Salin Artikel

Gandeng Gendong, Konsep untuk Dongkrak Kampung Wisata di Kota Yogyakarta

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Kampung Wisata di Kota Yogyakarta sempat mengalami fase terpuruk saat pandemi Covid-19.

Lebih dari satu tahun, kampung wisata tidak beroperasi secara normal karena berbagai pembatasan.

Saat Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Kota Yogyakarta sudah turun menjadi level 2, Pemerintah Kota Yogyakarta pun mencoba mendongkrak kembali kampung wisata agar bisa kembali normal.

Salah satu cara adalah dengan menggelar Festival Kampung Wisata. Festival ini sebagai penanda bahwa kampung wisata di Kota Yogyakarta sudah siap menerima wisatawan kembali.

Festival yang digelar selama satu minggu ini diharapkan dapat mendongkrak kunjungan di kampung wisata.

Konsep Gandeng Gendong

Festival Kampung Wisata ini mengaplikasikan konsep Gandeng Gendong, yakni dengan menunjukkan kolaborasi antarkampung pada Festival kali ini.

Kepala Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta Wahyu Hendratmoko menjelaskan, Gandeng Gendong ini adalah konsep di saling kolaborasi dan saling mengisi antara kampung wisata satu dengan lainnya.

“Tidak semua kampung wisata harus menerima wisatawan, tetapi produk-produk yang dihasilkan dikolaborasikan jadi satu," kata Wahyu saat ditemui di Museum Perjuangan, Kota Yogyakarta, Sabtu (11/6/2021).

Ia mencontohkan jika Brontokusuman punya batik dan kuliner. Maka produknya bisa disajikan pada festival kebudayaan di kampung lain.

Gandeng Gendong juga didukung dengan adanya aplikasi Kamelia yang merupakan akronim dari kampung wisata melayani melalui aplikasi.

Dalam aplikasi ini wisatawan dapat memilih paket-paket wisata di kampung wisata Yogyakarta. Selain itu juga, ada daftar harga, serta berfungsi untuk wisatawan memesan kapan akan datang.

“Dengan adanya aplikasi Kamelia, yakni kampung wisata melayani melalui aplikasi. Kita di sana bisa dapat layanan dengan membuka aplikasi Kamelia itu di situ nanti ada harganya, ada paket seperti apa, kapan mereka datang,” ujar dia.

Sekarang ini sudah ada sebanyak 17 kampung wisata di Kota Yogyakarta dan rencananya pada akhir tahun kampung wisata ditambah sebanyak 13 sehingga, nantinya total ada 30 kampung wisata di Kota Yogyakarta.

Kampung wisata di Yogyakarta menyasar berbagai elemen mulai dari anak-anak, keluarga, hingga ke wisatawan manca negara.

“Sasaran kampung wisata anak-anak, keluarga bahkan mancanegara seperti di Purbayan itu membuka pelatihan kriya peraknya. yang datang dari Belanda dan Belgia dulu sebelum pandemi,” kata dia.

Sementara itu Wakil Walikota Yogyakarta Heroe Poerwadi mengatakan Festival Kampung Wisata ini sebagai upaya untuk mengajak masyarakat untuk mulai kembali merespon wisata yang sudah mulai dibuka.

“Kita harus kondisikan bahwa wisata sudah dibuka tetapi protokol kesehatan tetap harus dijalankan. Nah, ini promosi saja bahwa Kota Yogyakarta sudah siap menerima wisatawan,” kata dia.

Tiap kampung wisata memiliki karakteristik berbeda-beda, sehingga dapat dilakukan kolaborasi antar kampung wisata di Kota Yogyakarta.

“Keunikan kampung wisata ada yang karena alamnya, seni budaya, kuliner, kerajinan, keunikan masing-masing. Nah, sekarang tugas kita menghidupkan destinasi wisata integrasikan, misalnya kolaborasi antara seni budaya dan kerajinan,” kata dia.

https://travel.kompas.com/read/2021/11/06/162208727/gandeng-gendong-konsep-untuk-dongkrak-kampung-wisata-di-kota-yogyakarta

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KJRI Penang Lirik Kerjasama Pariwisata dengan Kota Batu

KJRI Penang Lirik Kerjasama Pariwisata dengan Kota Batu

Travel Update
Universal Studio Singapore Bakal Punya Wahana Serba Minion

Universal Studio Singapore Bakal Punya Wahana Serba Minion

Jalan Jalan
Lion Air Buka Rute Ambon-Langgur, Pangkas Waktu Tempuh

Lion Air Buka Rute Ambon-Langgur, Pangkas Waktu Tempuh

Travel Update
Simbar Semeru Lumajang, Camping Ditemani Gemuruh dan Lava Pijar Semeru

Simbar Semeru Lumajang, Camping Ditemani Gemuruh dan Lava Pijar Semeru

Jalan Jalan
Misteri Ekskavator Tenggelam di Kebun Buah Magunan, Ini Penjelasannya

Misteri Ekskavator Tenggelam di Kebun Buah Magunan, Ini Penjelasannya

Jalan Jalan
Tingkat Pencarian Perjalanan Domestik Naik 51 Persen pada April-Mei 2022

Tingkat Pencarian Perjalanan Domestik Naik 51 Persen pada April-Mei 2022

Travel Update
Monumen Bajra Sandhi Jadi Media Promosi Sejarah Bali kepada Turis Asing

Monumen Bajra Sandhi Jadi Media Promosi Sejarah Bali kepada Turis Asing

Travel Update
6 Destinasi Wisata Disiapkan untuk Sport Tourism, Ada F1 di Danau Toba

6 Destinasi Wisata Disiapkan untuk Sport Tourism, Ada F1 di Danau Toba

Travel Update
8 Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia dengan Sensasi Berjalan di Awan

8 Jembatan Gantung Terpanjang di Dunia dengan Sensasi Berjalan di Awan

Jalan Jalan
Mesut Oezil di Indonesia, Ingin Salat Jumat di Masjid Istiqlal

Mesut Oezil di Indonesia, Ingin Salat Jumat di Masjid Istiqlal

Travel Update
Tradisi Roko Molas Poco di Manggarai NTT, Budaya Hormati Perempuan sebagai Ibu Bumi

Tradisi Roko Molas Poco di Manggarai NTT, Budaya Hormati Perempuan sebagai Ibu Bumi

Travel Update
Sering Lihat Pramugari Letakkan Tangan Dibelakang, Ini Penjelasannya

Sering Lihat Pramugari Letakkan Tangan Dibelakang, Ini Penjelasannya

Travel Update
7 Tips Keliling Jakarta Naik Bus Wisata Gratis, Naik di Halte Pertama

7 Tips Keliling Jakarta Naik Bus Wisata Gratis, Naik di Halte Pertama

Travel Tips
Panduan Wisata Pantai Pulau Merah Banyuwangi, Ada Tips Lihat Sunset

Panduan Wisata Pantai Pulau Merah Banyuwangi, Ada Tips Lihat Sunset

Travel Tips
Mesut Oezil Pilih Rendang Sebagai Makanan Terenak Indonesia

Mesut Oezil Pilih Rendang Sebagai Makanan Terenak Indonesia

Travel Update
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.