Salin Artikel

Mi Gomak sampai Dali Ni Horbo, Kuliner Khas Batak di Desa Huta Tinggi

KOMPAS.com - Huta Tinggi adalah desa wisata yang terketak di sekitar Danau Toba. Desa ini lebih tepatnya terletak di Pulau Samosir, Kabupaten Samosir, Sumatera Utara.

Suku Batak Toba menjadi penduduk asli yang mendiami kawasan ini.

Saat berkunjung ke desa wisata itu, para wisatawan dapat terlibat langsung dalam kegiatan masyarakat setempat. Mereka juga akan diajak melihat panorama Danau Sidihoni yang terletak di tengah Pulau Samosir.

Selain kegiatan wisata, Desa Huta Tinggi juga memiliki aneka kuliner khas Batak yang disajikan untuk pengunjung. 

Berikut ini adalah beberapa kuliner khas Batak Toba yang patut dicoba saat berkunjung ke Huta Tinggi.

Mi gomak, spaghetti khas Batak

Saat berada di Desa Huta Tinggi, wisatawan dapat menyantap mi gomak sebagai makanan pembuka. Makanan ini juga dijuluki spaghetti Batak karena tekstur dan rasanya mirip dengan pasta.

"Kalau itu makanan untuk menjamu wisatawan di sini. Jadi untuk makanan pembuka, kita akan kasih mereka mi gomak untuk memperkenalkan spaghetti Batak tadi," tutur Stella Angelica, pegiat wisata Desa Huta Tinggi.

Ia menyampaikannya dalam acara tur virtual Desa Huta Tinggi yang diadakan Atourin, Sabtu (14/8/2021). 

Mi gomak adalah olahan yang terbuat dari umbi-umbian. Sajian ini disajikan dengan kuah kaya rempah khas Batak yang disebut andaliman.

Andaliman merupakan tanaman liar berduri yang hanya bisa dijumpai di Pulau Samosir. Tumbuhan ini memberi rasa pedas pada masakan.


Kue lapet

Tidak hanya mi gomak, pengunjung juga bisa menyantap kue tradisional bernama lapet. Kue ini terbuat dari tepung, kelapa, dan gula pasir yang dikukus.

Kue lapet memiliki perpaduan rasa manis dan gurih. 

"Di sini ada lapet, makanan khas juga. Kalau ini dia itu dari tepung terus pakai kelapa, kita campurkan gula putih juga, terus dikukus jadi makanan namanya lapet," jelas Stella.

Mangga khas Samosir

Mangga menjadi buah yang mudah dijumpai di Pulau Samosir. Mangga tersebut memiliki ukuran yang lebih kecil dibandingkan mangga pada umumnya.

Tak hanya itu, mangga khas Samosir ini juga bisa dimakan langsung dengan kulitnya.

"Kalau ini mangga khas Samosir. Rasanya manis dan jarang ada yang busuk," terang Stella.


Dali ni horbo, keju khas Batak

Samosir terkenal akan kerbau yang dapat ditemukan hampir di setiap sudutnya.

Menurut Stella, kerbau merupakan hewan ikonik di Desa Huta Tinggi. Tak heran jika desa wisata ini memiliki makanan khas yang terbuat dari susu kerbau.

Olahan susu kerbau khas Batak Toba disebut dali ni horbo. Makanan ini berbentuk seperti keju yang dimasak secara tradisional menggunakan tumbuhan khusus bernama ano-ano.

Ano-ano adalah tanaman sejenis lidah buaya yang tumbuh di sekitar Danau Toba. Tumbuhan ini yang membuat susu kerbau menggumpal hingga menyerupai keju.

Jika biasanya keju diolah menjadi pendamping makanan seperti roti atau kue, dali ni horbo disantap menggunakan nasi putih.

"Keju yang kita makan sebagai lauk nanti tambahannya dengan nasi putih. Kita olah dengan rempah-rempah khas Batak Toba juga," tutur Stella.

Sajian ini memiliki rasa asin dan sedikit rasa asam, sedangkan tekstur dali ni horbo lebih mirip kembang tahu.

