Salin Artikel

Pengembangan Pariwisata Labuan Bajo Ditargetkan Selesai 2022, Ini Progresnya

KOMPAS.com – Direktur Jenderal Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Diana Kusumastuti menargetkan proses pengembangan pariwisata Labuan Bajo bisa selesai di tahun 2022.

“Kegiatan penataan KSPN (Kawasan Strategis Pariwisata Nasional) Labuan Bajo yang dilaksanakan Kementerian PUPR cukup banyak,” kata dia dalam Konferensi Pers Virtual Progres Pengembangan Destinasi Pariwisata Super Prioritas (DPSP) Labuan Bajo, Jumat (19/2/2021).

Pelaksanaan proses pembangunan tersebut sudah belangsung sejak 2020. Walaupun menargetkan penyelesaian di tahun 2022, Diana berharap sebagian besar pekerjaan bisa selesai tahun 2021.

Per data tanggal 19 Februari 2021, Diana mengatakan bahwa beberapa proyek yang berada di bawah pengelolaan Cipta Karya sudah hampir selesai.

Salah satu kawasan di KSPN Labuan Bajo yang penataannya berada di bawah pengelolaan Cipta Karya adalah kawasan Puncak Waringin.

Menurut Diana, saat ini progres pembangunan di Puncak Waringin mencapai 98,32 persen dengan total alokasi anggaran Rp 20,1 miliar.

“Kemudian penataan kawasan Batu Cermin. Ini juga hampir selesai 96,50 persen dari total anggaran Rp 29,83 miliar,” tutur Diana.

Selanjutnya, ada kawasan Pantai Marina di Bukit Pramuka. Untuk zona 1 dan zona 2, progresnya baru mencapai 17,74 persen dengan total alokasi anggaran Rp 81,07 miliar.

Sementara untuk zona 3 dan 5, progresnya baru mencapai 11,34 persen dengan anggaran Rp 200,8 miliar.

"Nah kemudian juga penataan Loh Buaya, Pulau Rinca itu progressnya 37 persen. Kemudian dermaga, pengamanan pantai itu progressnya 68,50 persen," imbuh Diana.

Fasilitas penunjang

Selain membangun kawasan wisata, Diana juga mengatakan pihaknya tetap memperhatikan konsep konservasi dan keberlanjutan di Labuan Bajo, termasuk di antaranya keberlanjutan sosial, budaya, ekologi, dan ekonomi.

“Bukan hanya penataan kawasannya, tapi kami juga melengkapi agar pelaksanaan ini tentunya berkelanjutan ya karena butuh air, untuk sampahnya, butuh untuk limbahnya, kemudian ada juga peningkatan jalan,” ujar Diana.

Ada beberapa fasilitas penunjang yang juga dibangun oleh Cipta Karya dengan proses cukup baik.

Misalnya, penataan kawasan fasilitas penunjang di kawasan wisata Pulau Rinca yang progresnya sudah mencapai 37 persen dengan anggaran Rp 50,1 miliar.

“Kemudian juga ada peningkatan kapasitas IPAL (instalasi pengolahan air limbah). Jadi kami tidak hanya melakukan penataan bangunan saja, tapi kita juga harus memperhatikan bagaimana air limbahnya,” terang Diana.

Terkait peningkatan kapasitas IPAL, kini progresnya telah mencapai 36,12 persen dengan anggaran Rp 10,58 miliar.

Selain air limbah, Diana juga menegaskan adanya perhatian untuk fasilitas pengelolaan sampah. Progres pembangunan fasilitas sampah thermal yakni TPA Warloka akan menelan biaya Rp 42,3 miliar dengan penyelesaian sebesar 44,40 persen.

Ada pula instalasi pengolahan air (IPA) sebagai penyedia air minum. Terdapat dua IPA dengan masing-masing berkapasitas 50 liter per detik di Wae Mese II. Saat ini IPA tersebut baru memiliki progres 7,27 persen dengan biaya Rp 95,50 miliar.

“Kemudian juga ada pembangunan reservoir di Pulau Rinca untuk menampung air ketika nanti tidak ada air di sana,” jelas Diana.

Alokasi dana untuk reservoir itu adalah sebesar Rp 2 miliar dengan progres sejauh ini Rp 99,12 persen.

Pembangunan yang masih dilelang

Selain kawasan-kawasan tersebut di atas yang sudah dalam proses pembangunan, masih ada pula beberapa paket-paket kegiatan KSPN Labuan Bajo yang masih dalam proses pelelangan.

Diana menjelaskan, beberapa paket kegiatan tersebut di antaranya adalah proses penataan lanskap segmen 1 KSPN Labuan Bajo.

Kemudian ada pula proses pembangunan beberapa jalan yang ada di Labuan Bajo, seperti Jalan Soekarno-Hatta atas dan Jalan Soekarno-Hatta bawah.

