Salin Artikel

De Park, Tempat Nongkrong Instagramable Baru untuk Anak Muda di TMII

KOMPAS.com – Kawasan Taman Mini Indonesia Indah (TMII) di Jakarta Timur memiliki tempat nongkrong kekinian bernama De Park.

Pemilik De Park bernama Laurensia Yap mengatakan, ruang komunal di Green Terrace ini sengaja mengusung tema taman kota minimalis yang memungkinkan wisatawan untuk jalan-jalan sambil kulineran dengan aman.

“Awalnya dulu lahan kosong untuk parkir, terus dulu saya lihat dan ingin memanfaatkannya karena kok cuma lahan parkir aja sih?” tutur dia ketika ditemui di De Park, TMII, Jakarta Timur, Rabu (24/11/2021).

  • Itinerary 3 Hari 2 Malam di DKI Jakarta, Wisata Budaya di TMII
  • 5 Atraksi Menarik di TMII, Anjungan Daerah sampai Taman Indah

Tempat wisata dan kuliner ini baru dibangun pada Juli 2021 dan dibuka pada 29 Oktober lalu. Laurensia mengungkapkan, konsep yang diusungnya terinspirasi saat dia masih kuliah di Melbourne, Australia.

Pada saat itu, dia melihat banyak masyarakat yang gemar jalan-jalan di taman kota. Saat kembali ke Jakarta, menurutnya tidak banyak taman yang dapat dimanfaatkan masyarakat setempat.

“Karena konsepnya pengen ke taman, makanya namanya De Park. Tapi kalau taman aja, mungkin orang kurang tertarik. Jadi kita kasih kios-kios kecil, totalnya 12 kios karena lahan enggak gede,” jelas Laurensia.

Hanya mengambil tennant usaha lokal

Sejak awal, Laurensia mengaku dirinya enggan mengikutsertakan tennant dari merek-merek besar dan ternama. Justru, dia sengaja mengincar merek lokal dan pengusaha UMKM lokal.

Hal ini karena selama pandemi Covid-19, banyak orang yang membuka usaha sendiri dan mayoritas usaha tersebut adalah kuliner.

“Ada orang yang keluar dari kerja tapi jadi wirausaha. Saya pengen kasih tempat untuk orang-orang itu supaya lebih memperluas usahanya,” terang Laurensia.

“Di sini targetnya memang UMKM lokal untuk membantu kalau di Indonesia, merek lokalnya enggak gitu-gitu aja. Banyak yang bagus,” sambung dia.

  • 5 Alasan Kamu Harus Berkunjung ke Anjungan Sumut di TMII
  • 6 Kegiatan Wisata di Anjungan Sumatera Utara TMII, Belajar Seputar Kain Ulos

Saat ini, De Park memiliki sembilan tennant yang bergerak dalam bidang kuliner sementara tiga lainnya menjual produk ritel.

Beberapa yang dapat dilihat saat berkunjung adalah toko makanan ringan dan kudapan, serta toko lilin aromaterapi yang produknya dibuat sendiri (homemade) dan pakaian.

“Kisaran harga kuliner di sini sekitar Rp 30.000, masih terjangkau. Paling murah, kita ada toko roti yang menjual produk seharga belasan ribu rupiah. Mahalnya, ada toko daging. Dia kisaran Rp 70.000 per porsi,” ucap Laurensia.

Ada rotasi tennant untuk menawarkan produk baru

Saat ini, De Park memiliki 12 tennant yang terdiri dari bidang kuliner dan ritel. Namun, Laurensia mengungkapkan bahwa mereka sifatnya temporer.

Hal itu sengaja dilakukan agar wisatawan yang berkunjung tidak merasa bosan dengan produk yang ditawarkan oleh De Park.

“Ada yang sewa tiga bulan, ada yang sewa enam bulan. Kalau yang sewa tiga bulan sudah habis masa kontraknya, mereka bisa perpanjang,” kata Laurensia.

  • Taman Reptilia TMII Masih Sepi, Jumlah Pengunjung Hanya 13 Orang
  • TMII Kini Dikelola Badan Pengelola Borobudur dan Prambanan

“Saat ini ada tennant yang masih dalam waiting list (daftar tunggu), saya cek terakhir dua minggu lalu ada 39 tennant. Saya jujur kaget karena ini di luar ekspektasi. Tapi, enggak semua tennant bisa masuk karena ada tahap kurasi,” imbuh dia.

Menurutnya, tahap kurasi dilakukan agar produk yang dijual beragam. Misalnya, jika sudah ada toko yang menjual croffle, maka calon toko lain yang menjual croffle tidak bisa masuk ke De Park.

“Kita lihat, kalau misal enggak ada yang jual burger baru boleh masuk. Kalau ada yang jual croffle satu, penjual croffle yang lain enggak boleh,” sambung Laurensia.

Tempat wisata untuk anak muda

Saat membangun dan mengonsep De Park, Laurensia mengatakan bahwa dia tidak lupa memasukkan unsur Instagramable ke dalam kawasan wisata luar ruangan ini. Adapun hal ini berhubungan dengan lokasinya yakni di Jakarta Timur.

Menurut dia, masih ada masyarakat yang mengira bahwa salah satu kota di Provinsi DKI Jakarta ini belum memiliki sesuatu yang menarik perhatian wisatawan.