Selain dengan nasi putih, dali ni horbo juga cocok dimakan dengan olahan ikan mas yang disebut naniarsik oleh warga setempat. 

Tuak

Tuak adalah minuman beralkohol khas suku Batak. Minuman ini terbuat dari fermentasi getah nira dan kolang-kaling.

Minuman beralkohol berwarna putih gading ini memiliki rasa manis dan agak pahit. 

Sederet makanan dan minuman khas tersebut merupakan bagian dari paket wisata di Desa Huta Tinggi. Dengan membayar Rp 800.000 sampai Rp 1 juta, pengunjung sudah bisa menginap di penginapan dan menikmati sajian tersebut.

https://travel.kompas.com/read/2021/08/16/102811727/mi-gomak-sampai-dali-ni-horbo-kuliner-khas-batak-di-desa-huta-tinggi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Tempat Wisata di West Kowloon Hong Kong, Bisa Lihat 900 Artefak Kuno

3 Tempat Wisata di West Kowloon Hong Kong, Bisa Lihat 900 Artefak Kuno

Jalan Jalan
Gembox, Pasar Malam dan Tempat Nongkrong Baru di Malaysia

Gembox, Pasar Malam dan Tempat Nongkrong Baru di Malaysia

Jalan Jalan
Daftar 20 Maskapai Terbaik Dunia 2022 Versi World Airline Awards

Daftar 20 Maskapai Terbaik Dunia 2022 Versi World Airline Awards

Travel Update
Geopark Meratus Siapkan Geosite Menuju UNESCO Global Geopark

Geopark Meratus Siapkan Geosite Menuju UNESCO Global Geopark

Travel Update
Korea Selatan Longgarkan Aturan Masker di Luar Ruangan

Korea Selatan Longgarkan Aturan Masker di Luar Ruangan

Travel Update
Hong Kong Hapus Karantina untuk Pelaku Perjalanan Luar Negeri

Hong Kong Hapus Karantina untuk Pelaku Perjalanan Luar Negeri

Travel Update
Bandara Sam Ratulangi Siap Layani Rute Manado-Bali Per Oktober 2022

Bandara Sam Ratulangi Siap Layani Rute Manado-Bali Per Oktober 2022

Travel Update
Kunjungan Turis Eropa di DIY Makin Naik, Promosi Makin Digencarkan

Kunjungan Turis Eropa di DIY Makin Naik, Promosi Makin Digencarkan

Travel Update
Tiket Pesawat Mahal, Tren Tunjukkan Wisatawan Lebih Pilih Beli Paketan

Tiket Pesawat Mahal, Tren Tunjukkan Wisatawan Lebih Pilih Beli Paketan

Travel Update
Wisata Edukasi TPA Talangagung, Lihat Pengelohan Gas Metana Jadi Bahan Bakar Kompor

Wisata Edukasi TPA Talangagung, Lihat Pengelohan Gas Metana Jadi Bahan Bakar Kompor

Jalan Jalan
Aturan Snorkeling di Karimunjawa, Jangan Pegang Biota Laut

Aturan Snorkeling di Karimunjawa, Jangan Pegang Biota Laut

Travel Tips
Sport Tourism di Malang Raya Jadi Bidikan Gubernur Jatim Khofifah

Sport Tourism di Malang Raya Jadi Bidikan Gubernur Jatim Khofifah

Travel Update
Thailand Akhiri Darurat Covid-19 Per 30 September 2022, Ini Syarat Masuk ke Sana

Thailand Akhiri Darurat Covid-19 Per 30 September 2022, Ini Syarat Masuk ke Sana

Travel Update
Virtual Tourism Diperlukan untuk Gaet Pasar Wisata Halal di Indonesia

Virtual Tourism Diperlukan untuk Gaet Pasar Wisata Halal di Indonesia

Travel Update
Asyiknya Membaca di Taman Literasi Martha Christina Tiahahu Jakarta yang Baru Direvitalisasi

Asyiknya Membaca di Taman Literasi Martha Christina Tiahahu Jakarta yang Baru Direvitalisasi

Jalan Jalan
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.