Salin Artikel

PPKM Level 3 Bali Beri Harapan bagi Karyawan Krisna Oleh-oleh Bali yang Dirumahkan

KOMPAS.com - Status Bali yang telah turun menjadi Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 3 memberi harapan bagi sektor pariwisata. 

Selain berdampak terhadap kunjungan wisatawan, PPKM Level 3 di Pulau Dewata juga diharapkan berdampak terhadap pekerja di sektor tersebut yang sempat dirumahkan akibat pandemi Covid-19.

Dilansir dari bali.tribunnews.com, Rabu (29/9/2021), PPKM Level 3 juga menumbuhkan asa bagi Krisna Oleh-oleh Bali, khususnya bagi para karyawannya. 

Krisna Oleh-oleh Bali adalah salah satu pusat cendera mata khas Bali yang berlokasi di berbagai sudut wilayah Pulau Dewata.

Saat berkunjung ke toko tersebut, wisatawan dapat menemukan berbagai macam buah tangan, mulai dari pernak-pernik hingga camilan, menurut Kompas.com, Selasa (7/9/2021).

  • Bali Siapkan Hotel Karantina untuk Turis Asing
  • 6 Oleh-oleh Camilan Khas Bali, Manis dan Gurih
  • Itinerary Wisata 3 Hari 2 Malam di Denpasar, Ada Monumen Bajra Sandhi

"Di Krisna Oleh-oleh (Bali), kami ada 2.500 karyawanan. Pada saat Pandemi Covid-19 awal ada 2.000 karyawan yang dirumahkan, dan pada bulan September 2021 seiring PPKM Level 3, yang kita rumahkan tersisa 500 orang. Saya berharap Oktober tahun ini atau awal tahun 2022 kondisi dapat kembali normal dan pekerja bisa penuh seperti dulu lagi," kata pemilik Krisna Oleh-oleh Bali, Gusti Ngurah Anom atau Ajik Krisna, dikutip dari bali.tribunnews.com.

Berdasarkan kunjungannya ke sejumlah mal dan tempat wisata, ia merasa kunjungan wisatawan mulai meningkat meski belum ke level sebelum pandemi Covid-19.

Ia berharap agar pariwisata Bali dapat kembali seperti dahulu kala pada bulan Oktober 2021 atau awal tahun 2022.

"Sebagai pelaku pariwisata, kalau kita lihat di bulan September masih PPKM tapi kunjungan pariwisata ke Bali lumayan ramai. Harapannya rencana Oktober pariwisata dibuka untuk Bali dan kami optimistis pariwisata kembali bangkit," tuturnya.

Tidak hanya itu, ia juga berharap agar penerimaan kembali wisatawan mancanegara (wisman) dilaksanakan secara bertahap. 


Bali sambut wisman bulan Oktober?

Sebelumnya diberitakan, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno menyampaikan bahwa Bali tengah dipersiapkan untuk menerima kembali wisman pada Oktober 2021.

Langkah tersebut diambil lantaran situasi di Pulau Dewata sudah kondusif. 

"Sesuai arahan dari Pak Luhut (Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan), kita akan persiapkan bulan Oktober 2021," ujarnya, berdasarkan Kompas.com, Jumat (24/9/2021), 

Pihaknya menargetkan wisman yang sehat dan bervaksin Covid-19, serta mau mengikuti prosedur yang diterapkan. 

  • Bali Bakal Buka untuk Turis Asing pada Oktober 2021?
  • Bali Targetkan Kunjungan Turis Asing dari Amerika dan Inggris
  • Syarat Turis Asing yang Boleh Wisata ke Bali, Sehat dan Bervaksin Covid-19
  • Bali Siapkan Hotel Karantina untuk Turis Asing

Adapun, menurut Kompas.com, Kamis (30/9/2021), Pemerintah Provinsi Bali juga menyasar wisman dari sejumlah negara, namun nantinya masih harus disesuaikan dengan aturan dari pemerintah pusat. 

"Kami sudah mencatat beberapa negara berdasarkan length of stay (durasi menginap) di Bali. Ada sekitar empat negara, yaitu Amerika, Inggris, Jerman, dan Rusia yang rata-rata tinggal di Bali dua minggu," kata Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati (Cok Ace), Senin (27/9/2021). 

https://travel.kompas.com/read/2021/10/03/061000727/ppkm-level-3-bali-beri-harapan-bagi-karyawan-krisna-oleh-oleh-bali-yang

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tips Aman Bepergian di Tengah Kasus Varian Baru Covid-19

Tips Aman Bepergian di Tengah Kasus Varian Baru Covid-19

Travel Tips
Aturan PCR Saat Nataru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dinilai Mempersulit

Aturan PCR Saat Nataru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun Dinilai Mempersulit

Travel Update
Angkasa Pura I Catat Kenaikan Pergerakan Penumpang Tertinggi pada November 2021

Angkasa Pura I Catat Kenaikan Pergerakan Penumpang Tertinggi pada November 2021

Travel Update
PPKM Level 3 Nataru Batal, Pemerintah Yogyakarta Tetap Terapkan Sanksi untuk Pelanggar Protokol Kesehatan

PPKM Level 3 Nataru Batal, Pemerintah Yogyakarta Tetap Terapkan Sanksi untuk Pelanggar Protokol Kesehatan

Travel Update
Kawasan Malioboro Yogyakarta Tidak Menerapkan Penyekatan saat Nataru

Kawasan Malioboro Yogyakarta Tidak Menerapkan Penyekatan saat Nataru

Travel Update
Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Daftar Desa Wisata Pemenang Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Travel Update
Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Masa Karantina 10 Hari untuk Antisipasi Omicron dan Turis Indonesia ke Luar Negeri

Travel Update
Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Garuda Indonesia Travel Fair, Jakarta-Labuan Bajo PP Rp 1,3 Jutaan

Travel Promo
Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Gunung Barujari Level II Waspada, TN Gunung Rinjani Batasi Pendakian

Travel Update
TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

TN Gunung Rinjani Tutup 3 Tempat Wisata Alam hingga Maret 2022

Travel Update
Dafam Hotel Management Diakuisisi Artotel Group

Dafam Hotel Management Diakuisisi Artotel Group

Travel Update
PPKM Level 3 Nataru Batal, Pelaku Pariwisata Minta Pemerintah Tak Beri Harapan Palsu

PPKM Level 3 Nataru Batal, Pelaku Pariwisata Minta Pemerintah Tak Beri Harapan Palsu

Travel Update
Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Pelaku Wisata di Bantul Sambut Pembatalan PPKM Level 3 Saat Nataru

Travel Update
Daftar Negara Asal Turis Asing yang Bisa ke Indonesia Tak Berubah meski Ada Omicron

Daftar Negara Asal Turis Asing yang Bisa ke Indonesia Tak Berubah meski Ada Omicron

Travel Update
Wisatawan di Gunung Bromo Dilarang Masuk Radius 1 Km dari Kawah Aktif, Ada Apa?

Wisatawan di Gunung Bromo Dilarang Masuk Radius 1 Km dari Kawah Aktif, Ada Apa?

Travel Update
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.