Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Tentukan Pilihanmu
0 hari menuju
Pemilu 2024
Salin Artikel

Menjelajahi Wisata Situs Nuklir Chernobyl Lewat Tur Udara

KOMPAS.com - Di Ukraina, terdapat satu lokasi yang menjadi tempat terjadinya kecelakaan nuklir terburuk dalam sejarah umat manusia, yakni Chernobyl.

Bencana nuklir Chernobyl tepatnya terjadi pada 26 Apirl 1986 atau sudah berlangsung 35 tahun yang lalu. Uniknya, kawasan Chernobyl saat ini bisa dikunjungi untuk aktivitas wisata.

Chernobyl berada di dekat kota Pripyat, Ukraina. Jaraknya sekitar 110 kilometer dari pusat Kota Kiev. Akibat bencana nukir itu, Chernobyl hanya dapat dikunjungi bersama pemandu berlisensi.

Melansir dari CNN.com, dalam rangka memperingati 35 tahun bencana Chernobyl pada bulan ini, Ukraine International Airlines mengadakan tur udara yang berlangsung pada 25 April 2021.

Tanggal itu merupakan malam dimana sebelum Reaktor nomor 4 pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) Chernobyl meledak dan mengirimkan gelombang radioaktif beracun.

Melalui tur udara tersebut, para penumpang bisa menyaksikan penampakan PLTN Chernobyl dan kota Pripyat yang porak poranda dari atas.

Jika wisatawan ingin mengikuti tur udara ini, mereka hanya perlu merogoh kocek sekitar 106 dollar AS atau sekitar Rp1,5 juta.

Selanjutnya, wisatawan akan mendapatkan bangku di jet Embraer 195. Pesawat ini akan lepas landas dari Bandara Boryspil Kiev, kemudian terbang ke Chernobyl.

Dari ketinggian minimum yaitu 900 meter diatas Chernobyl, para penumpang bisa menikmati panorama exclusion zone di sekitar pembangkit listrik.

Para penumpang juga diberi kesempatan berfoto di kokpit dan selfie dengan pilot. Tiket yang telah dibayarkan tersebut juga termasuk tur tambahan dari Boeing 777 yang diparkir di apron di Boryspil.

Adapun, info dalam penerbangan akan disediakan oleh pemandu dari Chernobyl Tour yang merupakan sebuah perusahaan terkenal asal Ukraina khusus pariwisata exclusion zone.

Kreatifitas di masa pandemi Covid-19

Penerbangan ini merupakan wujud kreatifitas dari para pelaku usaha wisata di Ukraina selama pandemi Covid-19. Penerbangan Chernobyl ini seakan mengikuti tren wisata dark tourism yang belakangan makin tenar.

Pihak penyelenggara tur ini pun mengatakan bahwa perjalanan itu tidak akan terjadi jika tidak ada pandemi Covid-19.

"Sejujurnya, tur ini bisa terjadi hanya karena pandemi," kata Kepala proyek penerbangan UIA Bohdan Skotnykov dilansir dari CNN.

Adanya pesawat yang tersedia dan tim membuat pihaknya mempunyai waktu luang untuk membuat suatu proyek kreatif.

Aturan tur udara di tengah masa pandemi Covid-19

Skotnykov juga mengatakan, pihaknya memberlakukan beberapa aturan untuk mencegah terjadinya penyebaran virus Covid-19 selama penerbangan.

Penumpang dan awak pesawat diimbau mematuhi peraturan karantina, baik di bandara maupun di pesawat. Ia menyampaikan bahwa ini bukan pertama kalinya UIA mengoperasikan perjalanan semacam ini.

Sebelumnya, mereka juga pernah mengadakan beberapa tur penerbangan dan berhasil terjual habis dalam dua hari, serta mendapat respons yang baik dari masyarakat.

Melihat antusias wisatawan, UIA melanjutkan tren dark tourism yang populer itu.

"Chernobyl adalah tujuan wisata paling sukses di Ukraina. Sebelum karantina, jumlah wisatawan meningkat dua kali lipat setiap tahun," kata direktur Chernobyl Tour Yaroslav Yemelyanenko.

Bahkan saat seluruh negeri sedang melakukan pembatasan jumlah pengunjung di tempat wisata untuk memerangi gelombang kedua penyebaran infeksi Covid-19, sambung dia, pengunjung terus berduyun-duyun ke situs tersebut.

https://travel.kompas.com/read/2021/04/27/060146327/menjelajahi-wisata-situs-nuklir-chernobyl-lewat-tur-udara

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+