Salin Artikel

Turis Asing Wajib Punya Asuransi Rp 1,4 Miliar Dirasa Berat, Ini Tanggapan Sandiaga

KOMPAS.com – Sejak dibukanya kembali Batam, Bintan, dan Bali mulai 14 Oktober 2021, salah satu syarat yang wajib dipatuhi wisatawan mancanegara (wisman) adalah kepemilikian asuransi kesehatan.

Adapun, asuransi kesehatan tersebut harus dengan nilai pertanggungan minimal 100.000 dollar AS atau sekitar Rp 1,4 miliar yang mencakup biaya penanganan Covid-19.

Belakangan ini, santer kabar bahwa syarat tersebut dirasa berat bagi wisman. Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno angkat bicara soal kabar tersebut.

“Terkait kabar ketentuan asuransi hingga Rp 1 miliar yang disebut memberatkan wisman, untuk bepergian ke luar negeri, setiap wisman sudah semestinya wajib memiliki asuransi kesehatan,” tegasnya dalam Weekly Press Briefing, Senin (18/10/2021).

Melalui asuransi tersebut, wisman yang tidak tercatat sebagai warga negara Indonesia (WNI) dapat mengakses fasilitas kesehatan dengan baik jika terpapar Covid-19.

Terlebih, biaya perawatan wisman dan warga negara asing (WNA) berada di luar tanggungan pemerintah Indonesia.

  • Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing
  • Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri
  • Dua Negara Tetangga Cabut Aturan Karantina untuk Turis Asing, Indonesia Ikut?
  • Hotel Karantina Turis Asing di Bali Boleh Terima Tamu Biasa, Tetapi...
  • AP I Umumkan Syarat untuk Turis Asing yang Ingin Wisata ke Bali dan Kepri

Nilai tanggungan dan bukan nilai premi

Sandiaga menjelaskan, nilai Rp 1,4 miliar tersebut merupakan nilai tanggungan maksimal asuransi dan bukan nilai premi yang dibayar wisman.

“Pemerintah telah menetapkan dua premi asuransi kesehatan bagi wisman yakni asuransi kesehatan dengan premi Rp 800.000 dan premi Rp 1 juta,” tuturnya.

Dua asuransi kesehatan dengan premi tersebut memiliki nilai tanggungan maksimal Rp 1,6 miliar-Rp 2 miliar dengan masa berlaku 30-60 hari.

Dirinya mengatakan, manfaat asuransi tersebut di antaranya untuk membayar biaya kamar perawatan, ICU, perawatan, serta kunjungan dokter dan ambulans.

“Asuransi kesehatan tersebut juga akan digabung dengan biaya paket karantina. Asuransi ini bisa dimanfaatkan untuk biaya pengobatan saat isolasi mandiri dan santunan meninggal terpapar Covid-19,” ungkap Sandiaga.

“Nilai premi yang ditetapkan pemerintah juga lebih rendah dengan negara lainnya. Di Amerika, misalnya, nilai asuransi kesehatan dua kali lipat dari Indonesia yaitu 250.000 dollar AS atau sekitar Rp 3,5 miliar,” imbuhnya.

Lebih lanjut, jika ada wisman yang tidak punya asuransi dari negara asalnya, mereka dapat mengambil asuransi yang disediakan oleh penyedia asuransi di Indonesia.

“Ini yang sedang kami sosialisasikan, dan diharapkan jadi opsi agar tidak ada lagi kekhawatiran di penyelenggaraan masuknya wisman ini. Jika seandainya ada wisman yang terkena Covid-19, maka biaya akan ditanggung asuransi tersebut,” pungkas Sandiaga.

https://travel.kompas.com/read/2021/10/19/160400227/turis-asing-wajib-punya-asuransi-rp-1-4-miliar-dirasa-berat-ini-tanggapan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sanur Bali Bakal Jadi KEK Kesehatan dan Pusat Wisata Medis

Sanur Bali Bakal Jadi KEK Kesehatan dan Pusat Wisata Medis

Travel Update
Pop Art Jakarta 2022 Digelar Mulai 12 Agustus, Ini Cara Pesan Tiketnya

Pop Art Jakarta 2022 Digelar Mulai 12 Agustus, Ini Cara Pesan Tiketnya

Travel Update
HUT Ke-77 RI, Upacara 17 Agustus Akan Digelar di Puncak Gunung Talang

HUT Ke-77 RI, Upacara 17 Agustus Akan Digelar di Puncak Gunung Talang

Travel Update
Jelajahi Ngarai Sianok Sumatera Barat dengan Naik Jip Off-Road

Jelajahi Ngarai Sianok Sumatera Barat dengan Naik Jip Off-Road

Jalan Jalan
Jalan ke Taman Dinosaurus Potorono, Wisata Anak Yogyakarta yang Gratis

Jalan ke Taman Dinosaurus Potorono, Wisata Anak Yogyakarta yang Gratis

Jalan Jalan
Kemenparekraf Siapkan Pola Perjalanan untuk Wisatawan ke TN Komodo

Kemenparekraf Siapkan Pola Perjalanan untuk Wisatawan ke TN Komodo

Travel Update
Tips Berkunjung ke Sawah Segar Sentul Bogor, Naik Kendaraan Pribadi

Tips Berkunjung ke Sawah Segar Sentul Bogor, Naik Kendaraan Pribadi

Travel Tips
Delegasi G20 Akan Kunjungi Museum Maritim di Belitung

Delegasi G20 Akan Kunjungi Museum Maritim di Belitung

Travel Update
Peringati Haul Leluhur Setiap 10 Muharram, Warga Gondanglegi Malang Gelar Arak-Arakan

Peringati Haul Leluhur Setiap 10 Muharram, Warga Gondanglegi Malang Gelar Arak-Arakan

Travel Update
Daftar Kalender Kegiatan Pariwisata Sumatera Barat Agustus-Akhir 2022

Daftar Kalender Kegiatan Pariwisata Sumatera Barat Agustus-Akhir 2022

Travel Update
Tarif Masuk Pulau Komodo Rp 3,75 Juta Berlaku Januari 2023, Kemenparekraf: Sambil Dikomunikasikan

Tarif Masuk Pulau Komodo Rp 3,75 Juta Berlaku Januari 2023, Kemenparekraf: Sambil Dikomunikasikan

Travel Update
4 Wahana Menarik di Cimory Dairyland Prigen, Cobalah Saat Berkunjung

4 Wahana Menarik di Cimory Dairyland Prigen, Cobalah Saat Berkunjung

Jalan Jalan
Beda Set Menu dan Buffet untuk Makanan Pernikahan

Beda Set Menu dan Buffet untuk Makanan Pernikahan

Travel Tips
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Terbaru Cimory Dairyland Prigen

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Terbaru Cimory Dairyland Prigen

Travel Update
6 Tips Mendaki Gunung Prau Lintas Jalur Patak Banteng-Dieng, Jangan Kesorean

6 Tips Mendaki Gunung Prau Lintas Jalur Patak Banteng-Dieng, Jangan Kesorean

Travel Tips
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.