Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Kawah Sileri di Dieng yang Meletus, Apakah Termasuk Tempat Wisata?

KOMPAS.com - Kawah Sileri di kawasan wisata Dieng, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah mengalami erupsi pada Kamis (29/4/2021) sekitar pukul 18.26 WIB.

Pengamat Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Gunung Api Dieng, Surip, mengatakan bahwa Kawah Sileri hanya erupsi freatik biasa.

“Erupsi freatik biasa, tidak didahului gempa. Mengeluarkan material batu dan lumpur, gas tidak ada,” ujar dia kepada Kompas.com, Kamis.

Adapun, muntahan material batu meluncur hingga jarak antara 100-200 meter. Sementara itu, material lumpur meluncur hingga lebih kurang 400 meter.

Pada Kamis, Surip mengatakan bahwa jarak aman Kawah Sileri adalah 200 meter dari bibir kawah. Namun sejak Jumat (30/4/2021), jarak aman ditingkatkan menjadi radius 500 meter.

“Masyarakat tidak perlu panik dan mematuhi peraturan yang ditetapkan. Rekomendasi jarak aman 200 meter dari kawah,” kata Surip.

Apakah Kawah Sileri termasuk tempat wisata?

Saat berbicara tentang kawah dan Dieng, mungkin sebagian orang langsung ingat akan Kawah Sikidang. Mereka mungkin akan mengira bahwa Kawah Sileri juga dijadikan sebagai tempat wisata.

Kendati demikian, Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Banjarnegara Agung Yusianto mengatakan bahwa Kawah Sileri bukan tempat wisata.

“Boleh dikunjungi, cuma secara struktur kurang menarik (untuk jadi tempat wisata). Jadi itu istilahnya, air mendidihnya kurang kelihatan,” kata dia, Jumat.

Meski begitu, selama ini tidak ada larangan bagi wisatawan untuk berkunjung ke sana dan melihat seperti apa bentuk Kawah Sileri walau mereka wajib mematuhi aturan.

Orang-orang yang berkunjung ke sana dilarang melebihi jarak aman yang sudah ditentukan yakni 500 meter dari bibir kawah.

Terkait erupsi dan penutupan tempat wisata, Agung menegaskan bahwa seluruh tempat wisata di dataran tinggi Dieng masih dibuka dan dapat dikunjungi.

“Kawah Sileri itu dengan obyek wisata Candi Arjuna dan Kawah Sikidang jaraknya masih sekitar 3 kilometer (KM). Termasuk sangat jauh. Kebetulan Kawah Sileri menyendiri lokasinya,” pungkas dia.

Berdasarkan keterangan yang diberikan oleh Disparbud Banjarnegara, Kawah Sileri berada di Zona Dua Destinasi Dieng. Kawah tersebut lokasinya berjarak sekitar 3 kilometer (km) dari kompleks Candi Arjuna, Museum Kailasa, dan Kawah Sikidang.

https://travel.kompas.com/read/2021/04/30/150300027/kawah-sileri-di-dieng-yang-meletus-apakah-termasuk-tempat-wisata-

Terkini Lainnya

Deep and Extreme Indonesia 2024 Digelar mulai Kamis Ini di JCC Senayan

Deep and Extreme Indonesia 2024 Digelar mulai Kamis Ini di JCC Senayan

Travel Update
Pertemuan Asosiasi Pemda di Asia Pasifik Digelar Bersama Likupang Tourism Festival 2024

Pertemuan Asosiasi Pemda di Asia Pasifik Digelar Bersama Likupang Tourism Festival 2024

Travel Update
Desainer Indonesia Akan Pamer Kain dan Batik di Italia Bulan Depan

Desainer Indonesia Akan Pamer Kain dan Batik di Italia Bulan Depan

Travel Update
4 Tips Berkunjung ke Pasar Antik Cikapundung, Siapkan Uang Tunai

4 Tips Berkunjung ke Pasar Antik Cikapundung, Siapkan Uang Tunai

Jalan Jalan
Pasar Antik Cikapundung, Tempat Pencinta Barang Lawas di Bandung

Pasar Antik Cikapundung, Tempat Pencinta Barang Lawas di Bandung

Jalan Jalan
KONI Dorong Kota Malang Menjadi Destinasi Sport Tourism

KONI Dorong Kota Malang Menjadi Destinasi Sport Tourism

Travel Update
Koryu Space Japan Foundation: Lokasi, Jam Buka, dan Harga Tiket Masuk

Koryu Space Japan Foundation: Lokasi, Jam Buka, dan Harga Tiket Masuk

Travel Tips
Koryu Space Japan Foundation, Working Space Gratis di Jakarta

Koryu Space Japan Foundation, Working Space Gratis di Jakarta

Travel Update
 Legaran Svarnadvipa di Tanah Datar Sumbar, Pertunjukkan Seni untuk Korban Bencana

Legaran Svarnadvipa di Tanah Datar Sumbar, Pertunjukkan Seni untuk Korban Bencana

Travel Update
Pengalaman ke Hutan Kota Babakan Siliwangi Bandung, Menyejukkan Mata

Pengalaman ke Hutan Kota Babakan Siliwangi Bandung, Menyejukkan Mata

Jalan Jalan
Taman Sejarah Bandung: Daya Tarik, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Taman Sejarah Bandung: Daya Tarik, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Jalan Jalan
Cara ke Pasar Antik Cikapundung di Bandung Naik DAMRI dan Angkot

Cara ke Pasar Antik Cikapundung di Bandung Naik DAMRI dan Angkot

Travel Tips
Larangan 'Study Tour' Disebut Tak Berdampak pada Pariwisata Dieng

Larangan "Study Tour" Disebut Tak Berdampak pada Pariwisata Dieng

Travel Update
Daftar Tanggal Merah dan Cuti Bersama Juni 2024, Bisa Libur 4 Hari

Daftar Tanggal Merah dan Cuti Bersama Juni 2024, Bisa Libur 4 Hari

Travel Update
Ada Anggapan Bali Dijajah Turis Asing, Menparekraf Tidak Setuju

Ada Anggapan Bali Dijajah Turis Asing, Menparekraf Tidak Setuju

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke