Salin Artikel

3 Hal Menarik yang Bisa Dilakukan Saat Berkunjung ke Sangeh Monkey Forest Bali

KOMPAS.com - Bali merupakan salah satu destinasi wisata yang menawarkan beragam pesona, terutama pada keindahan pantai-pantainya.

Namun, tahukah Anda bahwa Bali punya destinasi wisata menarik lain selain pesona pantai?

Ya, pulau yang dikenal dengan sebutan Dewata ini rupanya memiliki surga tersembunyi yang dikenal dengan nama Sangeh Monkey Forest. Destinasi wisata ini terletak di Jalan Brahmana, Kecamatan Abiansemal, Kabupaten Badung.

Di Sangeh Monkey Forest para wisatawan dapat melihat dan mengenal habitat alami dari ratusan monyet berekor panjang.

Selain itu, wisatawan juga bisa menjelajahi lingkungan alam sekitar Sangeh Monkey Forest.

Penasaran apa saja yang bisa dilakukan di Sangeh Monkey Forest? Kementerian Pariwisata Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) dalam keterangan tertulisnya, Rabu (3/11/2021), membeberkan tiga kegiatan asyik dari yang dilakukan wisatawan di sana.

Bagi para pencinta satwa, berkunjung ke Sangeh Monkey Forest tidak akan pernah membosankan. Sebab, wisatawan akan bertemu dengan banyak primata penghuni asli hutan ini, yaitu monyet berekor panjang.

Wisatawan bisa dengan bebas berinteraksi langsung dengan para monyet, seperti berfoto maupun memberi makan.

Bagi yang ingin memberi makan, Anda harus terlebih dahulu membeli pisang atau ketela di warung sekitar area parkir dari objek wisata Sangeh.

Namun, Anda juga perlu waspada dan selalu memperhatikan barang bawaan, seperti kaca mata, topi, perhiasan, dan tas.

Bukan tidak mungkin, barang bawaan Anda bisa menjadi pusat perhatian para monyet.

“Hati-hati barang bawaan seperti tas dan topi agar tidak diambil monyet,” ujar pengelola objek wisata Sangeh Monkey Forest, Made Mohon.

Apabila ingin lebih aman, Anda bisa menyewa pemandu wisata untuk menyusuri kawasan wisata Sangeh Monkey Forest.

Hutan Sangeh sendiri dikenal sebagai hutan homogen yang memiliki luas sekitar 10 hektare (ha). Terdapat 54 jenis flora yang tumbuh di hutan ini, mulai dari pala amplas, pule, buni, cempaka kuning, hingga pohpoh.

Setelah puas bermain dengan para monyet lucu, Anda dapat menapakkan kaki ke kawasan tempat suci bagi masyarakat Bali berupa dua buah pura.

Kedua pura tersebut berada tepat di tengah-tengah hutan. Pura yang lebih kecil bernama Pura Melanting, sedangkan pura yang lebih luas dikenal dengan nama Pura Bukit Sari.

Menurut sejarah, Pura Bukit Sari diyakini memiliki keterkaitan yang sangat kuat dengan sejarah kejayaan Kerajaan Mengwi pada abad ke-17.

Maka, tidak heran jika keberadaan Pura tersebut menjadi tempat sakral bagi warga setempat.

Liburan dirasa kurang berkesan tanpa mengabadikan kenangan dengan kamera. Apabila Anda gemar berburu spot foto, khususnya untuk prewedding dengan mengenakan adat Bali, Sangeh Monkey Forest mungkin menjadi pilihan tepat.

Terdapat banyak spot yang bisa Anda eksplorasi di Sangeh Monkey Forest, mulai dari pintu masuk gapura tepat mengarah ke pura, jalan setapak, batang pohon yang menjulang tinggi, hingga background pohon beringin.

Banyaknya spot foto yang ditawarkan tentunya membuat foto prewedding dipenuhi nuansa berbeda, mulai dari suasana khas pura, kesejukan alam bebas, hingga kerindangan hutan nan syahdu.

Hanya dengan satu lokasi, Anda bersama pasangan sudah mendapat banyak spot foto yang bervariasi.

Tertarik mengambil sesi foto prewedding di Sangeh Monkey Forest?

Tenang, untuk biaya pemotretan, Anda hanya perlu merogoh tarif Rp 200.000 khusus bagi warga setempat.

