkap ke Holeo Golf & Museum di Jakarta Barat

Panduan Lengkap ke Holeo Golf & Museum di Jakarta Barat

Travel Tips
Aturan Bagasi Pesawat Terbaru dari 7 Maskapai Indonesia

Aturan Bagasi Pesawat Terbaru dari 7 Maskapai Indonesia

Travel Update
Cara ke Solo Safari Naik Batik Solo Trans dari Stasiun Purwosari dan Solobalapan

Cara ke Solo Safari Naik Batik Solo Trans dari Stasiun Purwosari dan Solobalapan

Travel Tips
Sampah Plastik Masih Jadi Masalah di Area Konservasi TN Komodo

Sampah Plastik Masih Jadi Masalah di Area Konservasi TN Komodo

Travel Update
Naik Bus Macito di Malang, Wisatawan Segera Bisa Berfoto di Kampung Heritage Kayutangan

Naik Bus Macito di Malang, Wisatawan Segera Bisa Berfoto di Kampung Heritage Kayutangan

Jalan Jalan
Waterfront Marina dan Puncak Waringin Labuan Bajo, Ruang Aktivitas Kreatif Masyarakat dan Wisatawan

Waterfront Marina dan Puncak Waringin Labuan Bajo, Ruang Aktivitas Kreatif Masyarakat dan Wisatawan

Jalan Jalan
Pantai Sekitar Samarinda dan Bontang, Ada yang Harus Menyeberang Dahulu

Pantai Sekitar Samarinda dan Bontang, Ada yang Harus Menyeberang Dahulu

Jalan Jalan
Hari Terakhir Grebeg Sudiro 2023, Lampion Pasar Gede Tetap Menyala sampai Cap Go Meh

Hari Terakhir Grebeg Sudiro 2023, Lampion Pasar Gede Tetap Menyala sampai Cap Go Meh

Travel Update
Kafe Unik di Malang, Bisa Ngopi Sambil Bikin Kaus

Kafe Unik di Malang, Bisa Ngopi Sambil Bikin Kaus

Jalan Jalan
Mumi Tertua dan Telengkap Ditemukan Dekat Piramida di Saqqara, Mesir

Mumi Tertua dan Telengkap Ditemukan Dekat Piramida di Saqqara, Mesir

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+