Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Tradisi Perayaan Waisak di Borobudur Sebelum Pandemi Covid-19

KOMPAS.com - Tahun 2021 ini, Hari Raya Waisak jatuh pada Rabu (26/5/2021). Jika pandemi Covid-19 tidak melanda, biasanya Candi Borobudur akan menjadi tempat digelarnya puncak perayaan Waisak.

Koordinator Dewan Sangha Walubi, Maha Bikhsu Dutavira Sthavira mengatakan, tahun ini detik-detik Hari Raya Waisak akan terjadi pada pukul 18.00 WIB.

"Tahun ini jam 18.00 WIB. Jadi arak-arakan biasa jam 13.00 WIB (mulai) jalan dari Candi Mendut," kata pria yang akrab disapa Suhu Benny, Senin (24/5/2021).

Adapun, arak-arakan yang dimaksud Suhu Benny adalah arak-arakan air dan api yang dilakukan oleh para umat Buddha yang dimulai dari Candi Mendut.

Sejarah tradisi perayaan Waisak di Candi Borobudur

Suhu Benny menuturkan, tradisi perayaan Waisak di Candi Borobudur sudah terjadi sejak 65 tahun yang lalu. Tepatnya pada 1956.

Pada saat itu, sekelompok bikhu membuat tradisi Waisak nasional bersama yang dimulai dari mengambil air dan api untuk diarak ke Candi Borobudur.

"Kemudian dari Borobudur, sebelum ke sana, ditaruh di Candi Mendut. Dari Mendut diarak melewati Candi Pawon," ujar dia.

Dahulu, kata Suhu Benny, arak-arakan dilakukan dengan menggunakan delman. Seiring berjalannya waktu, kendaraan seperti mobil truk pun digunakan untuk kegiatan tersebut.

Selama arak-arakan tengah berlangsung, sebagian besar umat Buddha menunggu di Candi Mendut.

Pembentukan panitia Hari Raya Waisak

Sebelum melakukan arak-arak, Suhu Benny mengayakan bahwa para umat Buddha yang melibatkan departemen keagamaan dan majelis, membentuk panitia pelaksanaan Hari Raya Waisak.

Setelah kepanitiaan dibentuk, mereka akan membuka pendaftaran siapa saja umat Buddha yang ingin berpartisipasi dalam prosesi arak-arakan api dan air ke Candi Mendut. Biasanya, pendaftaran akan dilakukan seminggu sebelum Hari Raya Waisak tiba.

"Siapa saja yang mau ikut boleh mengarak. Siapa yang berhak ikut, semua yang mau boleh. Tidak ada yang larang," kata Suhu Benny.

Kendati demikian dalam arak-arakan tersebut, biasanya para bikhu dan pemuka agama akan berjalan terlebih dahulu dalam rombongan arak-arakan api dan air.

Pembacaan doa dan pelepasan lampion

Suhu Benny mengungkapkan bahwa saat pengambilan air dan api untuk dibawa ke Candi Borobudur, mereka yang bertugas mengambilnya akan membacakan doa terlebih dahulu.

"Diambil apinya, doa-doa dulu biar selamat. Ambil air, doa-doa dulu," sambung dia.

Selama perjalanan arak-arakan, pembacaan doa-doa pun kerap dilakukan para umat Buddha yang terlibat.

Air dan api yang telah diambil biasanya masuk ke Candi Mendut sehari sebelum Hari Raya Waisak tiba. Jika saat ini tidak ada pandemi Covid-19, maka air dan api sudah akan ada di candi tersebut pada Selasa (25/5/2021).

"Sudah ada kebaktian demi kebaktian di Candi Mendut," kata Suhu Benny.

Setibanya di Candi Borobudur, para umat Buddha yang sudah ada akan melanjutkan doa. Benny mengatakan, biasanya mereka sudah tiba di sana tiga hari sebelum Waisak.

Bagi sebagian orang, mereka mungkin mengira bahwa umat Buddha beribadah di bangunan candi saat Waisak. Namun, mereka berdoa di pelataran Candi Borobudur.

Selanjutnya, akan ada pemukulan gong sebanyak tiga kali. Usai pemukulan gong, para umat Buddha akan berdiam selama lima menit.

"Habis itu khotbah ritual. (Lalu) masing-masing sembahyang, berdoa kelompok-kelompoknya. Masing-masing kelompok ada figur yang diagungkan. Dia mimpin sembahyang," ujar Suhu Benny.