  • Itinerary Seharian Wisata di TMII Bareng Anak, Main ke Taman Burung
  • Itinerary 2 Hari 1 Malam Jelajah TMII, Bisa ke Mana Saja?

“Hal lain yang membuat De Park beda adalah ini merupakan ruang komunal dan ada plaza. Plaza ini untuk acara-acara seperti pertunjukan musik, lokakarya, peluncuran produk, sampai fashion show juga bisa,” ujar Laurensia.

Jika ada penyanyi baru yang belum memiliki tempat untuk menunjukkan bakatnya, mereka bisa memanfaatkan plaza De Park untuk itu.

Ada acara yang berbeda setiap akhir pekan

Wisatawan yang berkunjung pada akhir pekan akan mendapati suasana yang berbeda karena akan selalu ada acara pada waktu itu. 

“Kita ada acara setiap akhir pekan. Kalau pekan ini ada pottery class (kelas tembikar). Desember rencananya ada pameran penjualan. Tapi intinya, setiap akhir pekan ada acara supaya orang yang datang ke sini memiliki aktivitas,” jelas Laurensia.

Terkait pertunjukan musik, untuk saat ini pihak Laurensia masih belum menentukan waktu pasti sehingga tidak dilakukan setiap akhir pekan.

  • Kemenparekraf: TMII Bisa Tiru Penataan Ulang GBK
  • Berkunjung ke Anjungan Bali TMII, Obat Rindu Liburan ke Bali

Apabila ingin berkunjung, De Park berada di dalam Green Terrace TMII di kawasan TMII, Jakarta Timur. Tempat ini buka setiap Senin-Jumat pukul 09.00-20.00 WIB dan Sabtu-Minggu pukul 09.00-21.00 WIB.

De Park terletak tepat di sebelah kiri Hotel Santika, dan di dekat pos untuk naik TransJakarta. Untuk menuju ke tempat ini, wisatawan hanya perlu memutar balik kendaraan beberapa meter sebelum tiba di Pintu Gerbang 1 TMII.

https://travel.kompas.com/read/2021/11/24/152600227/de-park-tempat-nongkrong-instagramable-baru-untuk-anak-muda-di-tmii

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Syarat Bepergian Saat Nataru 2022, Wajib Sudah Divaksin Lengkap

3 Syarat Bepergian Saat Nataru 2022, Wajib Sudah Divaksin Lengkap

Travel Update
Alasan Hotel Pilih Seprai Warna Putih, Ternyata Begini Faktanya

Alasan Hotel Pilih Seprai Warna Putih, Ternyata Begini Faktanya

Travel Update
Pasar Seni Gabusan Bantul, Sensasi Wisata Sambil Bernostalgia

Pasar Seni Gabusan Bantul, Sensasi Wisata Sambil Bernostalgia

Jalan Jalan
Desa Wisata Ranu Pani di Lumajang Aman dari Erupsi Gunung Semeru

Desa Wisata Ranu Pani di Lumajang Aman dari Erupsi Gunung Semeru

Travel Update
7 Promo Hari Ulang Tahun AirAsia, Ada Diskon hingga 80 Persen

7 Promo Hari Ulang Tahun AirAsia, Ada Diskon hingga 80 Persen

Travel Promo
DAMRI Buka Rute Angkutan Kota dari Bandung ke Yogyakarta

DAMRI Buka Rute Angkutan Kota dari Bandung ke Yogyakarta

Travel Update
Jangan Bawa 5 Benda Ini dari Pesawat, Awas Bisa Dipidana

Jangan Bawa 5 Benda Ini dari Pesawat, Awas Bisa Dipidana

Travel Tips
10 Benda di Pesawat yang Boleh Dibawa Pulang, Ada Makanan dan Majalah

10 Benda di Pesawat yang Boleh Dibawa Pulang, Ada Makanan dan Majalah

Travel Tips
Museum Ghibli Jepang Galang Dana akibat Pandemi Covid-19

Museum Ghibli Jepang Galang Dana akibat Pandemi Covid-19

Travel Update
5 Benda Wajib Bawa Saat Perjalanan Selama Masa Pandemi Covid-19

5 Benda Wajib Bawa Saat Perjalanan Selama Masa Pandemi Covid-19

Travel Tips
Simpan Dulu, Ini Ide Wisata Edutainment Ramah Anak untuk Destinasi Liburan

Simpan Dulu, Ini Ide Wisata Edutainment Ramah Anak untuk Destinasi Liburan

Travel Tips
Syarat Naik Pesawat Selama Libur Nataru per 24 Desember 2021, Bisa PCR atau Antigen

Syarat Naik Pesawat Selama Libur Nataru per 24 Desember 2021, Bisa PCR atau Antigen

Travel Update
Lion Air Buka Rute Baru Makassar-Biak PP, Harga Mulai Rp 1 Juta

Lion Air Buka Rute Baru Makassar-Biak PP, Harga Mulai Rp 1 Juta

Travel Promo
Syarat Naik Kereta Api Periode Nataru per 24 Desember 2021, Bawa Kartu Vaksin

Syarat Naik Kereta Api Periode Nataru per 24 Desember 2021, Bawa Kartu Vaksin

Travel Update
Daftar Kereta Api Jarak Jauh Daop 1 Jakarta yang Beroperasi pada Desember 2021

Daftar Kereta Api Jarak Jauh Daop 1 Jakarta yang Beroperasi pada Desember 2021

Travel Update
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.