Salin Artikel

Uni Eropa Akan Sambut Turis Asing yang Sudah Divaksin mulai Juni 2021

KOMPAS.com - Negara-negara Uni Eropa (UE) mulai bersiap membuka kembali kunjungan wisatawan global Juli 2021.

Sebelumnya selama setahun terakhir, perjalanan dari sebagian besar negara di luar UE dibatasi untuk menekan penyebaran Covid-19.

Melansir dari Lonelyplanet.com, Rabu (5/5/2021), saat ini Komisi Eropa, tepatnya cabang eksekutif UE telah mengajukan proposal untuk melonggarkan pembatasan perjalanan ke negaranya.

Ketentuan itu tidak hanya berlaku bagi mereka yang datang dari negara dengan situasi epidemiologi yang baik, tetapi juga semua orang yang telah menerima dosis vaksin terakhir yang direkomendasikan dari vaksin resmi Uni Eropa.

Adapun berikut beberapa hal yang harus diperhatikan untuk mengunjungi negara di Eropa:

1. Kapan wisatawan asing yang sudah divaksinasi dapat mengunjungi negara-negara UE?

Namun, pengumuman terbaru datang setelah Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan dalam wawancara 25 April dengan The New York Times bahwa turis dari AS yang sudah divaksinasi diharapkan dapat melakukan perjalanan ke Eropa pada musim panas.

Bahkan, beberapa negara Eropa yang bukan anggota UE, seperti Islandia sudah mengizinkan para wisatawan asing yang sudah divaksinasi untuk melakukan perjalanan ke negaranya.

2. Turis asing diberi izin asal menerima vaksin yang disetujui Uni Eropa

Penting untuk diperhatikan bahwa vaksin yang diterima wisatawan asing harus disetujui European Medicines Agency, seperti vaksin Moderna, Pfizer/BioNTech, dan Johnson & Johnson.

Bisa juga, vaksin yang diterima harus disetujui oleh proses daftar penggunaan darurat WHO.

3.  Wisatawan asing perlu punya Sertifikat Hijau Digital

Meskipun UE belum mengklarifikasi kejelasan soal paspor vaksin, wisatawan diharapkan perlu memperkuat bukti vaksinasi dengan dokumen yang kompatibel, yaitu melalui Sertifikat Hijau Digital yang diusulkan UE. Sertifikat diperkirakan dapat digunakan pada Juni 2021.

Selain itu, Presiden Perancis Emmanuel Macron mengungkapkan bahwa pemerintahnya sedang menyelesaikan diskusi teknis seputar pemberian izin khusus guna memungkinkan warga AS masuk sebagai bagian dari pembukaan kembali pariwisata yang lebih luas.

4. Warga dari negara yang terpapar varian virus Covid-19 tidak diperbolehkan masuk

Munculnya varian virus Covid-19 akhir-akhir ini menimbulkan kekhawatiran dalam pembukaan negara Uni Eropa. Oleh sebab itu, Komisi mengusulkan mekanisme "rem darurat".

Rem darurat yang dimaksud yaitu ketika situasi epidemiologis negara non-UE memburuk dengan cepat dan khususnya jika varian virus Covid-19 terdeteksi di negara tersebut, negara anggota dapat segera menangguhkan sementara semua perjalanan dari luar negara UE.

Tidak hanya itu, negara-negara anggota pun tidak memberi izin masuk bagi para wisatawan dari negara-negara yang terpapar varian virus Covid-19, meski warga sudah menerima vaksin.

5. Situasi Covid-19 di Eropa

Situasi pandemi Covid-19 di Eropa masih bergejolak di beberapa tempat akibat gelombang ketiga Covid-19 yang sempat melanda sebagian benua sebulan terakhir.

Karena jumlah kasus terus meningkat di beberapa daerah, pembatasan tetap diberlakukan. 

Di samping itu, peluncuran vaksin tidak berjalan secepat yang diharapkan. Hal itu dikarenakan permasalahan jumlah vaksin yang masih terbatas.

Namun, situasi ini diharapkan akan membaik karena vaksin akan tersedia lebih banyak dalam beberapa bulan mendatang.

6. Banyak maskapai dari berbagai negara masih melakukan penerbangan ke Eropa

Maskapai penerbangan di berbagai negara masih melakukan jadwal penerbangan ke Eropa, meski lebih sedikit dibanding sebelum pandemi.

Mengingat beberapa negara saat ini telah mengizinkan wisatawan dari AS untuk masuk dengan bukti vaksinasi atau tes PCR, United Airlines telah menambahkan penerbangan baru ke Kroasia, Islandia, dan Yunani.

Delta juga meluncurkan penerbangan langsung antara Boston dan Islandia. Karena peraturan dan batasan sering diperbarui, masyarakat bisa menghubungi kedutaan terkait untuk negara mana pun yang ingin dikunjungi agar mendapatkan informasi perjalanan terbaru.

Negara yang saat ini mendapat izin masuk UE

Melansir dari cnn.com, saat ini hanya wisatawan dari tujuh negara, termasuk Australia, Selandia Baru, dan Rwanda, yang diizinkan memasuki beberapa negara UE tanpa bukti vaksinasi atau menjalani karantina wajib.

Dalam data terbaru dari Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa, AS mencatat sebanyak 258 kasus akibat virus Covid-19, sehingga UE tidak memasukkannya ke daftar negara yang aman.

Sementara itu, Inggris yang memiliki 47 kasus akibat virus Covid-19 akan dipertimbangkan di bawah aturan terbaru.

Rencananya, duta besar negara-negara Eropa akan membahas proposal tersebut pada 5 Mei 2021. Setelah ditandatangani, daftar negara aman yang telah ditetapkan akan ditinjau setiap dua minggu.

Keputusan tentang perbatasan ini hanya dapat berjalan jika mendapat persetujuan dari masing-masing negara. Jadi, setiap negara anggota akan memutuskan apakah akan menerapkan proposal ini atau tidak.

https://travel.kompas.com/read/2021/05/07/120100927/uni-eropa-akan-sambut-turis-asing-yang-sudah-divaksin-mulai-juni-2021

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.