Salin Artikel

Pengelola Wisata Kota Batu Harap Prokes Ditaati agar Bisa Buka Kembali

MALANG, KOMPAS.com - Pengelola usaha pariwisata di Kota Batu, Jawa Timur, berharap Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat dilaksanakan dengan maksimal.

Dengan begitu, penambahan kasus pandemi Covid-19 diharapkan dapat ditekan dan PPKM Darurat dapat berakhir. 

"Kami harap protokol kesehatan benar-benar dijalankan dengan baik di masa PPKM Darurat ini. Sehingga awal Agustus kita bisa operasional (membuka tempat wisata) dengan tenang," kata Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Kota Batu, Sujud Hariadi, Sabtu (17/7/2021).

Sampai saat ini belum ada keputusan dari pemerintah pusat terkait masa PPKM Darurat. Pemerintah belum memutuskan apakah masa PPKM Darurat diperpanjang sampai akhir Juli atau tetap berakhir pada 20 Juli sesuai dengan jadwal semula.

Sujud mengatakan, jika masa PPKM Darurat diperpanjang, pihaknya akan tetap mematuhinya.

"Ya sudah, kalau memang diperpanjang, kami patuh keputusan pusat," katanya.

Diketahui, selama masa PPKM Darurat, seluruh tempat wisata di Kota Batu ditutup.

Untuk mengurangi beban selama ditutup, Sujud berharap ada insentif dari pemerintah kepada pengelola usaha pariwisata. Seperti insentif berupa pembebasan pajak.

"Untuk perusahaan sendiri belum ada kebijakan apapun. Harapan kami ya pembebasan pajak daerah dulu," katanya.

Sujud mengatakan, pemerintah sampai saat ini hanya menyediakan insentif bagi karyawan sektor wisata yang dirumahkan.

"Kemarin sudah ada pendataan untuk karyawan yang dirumahkan. Semoga segera cair," katanya.

https://travel.kompas.com/read/2021/07/17/214200827/pengelola-wisata-kota-batu-harap-prokes-ditaati-agar-bisa-buka-kembali

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Naik Maskapai Ini, Bisa Gratis Masuk Gedung Tertinggi di Dunia

Naik Maskapai Ini, Bisa Gratis Masuk Gedung Tertinggi di Dunia

Travel Promo
Thai Lion Air Layani Rute Bali-Bangkok PP, Tiket Mulai Rp 2,6 Juta

Thai Lion Air Layani Rute Bali-Bangkok PP, Tiket Mulai Rp 2,6 Juta

Travel Update
Calon Jemaah Haji Furoda Dideportasi karena Tidak Resmi, Hati-hati Pilih Jasa Travel Haji

Calon Jemaah Haji Furoda Dideportasi karena Tidak Resmi, Hati-hati Pilih Jasa Travel Haji

Travel Update
Rute ke Candi Plaosan di Klaten, Tidak Jauh dari Candi Prambanan

Rute ke Candi Plaosan di Klaten, Tidak Jauh dari Candi Prambanan

Travel Tips
Jemaah Haji Furoda Batal Berangkat, Bagaimana Pencegahan di Kemudian Hari?

Jemaah Haji Furoda Batal Berangkat, Bagaimana Pencegahan di Kemudian Hari?

Travel Update
7 Tips Traveling bagi Orang Tua Agar Nyaman di Perjalanan 

7 Tips Traveling bagi Orang Tua Agar Nyaman di Perjalanan 

Travel Tips
Monas Buka Kembali, Bisa Naik ke Puncak Tugu

Monas Buka Kembali, Bisa Naik ke Puncak Tugu

Jalan Jalan
Hari Kemerdekaan Amerika Serikat 4 Juli, Bagaimana Warga Merayakannya?

Hari Kemerdekaan Amerika Serikat 4 Juli, Bagaimana Warga Merayakannya?

Travel Update
13 Tempat Wisata di Malang untuk Liburan Seru Bersama Keluarga

13 Tempat Wisata di Malang untuk Liburan Seru Bersama Keluarga

Jalan Jalan
Apa Itu Haji Furoda? Beda dari Haji Reguler, Ini 5 Faktanya

Apa Itu Haji Furoda? Beda dari Haji Reguler, Ini 5 Faktanya

Travel Update
8 Cara Mengetahui Ulasan Hotel dan Tempat Wisata Palsu 

8 Cara Mengetahui Ulasan Hotel dan Tempat Wisata Palsu 

Travel Tips
Apa yang Dimaksud dengan Upacara Potong Gigi dalam Agama Hindu?

Apa yang Dimaksud dengan Upacara Potong Gigi dalam Agama Hindu?

Jalan Jalan
Geopark Merangin di Jambi Disiapkan Jadi UNESCO Global Geopark

Geopark Merangin di Jambi Disiapkan Jadi UNESCO Global Geopark

Travel Update
Pramugari Tertua dan Terlama di Dunia, Terbang hingga Usia 86 Tahun

Pramugari Tertua dan Terlama di Dunia, Terbang hingga Usia 86 Tahun

Travel Update
Kesongo Transit Point, Indahnya Rawa Pening dan Sejuknya 38.000 Tanaman

Kesongo Transit Point, Indahnya Rawa Pening dan Sejuknya 38.000 Tanaman

Jalan Jalan
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.