Setelah masing-masing berdoa sesuai keinginan pribadi, mereka akan melakukan puja-puji. Pada akhir acara, Suhu Benny menuturkan bahwa akan ada pelepasan lampion di Candi Borobudur.

Adapun, pelepasan lampion dilakukan antara pukul 20.00-22.00 WIB. Namun, hal tersebut bergantung pada detik-detik menjelang Waisak. Alhasil, jam pelepasan lampion akan menyesuaikan bulan purnama.

Suhu Benny mengatakan bahwa perayaan Waisak di Candi Borobudur kerap didatangi oleh banyak umat Buddha, termasuk dari luar negeri.

"Tidak dibatasi. Bahkan dari Bangkok, Kamboja, China, Jepang, minimal dari 18 negara. Berdoa tidak boleh di dalam candi, semua di plataran," tuturnya.

https://travel.kompas.com/read/2021/05/25/090900527/tradisi-perayaan-waisak-di-borobudur-sebelum-pandemi-covid-19

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemeriahan Cap Go Meh 2023 di Bogor, Beda dari Tahun-tahun Sebelumnya

Kemeriahan Cap Go Meh 2023 di Bogor, Beda dari Tahun-tahun Sebelumnya

Travel Update
Dikunjungi Jennie Blackpink, Ini 8 Fakta Masjid Agung Sheikh Zayed

Dikunjungi Jennie Blackpink, Ini 8 Fakta Masjid Agung Sheikh Zayed

Jalan Jalan
Sendratari Ramayana Prambanan yang Tampil pada Seremoni Pembukaan ATF 2023

Sendratari Ramayana Prambanan yang Tampil pada Seremoni Pembukaan ATF 2023

Jalan Jalan
4 Penginapan Dekat Tempat Wisata Boemisora Semarang, Bisa Camping

4 Penginapan Dekat Tempat Wisata Boemisora Semarang, Bisa Camping

Jalan Jalan
Cara ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok Naik KRL dan Kendaraan Pribadi

Cara ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok Naik KRL dan Kendaraan Pribadi

Travel Tips
Fasilitas Niang Komodo di Pulau Rinca Diresmikan, Sumber Info Wisata dan Edukasi

Fasilitas Niang Komodo di Pulau Rinca Diresmikan, Sumber Info Wisata dan Edukasi

Travel Update
Festival Pecinan Cirebon 2023, Komitmen Jaga Sejarah dan Tradisi Tionghoa di Tanah Wali

Festival Pecinan Cirebon 2023, Komitmen Jaga Sejarah dan Tradisi Tionghoa di Tanah Wali

Travel Update
Ribuan Pengunjung Padati Cap Go Meh Bogor Street Festival 2023

Ribuan Pengunjung Padati Cap Go Meh Bogor Street Festival 2023

Travel Update
Sejumlah Fasilitas di TN Komodo Perlu Dibenahi Demi Kenyamanan Wisatawan

Sejumlah Fasilitas di TN Komodo Perlu Dibenahi Demi Kenyamanan Wisatawan

Travel Update
Festival Imlek di Banyuwangi, Ada Beragam Jajanan Khas Tionghoa

Festival Imlek di Banyuwangi, Ada Beragam Jajanan Khas Tionghoa

Jalan Jalan
10 Fakta Visa Transit Arab Saudi, Bisa Umrah dan Ziarah

10 Fakta Visa Transit Arab Saudi, Bisa Umrah dan Ziarah

Jalan Jalan
Main ke Boemisora Semarang, Bisa Belanja 2 Oleh-oleh Ini

Main ke Boemisora Semarang, Bisa Belanja 2 Oleh-oleh Ini

Jalan Jalan
Pelayaran Rute Kepri-Kalbar Kini hanya 24 Jam Pakai Kapal Roro Terbaru

Pelayaran Rute Kepri-Kalbar Kini hanya 24 Jam Pakai Kapal Roro Terbaru

Travel Update
Datang ke Perayaan Cap Go Meh di Bekasi, Catat 4 Hal Penting Ini

Datang ke Perayaan Cap Go Meh di Bekasi, Catat 4 Hal Penting Ini

Travel Tips
Cap Go Meh Bogor 2023: Jam Mulai dan Pengalihan Jalannya

Cap Go Meh Bogor 2023: Jam Mulai dan Pengalihan Jalannya

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+