Salin Artikel

Pengaruh Selat Malaka bagi Sriwijaya, Jalur Perdagangan yang Jadi Rebutan

KOMPAS.com - Kerajaan Sriwijaya menjadi salah satu kerajaan besar di Indonesia. Nama Sriwijaya kini sering digunakan dalam berbagai merek dagang, bahkan nama institusi di Tanah Air.

Kejayaan Kerajaan sriwijaya di masal lalu tak bisa terlepas dari peran Selat Malaka. Perairan yang memisahkan pulau Sumatera dengan Semenanjung Malaka ini menjadi jalur perdagangan penting sampai saat ini.

Jalur Sutera maritim

Pada masa kejayaannya, Sriwijaya menguasai hampir seluruh wilayah Asia Tenggara, salah satunya adalah Selat Malaka.

Dilansir dari "Arti Penting Selat Malaka dan Selat Bangka bagi Sriwijaya dalam Memperlancar Perdagangan antara China, India, dan Arab" karya Ida Suryani, Selat Malaka disebut sebagai salah satu jalur perdagangan besar di wilayah Asia.

Selat ini bahkan masuk ke dalam Jalur Sutera maritim yang dilewati para pedagang dari beragam negara. Jalur Sutera maritim merupakan jalur perairan yang dimulai dari China dan Indonesia melalui Selat Malaka dan India.

Jalur ini juga menjadi jalan menuju Teluk Persia melalui Syria ke Laut Tengah. Dari sini juga ada yang ke Laut Merah melalui Mesir dan kembali berakhir di Laut Tengah.

Selat Malaka, jalur pelayaran dan perdagangan

Dalam sejarah kemaritiman, Selat Malaka merupakan jalur pelayaran dan perdagangan yang sangat penting. Selat ini menjadi jalan lintas para pedagan yang melewati bandar-bandar besar di sekitar Samudera India dan Teluk Persia.

Selat Malaka disebut sebagai pintu gerbang jalan perdagangan barat dan Selatan China. Selat Malaka juga menjadi pintu gerbang dalam jalur perdagangan timur menuju China.

Perebutan Selat Malaka

Sebelum jatuh ke tangan Sriwijaya, Selat Malaka merupakan wilayah kekuasaan Kerajaan Malayu. Selat ini menjadi persinggahan utama dalam jalur pelayaran dan perdagangan antara India dan China.

Peran penting dari Selat Malaka inilah yang dipercaya menjadi motif penyerangan Kerajaan Sriwijaya terhadap Malayu.

Meski tak diketahui secara pasti kapan serangan Sriwijaya dilancarkan, namun pada 685 Malayu telah jatuh di bawah kekuasaan Sriwijaya.

Dengan begitu, Selat Malaka pun jatuh ke tangan Sriwijaya. Kerajaan ini juga berhasil memperluas wilayah kekuasaannya hingga hampir ke seluruh penjuru Asia Tenggara.

Pajak Selat Malaka dan kejayaan Sriwijaya

Dalam catatan I-Tsing disebutkan bahwa kesejahteraan rakyat Sriwijaya berada jauh di bawah Malayu.

Namun sejak berhasil menguasai wilayah Selat Malaka, kehidupan perekonomian Kerajaan Sriwijaya mengalami peningkatan yang sangat pesat.

Dalam masa kejayaannya, Sriwijaya memperkuat armada laut untuk menguasai alur pelayaran dan perdagangan. Mereka juga membangun beberapa kawasan strategis sebagai pangkalan armadanya.

Kerajaan Sriwijaya juga melakukan pengawasan ketat pada kapal-kapal yang melewati wilayah kekuasaannya.

Mereka memungut cukai yang tinggi dari para pedagang dan pelaut yang singgah serta berlayar di atas Selat Malaka. Pajak yang tinggi ini diperkirakan memicu pertikaian antara Sriwijaya dan Dinasti Cola.

Serangan Dinasti Cola terhadap Sriwijaya pada tahun 1017 dan 1025 menjadi puncak dari pertikaian dua kerajaan ini. Serangan itu menuntun Sriwijaya pada masa keruntuhannya.

https://travel.kompas.com/read/2021/07/31/111100327/pengaruh-selat-malaka-bagi-sriwijaya-jalur-perdagangan-yang-jadi-rebutan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.