Apabila dari luar Bali, biaya pemotretan yang dipatok sekitar Rp 300.000 untuk wisatawan Indonesia dan Rp 500.000 untuk wisatawan mancanegara.

Sementara itu, untuk harga tiket masuk di Sangeh Monkey Forest dipatok mulai dari Rp 15.000 untuk dewasa, Rp 5.000 untuk parkir mobil, dan Rp 2.000 untuk parkir motor.

Terkait jam operasional, Sangeh Monkey Forest buka setiap hari mulai dari pukul 07.30 hingga 18.00 Waktu Indonesia bagian Tengah (WITA).

Untuk menuju lokasi Sangeh Monkey Forest sendiri dibutuhkan waktu sekitar 1 jam 15 menit dari kawasan wisata Seminyak.

Perjalanan akan terasa lebih pendek ketika Anda berangkat dari kawasan wisata Ubud. Perjalanan dari Ubud ke kawasan Sangeh Monkey Forest ditaksir sekitar 18 kilometer (km) dengan perkiraan waktu tempuh 40 menit.

Satu hal yang tidak boleh diabaikan, saat berkunjung ke Sangeh Monkey Forest, pastikan Anda patuhi protokol kesehatan (prokes) dengan menerapkan 6M.

Adapun 6M yang dimaksud yaitu memakai masker, mencuci tangan dengan sabun di air mengalir, menjaga jarak, menjauhi kerumunan, mengurangi mobilitas, dan menghindari makan bersama.

Bagaimana sudah tidak sabar ingin menjelajah Sangeh Monkey Forest? Tunggu apalagi, agendakan waktu liburan Anda sekarang.

Untuk mendapatkan beragam informasi seputar destinasi wisata #DiIndonesiaAja, jangan lupa follow akun Instagram @pesonaid_travel, Facebook @pesonaid_travel, atau mengunjungi website www.indonesia.travel.

https://travel.kompas.com/read/2021/11/04/163524827/3-hal-menarik-yang-bisa-dilakukan-saat-berkunjung-ke-sangeh-monkey-forest

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Jalan Jalan
Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Travel Update
Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Travel Tips
Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Travel Update
Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Jalan Jalan
Wisata ke Malaysia Kini Tidak Perlu Tes PCR, Asuransi, dan Karantina

Wisata ke Malaysia Kini Tidak Perlu Tes PCR, Asuransi, dan Karantina

Travel Update
Motif Batik Larangan Keraton yang Tak Boleh Dipakai Orang Biasa

Motif Batik Larangan Keraton yang Tak Boleh Dipakai Orang Biasa

Jalan Jalan
Panduan Wisata Kedai Sawah Sembalun Lombok Timur, Fasilitas, Jam Buka, dan Rute 

Panduan Wisata Kedai Sawah Sembalun Lombok Timur, Fasilitas, Jam Buka, dan Rute 

Travel Update
Masih Ada Long Weekend Mei 2022, Bisa Libur 4 Hari dengan Cara Ini

Masih Ada Long Weekend Mei 2022, Bisa Libur 4 Hari dengan Cara Ini

Travel Tips
Kreativitas Pemuda Desa Bangun Wisata Bukit Porong NTT yang Sukses Menangi Penghargaan

Kreativitas Pemuda Desa Bangun Wisata Bukit Porong NTT yang Sukses Menangi Penghargaan

Travel Update
Mulai 1 Juni 2022, Masuk Thailand Hanya Perlu 3 Syarat Ini

Mulai 1 Juni 2022, Masuk Thailand Hanya Perlu 3 Syarat Ini

Travel Update
4 Wisata Banyuwangi dengan Nuansa KKN di Desa Penari 

4 Wisata Banyuwangi dengan Nuansa KKN di Desa Penari 

Travel Update
Kawah Ijen via Bondowoso, Perjalanan Melalui Kaldera Gunung Api Purba

Kawah Ijen via Bondowoso, Perjalanan Melalui Kaldera Gunung Api Purba

Jalan Jalan
Citilink Tambah Rute dari Medan ke Aceh, Gunungsitoli, dan Sibolga PP

Citilink Tambah Rute dari Medan ke Aceh, Gunungsitoli, dan Sibolga PP

Travel Update
Panduan Car Free Day Jakarta, Khusus untuk Olahraga dan Tanpa PKL  

Panduan Car Free Day Jakarta, Khusus untuk Olahraga dan Tanpa PKL  

Travel Tips
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.