Salin Artikel

Masa Karantina 5 Hari Jadi Tantangan untuk Gaet Turis Australia

KOMPAS.com - Kewajiban wisatawan mancanegara (wisman) untuk karantina selama lima hari setibanya di Bali menjadi tantangan tersendiri, salah satunya untuk wisatawan dari Australia.

Hal ini diungkapkan oleh Deputi Bidang Pemasaran Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Nia Niscaya. 

"Memang yang jadi kendala adalah keharusan karantina lima hari. Ada dari Australia, misalnya, (yang bertanya) bolehkah karantina dikurangi jadi dua hari," ujarnya saat Weekly Briefing, Senin (25/10/2021).

Ia menambahkan, pihaknya sudah menjelaskan bahwa masa karantina tersebut berkaitan dengan masa inkubasi dan pemeriksaan. 

  • Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok
  • Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi
  • Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

"Secara kesimpulan, keinginan (berwisata ke Bali) masih tinggi. Orang sudah ingin ke Bali, tapi konsiderasi karantina yang masih ditunggu siapa tahu ada fleksibilitas, karena dengan dasar mereka sudah divaksinasi (Covid-19), sebelum berangkat di-PCR, dan ketika tiba di-swab PCR," jelasnya.

Ia pun memahami bahwa para ahli punya pertimbangan tersendiri sebelum mengeluarkan keputusan masa karantina tersebut. 

"Ini challenging dibandingkan kompetitor kita yang membebaskan karantina (untuk wisatawan asing)," tambahnya.

Australia saat ini masih belum masuk ke dalam daftar 19 negara asal wisman yang diizinkan masuk ke Indonesia. 

Kendati demikian, negara tersebut memiliki peluang untuk masuk ke grup selanjutnya atau next batch.

"Dengan positivity rate sebesar 1,3 persen dan 58 persen penduduk Australia tervaksin penuh, serta ada demand (permintaan) yang cukup besar, Australia memiliki peluang untuk dapat diizinkan masuk ke Indonesia," kata Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno dalam keterangan resmi yang Kompas.com terima, Senin.

Ia menambahkan bahwa Australia sudah diusulkan untuk masuk ke next batch. Komunikasi pun telah dilakukan dengan aviasi dan kedutaan Australia.

"Kesepakatan ini akan segera dibahas dan diputuskan dalam rapat bersama dengan Kementerian Luar Negeri, Kementerian Kesehatan, Satgas Covid-19, Kementerian Koordinator Kemaritiman dan Investasi, serta Kementerian dan Lembaga lainnya," terangnya.

  • Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri
  • Hotel Karantina Turis Asing di Bali Boleh Terima Tamu Biasa, Tetapi...
  • Hingga 16 Oktober, Penerbangan Internasional ke Bali Masih Belum Ada

Menurutnya, pasar Australia sangat potensial. Berdasarkan catatan Badan Pusat Statistik pada 2019, kunjungan wisman asal Australia mencapai 1.386.803 orang. 

Selain itu, total kursi penerbangan dari Australia ke Indonesia mencapai 42.579 kursi per minggu, serta frekuensi penerbangan mencapai 199 penerbangan per minggu.

Sebelumnya dilansir dari bali.tribunnews.com pada Sabtu (23/10/2021), beredar surat dari Konsul Jenderal (Konjen) Australia di Bali, Anthea Griffin, kepada Kepala Dinas Pariwisata Bali, Putu Astawa.

Surat tersebut menyatakan bahwa Australia akan mengakhiri pembatasan perjalanan internasional mulai 1 November 2021. Selain itu, diharapkan wisman asal Australia dapat berkunjung ke Bali untuk memperdalam hubungan bilateral Australia-Bali yang sudah terjalin lama. 

https://travel.kompas.com/read/2021/10/25/184430727/masa-karantina-5-hari-jadi-tantangan-untuk-gaet-turis-australia

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.