Salin Artikel

Gallery Songke Lamba Leda Utara, Upaya Promosi Kain Tenun Songke NTT

BORONG, KOMPAS.com - Pemerintah Kecamatan Lamba Leda Utara (LAUT) di Kabupaten Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT), membuka tempat khusus untuk mempromosikan kain tenun ikat songke milik warga setempat, Kamis (2/9/2021). 

Tempat yang bernama Gallery Songke Lamba Leda Utara itu berada di kantor Kecamatan LAUT, tepatnya di lobby kantor di Kota Dampek, Desa Satar Padut. 

Pengunjung dapat menemukan kain songke dalam beragam corak dan bentuk, di antaranya topi, selendang, sarung, dan kain untuk jas atau baju. 

  • Semangat Perempuan Flores Menenun Songke...
  • Jalan-jalan ke Labuan Bajo, Jangan Lupa Beli Selendang Songke
  • Tradisi Tengge Kain Songke dan Tradisi Lorang Khas Flores Barat

Camat Lamba Leda Utara, Agustinus Supratman, mengatakan bahwa pembukaan tempat khusus itu bertujuan menjawab kebutuhan perajin tenun akan hasil produksi tenun yang sulit dipasarkan. 

"Kami bantu penenun untuk pasarkan hasil produksi mereka melalui galeri ini. Tidak sebatas buka galeri untuk tempat promosi, kami juga bantu cari pasar dalam jumlah besar dengan jaminan harga distributor untuk semua jenis produk tenunan atau karya seni tenun milik warga," ucap Supratman kepada Kompas.com, usai pembukaan, Kamis. 


Bukan berbisnis dengan warga sendiri

Supratman menambahkan bahwa pihaknya tidak berbisnis dengan warganya sendiri, namun pihaknya hendak mengajarkan warga untuk berbisnis.

"Jangan dianggap kami sedang berbisnis dengan warga kami sendiri. Nanti salah paham dan salah tafsir soal kata bisnis ini. Di sini kami mengajarkan warga untuk berbisnis karena warga sendiri yang tentukan harga, kami hanya sebatas menyediakan tempat, pola alur serta administrasi bisnisnya, agar terarah dan berdaya saing," jelasnya. 

  • Menarilah Bersama Penari Enu Deng Lipa Songke Manggarai Timur
  • Festival Flores The Singing Island Promosi Wisata NTT dengan Nyanyian
  • Uniknya Desa Wisata Koja Doi di NTT, Tak Ada Kendaraan Bermotor

Supratman berharap ada pihak-pihak yang memiliki akses pasar tenun ikat untuk bekerja sama dengan pihak galeri. 

"Saya harap bagi pihak yang punya akses pasar tenun ikat songke untuk bekerja sama dengan galeri kami, agar bisa membantu warga kami dalam mempertahankan usaha tenun ikat di masa pandemi Covid-19 ini," ujarnya. 

Ia juga mengajak pihak yang peduli dengan UMKM di bidang tenun ikat songket untuk kolaborasi, sekaligus mengangkat pasar songke Lamba Leda Utara ke level yang lebih pantas. 


Dibentuk berkat kerja sama tiga unsur

Untuk diketahui, Gallery Songke Lamba Leda Utara dibentuk berkat kerja sama tiga unsur dengan perannya masing-masing.

Tiga unsur tersebut adalah, yakni penyuplai bahan tenunan Songke Lamba Leda, pihak pemerintah kecamatan sebagai fasilitator serta mediator, dan pihak TP-PKK kecamatan sebagai pengelola galeri. 

Sementara itu, anggota Komunitas Cenggo Inung Kopi Online (CIKO) Kabupaten Manggarai Timur, Frumensius Fredrik Anam, berharap agar terdapat pelatihan guna menjaga kualitas.