Juga SP. Pede–Hotel Jayakarta, Jalan SP. Binongko–SP. Sylvia, Jalan Yohanes Sahadun, Kawasan Puncak Waringin, dan RTH Lapangan Kampung Ujung.

Diana menegaskan bahwa pembangunan yang berlangsung di KSPN Labuan Bajo sejauh ini sangat memperhatikan masalah-masalah terkait kelestarian lingkungan.

“Sehingga apa yang kita harapkan bangun di sana ini juga tidak menimbulkan permasalahan lingkungan yang ada di sana,” paparnya.

Dirinya melanjutkan, penataan lingkungan Pulau Komodo pun dilakukan sesuai aturan dan kaidah yang belaku untuk menjaga kelestarian juga habitat komodo.

Diharapkan, penyediaan sarana wisata alam di kawasan konservasi tersebut juga bisa mendukung pertumbuhan ekonomi di sekitar taman nasional.

Berdasarkan hasil analisis di lapangan, sambung Diana, penataan sarana dan pra-sarana yang akan dilakukan di Pulau Rinca ini juga akan berdampak baik pada ekosistem.

Ia pun memastikan akan meminimalisasi singgungan antara wisatawan dan satwa di sana agar tidak mengganggu kehidupan para satwa di sana.

Rencananya nanti juga akan tersedia sarana edukasi yang baik untuk wisatawan, termasuk peningkatan keamanan dan kenyamanan untuk para wisatawan, seperti trek khusus untuk wisatawan disabilitas dan pengunjung usia dini.

https://travel.kompas.com/read/2021/02/20/160400227/pengembangan-pariwisata-labuan-bajo-ditargetkan-selesai-2022-ini-progresnya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Panduan Berkunjung ke Museum di Tengah Kebun, Wajib Reservasi

Panduan Berkunjung ke Museum di Tengah Kebun, Wajib Reservasi

Travel Tips
KJRI Penang Lirik Kerjasama Pariwisata dengan Kota Batu

KJRI Penang Lirik Kerjasama Pariwisata dengan Kota Batu

Travel Update
Universal Studio Singapore Bakal Punya Wahana Serba Minion

Universal Studio Singapore Bakal Punya Wahana Serba Minion

Jalan Jalan
Lion Air Buka Rute Ambon-Langgur, Pangkas Waktu Tempuh

Lion Air Buka Rute Ambon-Langgur, Pangkas Waktu Tempuh

Travel Update
Simbar Semeru Lumajang, Camping Ditemani Gemuruh dan Lava Pijar Semeru

Simbar Semeru Lumajang, Camping Ditemani Gemuruh dan Lava Pijar Semeru

Jalan Jalan
Misteri Ekskavator Tenggelam di Kebun Buah Magunan, Ini Penjelasannya

Misteri Ekskavator Tenggelam di Kebun Buah Magunan, Ini Penjelasannya

Jalan Jalan
Tingkat Pencarian Perjalanan Domestik Naik 51 Persen pada April-Mei 2022

Tingkat Pencarian Perjalanan Domestik Naik 51 Persen pada April-Mei 2022

Travel Update
Monumen Bajra Sandhi Jadi Media Promosi Sejarah Bali kepada Turis Asing

Monumen Bajra Sandhi Jadi Media Promosi Sejarah Bali kepada Turis Asing

Travel Update
6 Destinasi Wisata Disiapkan untuk Sport Tourism, Ada F1 di Danau Toba

6 Destinasi Wisata Disiapkan untuk Sport Tourism, Ada F1 di Danau Toba

Travel Update
8 Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia dengan Sensasi Berjalan di Awan

8 Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia dengan Sensasi Berjalan di Awan

Jalan Jalan
Mesut Oezil di Indonesia, Ingin Salat Jumat di Masjid Istiqlal

Mesut Oezil di Indonesia, Ingin Salat Jumat di Masjid Istiqlal

Travel Update
Tradisi Roko Molas Poco di Manggarai NTT, Budaya Hormati Perempuan sebagai Ibu Bumi

Tradisi Roko Molas Poco di Manggarai NTT, Budaya Hormati Perempuan sebagai Ibu Bumi

Travel Update
Sering Lihat Pramugari Letakkan Tangan Dibelakang, Ini Penjelasannya

Sering Lihat Pramugari Letakkan Tangan Dibelakang, Ini Penjelasannya

Travel Update
7 Tips Keliling Jakarta Naik Bus Wisata Gratis, Naik di Halte Pertama

7 Tips Keliling Jakarta Naik Bus Wisata Gratis, Naik di Halte Pertama

Travel Tips
Panduan Wisata Pantai Pulau Merah Banyuwangi, Ada Tips Lihat Sunset

Panduan Wisata Pantai Pulau Merah Banyuwangi, Ada Tips Lihat Sunset

Travel Tips
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.