  • HUT ke-76 RI, Sang Merah Putih Berkibar di Bukit Lewonama Gunung Ile Mandiri, Flores Timur, NTT
  • Kronologi UNESCO Minta Stop Pembangunan Proyek di TN Komodo NTT
  • Taman Wisata Alam Laut Teluk Kupang NTT Mulai Ditata

"Harapan kita (supaya ada) daya dukung bagi penenun melalui pelatihan agar menjaga kualitas. Corak atau motif tenunan yang menjadi kekhasan terus terjaga. Motif memberikan pembedaan dan nilai budaya (yang) terkandung di dalamnya," ujar orang yang kerap disapa Mensi Anam ini. 

Ia juga mengimbau agar galeri tersebut didukung dengan digitalisasi, sehingga kain-kain tersebut dapat dipasarkan melalui platform daring. 

https://travel.kompas.com/read/2021/09/02/182244027/gallery-songke-lamba-leda-utara-upaya-promosi-kain-tenun-songke-ntt

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Tempat Wisata di West Kowloon Hong Kong, Bisa Lihat 900 Artefak Kuno

3 Tempat Wisata di West Kowloon Hong Kong, Bisa Lihat 900 Artefak Kuno

Jalan Jalan
Gembox, Pasar Malam dan Tempat Nongkrong Baru di Malaysia

Gembox, Pasar Malam dan Tempat Nongkrong Baru di Malaysia

Jalan Jalan
Daftar 20 Maskapai Terbaik Dunia 2022 Versi World Airline Awards

Daftar 20 Maskapai Terbaik Dunia 2022 Versi World Airline Awards

Travel Update
Geopark Meratus Siapkan Geosite Menuju UNESCO Global Geopark

Geopark Meratus Siapkan Geosite Menuju UNESCO Global Geopark

Travel Update
Korea Selatan Longgarkan Aturan Masker di Luar Ruangan

Korea Selatan Longgarkan Aturan Masker di Luar Ruangan

Travel Update
Hong Kong Hapus Karantina untuk Pelaku Perjalanan Luar Negeri

Hong Kong Hapus Karantina untuk Pelaku Perjalanan Luar Negeri

Travel Update
Bandara Sam Ratulangi Siap Layani Rute Manado-Bali Per Oktober 2022

Bandara Sam Ratulangi Siap Layani Rute Manado-Bali Per Oktober 2022

Travel Update
Kunjungan Turis Eropa di DIY Makin Naik, Promosi Makin Digencarkan

Kunjungan Turis Eropa di DIY Makin Naik, Promosi Makin Digencarkan

Travel Update
Tiket Pesawat Mahal, Tren Tunjukkan Wisatawan Lebih Pilih Beli Paketan

Tiket Pesawat Mahal, Tren Tunjukkan Wisatawan Lebih Pilih Beli Paketan

Travel Update
Wisata Edukasi TPA Talangagung, Lihat Pengelohan Gas Metana Jadi Bahan Bakar Kompor

Wisata Edukasi TPA Talangagung, Lihat Pengelohan Gas Metana Jadi Bahan Bakar Kompor

Jalan Jalan
Aturan Snorkeling di Karimunjawa, Jangan Pegang Biota Laut

Aturan Snorkeling di Karimunjawa, Jangan Pegang Biota Laut

Travel Tips
Sport Tourism di Malang Raya Jadi Bidikan Gubernur Jatim Khofifah

Sport Tourism di Malang Raya Jadi Bidikan Gubernur Jatim Khofifah

Travel Update
Thailand Akhiri Darurat Covid-19 Per 30 September 2022, Ini Syarat Masuk ke Sana

Thailand Akhiri Darurat Covid-19 Per 30 September 2022, Ini Syarat Masuk ke Sana

Travel Update
Virtual Tourism Diperlukan untuk Gaet Pasar Wisata Halal di Indonesia

Virtual Tourism Diperlukan untuk Gaet Pasar Wisata Halal di Indonesia

Travel Update
Asyiknya Membaca di Taman Literasi Martha Christina Tiahahu Jakarta yang Baru Direvitalisasi

Asyiknya Membaca di Taman Literasi Martha Christina Tiahahu Jakarta yang Baru Direvitalisasi

Jalan Jalan
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.